Paduan Suara Pretoria tampil di World Choir Games

Paduan Suara Pretoria tampil di World Choir Games

Paduan suara dari Pretoria utara telah memenangkan tiga medali dalam kompetisi internasional.

Paduan Suara Institut Seni Bokamoso di Mabopane meraih tiga medali emas dari World Choir Games ke-12 di Korea Selatan.

Paduan suara beranggotakan 89 orang ini memenangkan gelar besar Juara Permainan Paduan Suara Dunia berpartisipasi untuk pertama kalinya dalam kompetisi dunia.

Pusat tempat Pertandingan Paduan Suara Dunia ke-12 berlangsung.

“Paduan suara memiliki lebih dari 110 anggota, tetapi hanya 89 yang tersedia untuk kompetisi karena komitmen pribadi seperti pekerjaan dan hal-hal lain yang sayangnya tidak memungkinkan mereka untuk berpartisipasi,” kata Gift Mabuza, humas petugas paduan suara.

“Dalam kompetisi, kami mengikuti tiga kategori – paduan suara campuran, musica sacra dan sinic untuk hukum.”

Paduan suara Bokamoso saat latihan menjelang hari besar.
Paduan Suara Bokamoso di atas panggung bernyanyi di Pertandingan Paduan Suara Dunia ke-12 dengan keceriaan di wajah mereka.

Bokmoso meraih emas di semua kategori dengan 90,38 poin untuk paduan suara campuran, 86,25 untuk musica sacra dengan iringan dan 90 poin sinic untuk straight.

“Dalam semua kemenangan kami, kami berpartisipasi dengan 46 negara dengan lebih dari 324 paduan suara, yang sangat menekan kami karena levelnya terlalu tinggi. Kami telah berkompetisi dalam kategori kejuaraan melawan juara dari Amerika Serikat, Jerman, Italia, dan Indonesia, antara lain,” kata Mabuza.

“Sebesar apapun tekanan yang kami alami, kami masih tidak percaya bahwa kami berhasil mendapatkan emas di semua kategori.

Mabuza mengatakan selain status juara dunia, tidak ada hadiah uang.

Dia mengatakan statusnya sangat berarti di Afrika Selatan… paduan suara mendapatkan visibilitas yang baik.

Salah satu medali emas dikantongi paduan suara.
Romeo Tolo, Boipelo Sithole, Lethabo Molapo.

“Kami kembali dari kompetisi, percayalah, kami tidak pernah mendapat liputan media itu karena sebagian besar media mencoba untuk mendapatkannya. Itu hanya hal yang luar biasa yang pernah terjadi pada paduan suara.

“Kami tidak pernah menjadi berita utama, pamerannya berada di level lain dan kami sangat berterima kasih untuk itu.”

Mabuza mengatakan bisnis juga membuka pintu bagi mereka, karena mereka berkompetisi di Asosiasi Musik Paduan Suara Gauteng dan memenangkan Penampilan Keseluruhan Terbaik.

READ  Westlife kembali ke PH untuk "The Wild Dreams Tour"

“Bokamoso adalah finalis Grand Section pertama, dan kemudian salah satu paduan suara Soshanguve kami mendapat kehormatan tampil untuk Presiden Cyril Ramaphosa di Union Buildings.”

Saat ini, Bokamoso sedang mempersiapkan World Choir Games tahun depan di Auckland, Selandia Baru untuk mempertahankan gelar yang mereka raih.

Mabuza mengucapkan terima kasih kepada para pendukung di Afrika Selatan dan Mabopane karena paduan suara tersebut mendapat sambutan hangat di bandara OR Tambo.

“Suporter, keluarga, teman kami berterima kasih, kami kagum dengan apa yang kami terima dari ujung sana.

“Suara nyanyian mereka saat kami kost sungguh luar biasa, jadi sekali lagi, terima kasih banyak,” pungkas Mabuza.

Sanral akan menutup jalan raya N1 akhir pekan ini

Paduan Suara Bokamoso setelah kompetisi di depan pusat Korea Selatan dari World Choir Games.

Apakah Anda memiliki informasi lebih lanjut tentang cerita?

Silahkan email kami di [email protected] atau hubungi kami di 083 625 4114.

Untuk berita gratis dan berita komunitas, kunjungi situs web Rekord: Rekord Timur

Untuk lebih banyak berita dan artikel menarik, seperti Rekord on Facebookikuti kami di Twitter Atau Instagram

Written By
More from
Samudra Hindia dilanda enam gelombang panas pada tahun 2021, suhu naik 0,15 derajat Celcius per dekade
Efek perubahan iklim semakin terlihat, dunia kelautan harus menghadapi kekuatan penuh dari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *