Pada 1 Desember, kedatangan dari negara yang terkena dampak Omicron akan memerlukan laporan negatif Covid selama sisa perjalanan | Berita India

NEW DELHI: mulai pukul 12:01 Rabu (1 Desember), penumpang yang bepergian atau transit dari negara-negara yang terkena dampak Omikron varian dari coronavirus akan memerlukan laporan negatif wajib dari RT-PCR tes dilakukan pada saat kedatangan di India untuk meninggalkan bandara, jika tidak mereka akan dikirim ke pusat karantina yang diidentifikasi oleh pemerintah.
NS Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (DGCA) mengeluarkan peraturan pada Senin malam yang meminta bandara untuk memiliki “ruang tunggu terpisah (sementara penumpang dari negara-negara berisiko menunggu hasil tes RT-PCR mereka) … dengan fasilitas penumpang yang sesuai ( dan) protokol untuk menghindari lalu lintas selai “. “Tanda-tanda dapat dipasang di tempat-tempat yang menonjol dan sukarelawan dapat ditempatkan untuk memandu penumpang untuk menghindari kekacauan.”
Regulator telah meminta maskapai untuk menerapkan mekanisme untuk menguji 5% penumpang yang datang dari negara-negara yang tidak berisiko. “Pengumuman mengenai nomor kursi yang dipilih melalui proses pengacakan dapat dilakukan di penerbangan itu sendiri sehingga penumpang siap,” demikian bunyi perintah tersebut.
“Akibatnya, semua penumpang yang masuk dapat diinformasikan, ketika mengisi portal Air Suvidha, bahwa mereka harus merencanakan perjalanan mereka dengan mempertimbangkan tinggal di bandara untuk mendapatkan hasil tes. Mereka juga harus siap pindah ke fasilitas karantina yang ditetapkan oleh pemerintah negara bagian jika mereka dinyatakan positif di bandara, ”katanya. Semua kedatangan internasional harus memberikan riwayat perjalanan 14 hari terakhir.
Pada 26 November, daftar negara-negara yang berisiko oleh Kementerian Kesehatan Uni termasuk negara-negara di Eropa, dengan pengecualian Afrika Selatan, Brasil, Bangladesh, Botswana, Cina, Mauritius, Selandia Baru, Zimbabwe, Singapura, Hong Kong, dan Israel. Daftar berbasis risiko ini akan diperbarui seiring dengan perkembangan situasi. Karena perjalanan udara internasional telah dilanjutkan dalam beberapa bulan terakhir, tugas menguji semua kedatangan dari sana akan menjadi tantangan logistik. Maskapai dan operator bandara sudah mulai mempersiapkan hal yang sama.
Seorang juru bicara untuk Grup GMR, yang mengoperasikan bandara Delhi dan Hyderabad, mengatakan mereka akan siap untuk membuat pengaturan yang diperlukan tepat waktu dengan mempertimbangkan pedoman baru dan kenyamanan penumpang. “Kami akan memastikan kepatuhan terhadap protokol Covid-19 selama penumpang tinggal di dalam terminal.”
Seorang juru bicara Bandara Bengaluru mengatakan mereka bekerja dengan semua maskapai dan pemangku kepentingan lainnya untuk menerapkan prosedur baru dan meminimalkan ketidaknyamanan penumpang.
Dua pertanyaan yang paling sering diajukan penumpang dan keluarga mereka mengenai aturan perjalanan baru per 1 Desember adalah: Dapatkah seseorang yang datang dari negara berisiko meninggalkan bandara setelah diuji pada saat kedatangan? Dan apakah penumpang ini harus menunggu hasil tes sebelum mengambil penerbangan domestik lanjutan?
“Orang-orang yang menggunakan penerbangan domestik lanjutan akan memerlukan laporan tes negatif pada saat kedatangan,” kata seorang pejabat senior maskapai. Mengutip aturan khusus negara bagian, pejabat di bandara Delhi dan Hyderabad mengatakan kedatangan akan diizinkan untuk pergi jika negatif. “Penumpang dari negara lain yang berisiko (tidak ada dalam daftar) dapat pergi setelah memberikan sampel. Semua kedatangan dari negara-negara ini juga perlu diuji pada hari kedelapan. ”
Ketakutan Omicron datang pada saat perjalanan mulai meningkat. “Anehnya mirip dengan Desember lalu ketika sepertinya kita berada di stadium endemik dan kemudian varian Delta terdeteksi di Inggris. Sekarang semuanya kembali normal dan Omicron telah terdeteksi. Kami hanya berharap. kesamaan itu berakhir di sini, sekarang, ”kata seorang pejabat maskapai.

More from Casildo Jabbour
Anggota parlemen Inggris David Amess ditikam beberapa kali selama pertemuan di daerah pemilihannya: laporan
Anggota parlemen Inggris David Amess ditikam “beberapa kali” di sebuah acara di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *