Olimpiade dan pembatasan perjalanan menghambat persiapan pelempar Chopra India di Tokyo

NEW DELHI: Neeraj Chopra telah berlatih keras untuk Olimpiade tahun ini, tetapi pelempar lembing terbaik India khawatir bahwa dia tidak akan dapat bersaing secara internasional dapat membahayakan upayanya untuk mendapatkan medali di Tokyo.

Pemain berusia 23 tahun itu telah kehilangan kompetisi internasional sejak mendapatkan kualifikasi Olimpiade di Afrika Selatan awal tahun lalu, yang mengikuti seluruh 2019 kalah karena cedera siku.

Chopra mencatat rekor terbaik pribadinya di 88,07 meter dalam acara nasional di Patiala pada bulan Maret tahun ini, tetapi tidak dapat menilai dirinya sendiri melawan rival internasionalnya.

Ketika negara terpadat kedua di dunia bergulat dengan gelombang kedua pandemi COVID-19 yang menghancurkan, beberapa negara telah melarang kedatangan dari India, sementara banyak negara lain telah mengumumkan karantina panjang untuk orang India.

“Persaingan sama pentingnya dengan pelatihan dan saya sangat membutuhkan kesempatan untuk bersaing di luar negeri,” kata Chopra pada konferensi pers virtual yang diselenggarakan oleh Otoritas Olahraga India, Rabu.

“Saat Anda berlatih di luar negeri, Anda tidak memiliki gangguan, dan Anda memiliki kompetisi hampir setiap dua minggu.

Chopra bermaksud untuk berlatih di Turki bulan ini, tetapi kamp itu telah ditangguhkan karena dia dan atlet India lainnya diharapkan menyelesaikan karantina selama dua minggu pada saat kedatangan.

“Di beberapa negara Anda harus melakukan karantina selama 21 hari, yang bukan merupakan pilihan yang mendekati Olimpiade,” kata Chopra.

Sebaliknya, peraih medali emas Asia dan Persemakmuran akan melanjutkan pelatihan di kota Patiala di India utara di mana suhunya meningkat.

“Tidak akan lebih panas sampai bulan Juni. Kuharap kita punya fasilitas dalam ruangan di sini.”

Pribadi terbaiknya akan cukup baik untuk meraih medali perunggu di Olimpiade 2016, tetapi Chopra tahu dia harus berbuat lebih baik untuk bisa naik podium di Tokyo.

“Saya pikir tolok ukurnya akan lebih tinggi. Sekarang kami memiliki skuad yang lebih kuat dengan enam hingga delapan pelempar yang secara teratur melempar lebih dari 87.

“Saya telah berlatih keras dan saya pikir saya semakin mendekati tujuan saya sejauh 90 meter,” tambahnya.

(Pelaporan oleh Amlan Chakraborty di New Delhi; penyuntingan oleh Christian Radnedge)

READ  Inikah anggota Aespa kedua yang dipersembahkan oleh SM Entertainment, Karina atau Yoo Jimin?
More from Benincasa Samara

KLARIFIKASI LENGKAP Gisella Anastasia atau Gisel, jawaban untuk gorden kamar yang benar-benar mirip

KLARIFIKASI LENGKAP Gisella Anastasia atau Gisel, jawabannya mirip banget sama tirai kamar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *