Pada usia 55, polisi Karnataka menulis ujian SSLC untuk promosi dengan skor anak berusia 15 tahun

exams

ujian

Ujian Sertifikat Meninggalkan Sekolah Menengah (SSLC) pada tahun 2020 telah sangat diperdebatkan. Namun, pada saat inspirasi, seorang kepala polisi dengan Polisi Cadangan Negara Karnataka (KSRP) sedang menjalani ujian tahun ini. Polisi, Manjunath dari Kataripalya, Kolar pada usia 55 tahun sedang menulis ujian dengan harapan mendapatkan promosi.

Polisi Manjunath mengambil langkah berani

Tahun ini ujian SSLC menjadi masalah yang diperdebatkan karena pandemi COVID-19 menimbulkan kekhawatiran tentang keselamatan, jarak sosial dan masa depan banyak siswa di negara bagian yang menggantung dalam keseimbangan. Setiap tahun, ada kisah-kisah dari berbagai sudut negara tentang beragam siswa yang menginspirasi orang lain.

Kali ini, seorang kepala polisi Manjunath, dari Kataripalyar, Kolar juga menulis ujian SSLC bersama dengan anak berusia 15 tahun di negara bagian itu. Polisi berusia 55 tahun, telah mengambil langkah berani pada tahun 2020 dengan harapan promosi. Dia sedang mengikuti ujian di Govt Ladies Junior Higher education, Kolar.

Manjunath adalah salah satu dari 320 kandidat swasta yang akan menulis ujian. Menurut Badan Pemeriksa Pendidikan Menengah Karnataka (KSEEB), siapa pun yang berusia 15 tahun ke atas dapat menulis ujian SSLC.

Manjunath menghentikan studinya di kelas 7 dan kemudian bergabung dengan KSRP. Dia mungkin menerima promosi jika dia menyelesaikan ujian, kepala polisi ditetapkan untuk pensiun pada usia 60 tahun. Karena layanannya, dia menjadi kepala polisi dan sekarang dia berharap untuk dipromosikan menjadi asisten sub-inspektur. Dia saat ini meminta bantuan putra-putranya untuk menyelesaikan ujian dan mengatakan kepada TOI bahwa dia telah melakukan dengan baik di 5 makalah sejauh ini.

Ujian

Siswa mengikuti ujian mereka di ruang ujian. [Representational Image]Reuters

Namun, Manjunath bukan satu-satunya kandidat swasta yang akan menulis ujian, 44 karyawan hortikultura lainnya juga mengikuti ujian. Kasus Manjunath menarik perhatian menteri pendidikan S Suresh Kumar yang bertanya-tanya mengapa polisi menulis ujian. Pandemi mungkin menjadi rintangan, tetapi itu tidak berhenti belajar.

READ  Dia Mengendarai Yamaha R1 Pada 300 KMPH Di Bengaluru, Ditangkap Setelah Movie Adalah Viral
More from Casildo Jabbour

Negara Tidak Memiliki Kekuatan Untuk Membatalkan Ujian, UGC Memberitahu Pengadilan Tinggi Bombay

Pedoman UGC: Negara Tidak Memiliki Kekuatan Untuk Membatalkan Ujian, UGC Memberitahu Pengadilan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *