omicron: Penggandaan kasus Omicron dalam 3 hari di daerah transmisi komunitas: WHO | Berita India

NEW DELHI: The Omikron varian menyebar dengan waktu dua kali lipat antara 1,5 dan 3 hari di negara-negara di mana transmisi komunitas didokumentasikan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan dalam pembaruan terbarunya tentang jenis baru, yang juga mempengaruhi negara-negara dengan tingkat kekebalan populasi yang tinggi.
“Ada bukti yang konsisten bahwa Omicron memiliki keunggulan pertumbuhan substansial atas Delta. Ini menyebar jauh lebih cepat daripada Delta varian di negara-negara di mana penularan komunitas didokumentasikan, dengan waktu penggandaan antara 1,5 dan 3 hari, ”kata catatan teknis WHO kepada negara-negara anggota. Saving Grace sejauh ini merupakan virulensi terlemah Omicron, meskipun penyebarannya menggarisbawahi perlunya tindakan seperti masker, desinfeksi dan penghindaran pertemuan besar serta vaksinasi.
Badan kesehatan PBB mengatakan masih belum jelas sejauh mana tingkat pertumbuhan cepat yang diamati dapat dikaitkan dengan penghindaran kekebalan, peningkatan penularan intrinsik, atau kombinasi keduanya. Data awal juga menunjukkan bahwa ada penurunan dalam menetralkan titer terhadap Omicron pada mereka yang telah menerima serangkaian vaksinasi primer atau yang sebelumnya memiliki infeksi SARS-CoV-2, yang mungkin menunjukkan tingkat kekebalan humoral breakout. Imunitas humoral adalah proses imunitas adaptif yang dimanifestasikan oleh produksi antibodi yang berkembang di sumsum tulang. Jumlah orang yang terinfeksi varian Delta di Inggris meningkat dua kali lipat setiap 11 hari, menurut sebuah penelitian oleh The Imperial College London berdasarkan analisis tes swab yang dilakukan antara 20 Mei dan 7 Juni. “Berdasarkan data yang tersedia saat ini, kemungkinan Omicron akan menyusul Delta tempat penularan komunitas terjadi,” kata pembaruan terbaru WHO.

Di India, karena keseluruhan kasus Covid-19 terus di bawah 10.000 selama sekitar 20 hari, pejabat kesehatan telah memperingatkan untuk berpuas diri, menyoroti contoh dari negara-negara seperti Inggris dan Inggris. tingkat vaksinasi yang tinggi dan paparan varian Delta.
Hingga Jumat, 7.145 kasus baru Covid-19 tercatat di seluruh negeri. Jumlah kasus aktif saat ini mencapai 84.565 kasus. Ini termasuk kasus yang terinfeksi Omicron, tetapi Delta terus menjadi varian dominan sejauh ini, kata para pejabat.
Sementara beberapa penelitian yang dilakukan di Inggris menunjukkan bahwa risiko infeksi ulang dengan Omicron lebih tinggi daripada Delta dan tidak ada tanda-tanda infeksi yang lebih ringan daripada Delta, badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menyatakan bahwa masih ada data terbatas tentang klinis. keparahan Omikron. “Lebih banyak data diperlukan untuk memahami profil keparahan dan bagaimana keparahan dipengaruhi oleh vaksinasi dan kekebalan yang sudah ada sebelumnya. Rawat inap di Inggris dan Afrika Selatan terus meningkat, dan mengingat peningkatan jumlah kasus yang cepat, ada kemungkinan banyak sistem kesehatan akan cepat kewalahan, ”kata WHO.
Pada 16 Desember, varian Omicron telah diidentifikasi di 89 negara di enam wilayah WHO.

READ  Kim Jong Un dikabarkan koma selama berbulan-bulan, belakangan penampilannya dipalsukan

More from Casildo Jabbour
Evolusi budaya selebritis
Dalam episode ini: A-listers memperlakukan podcast sebagai pengakuan. Kami akan menyelami mengapa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *