Pakistan: 30 orang terluka dalam serangan granat di rapat umum Kashmir di Karachi

Pakistan

Petugas kepolisian berjaga di situs yang dikunci setelah itu, menurut polisi serangan granat dilakukan pada sebuah demonstrasi oleh para pendukung partai agama dan politik Jamaat-e-Islami (JI) untuk menandai “Hari Eksploitasi di Kashmir” satu tahun setelah pemerintah India membagi negara Jammu dan Kashmir menjadi dua wilayah yang dikuasai pemerintah federal dan mengambil hak-hak istimewanya, di Karachi, Pakistan 5 Agustus 2020. REUTERS / Akhtar Soomro / File Picture

Setidaknya 30 orang terluka dalam serangan granat pada sebuah demonstrasi di Karachi pada hari Rabu, ketika Pakistan menandai peringatan pertama pencabutan semi-otonomi Kashmir oleh India.

Mereka yang terluka dilarikan ke rumah sakit yang berbeda, di mana satu berada dalam kondisi kritis, kata seorang pejabat dari departemen kesehatan provinsi. “Sebuah granat dilemparkan dalam demonstrasi itu, menyebabkan beberapa korban,” kata kepala polisi Karachi Ghulam Nabi Memon kepada Reuters.

Serangan diklaim oleh Tentara Revolusi Sindhudesh

Serangan itu diklaim oleh Tentara Revolusi Sindhudesh, pakaian separatis yang telah aktif dalam beberapa bulan terakhir. Pada Juni, empat orang tewas termasuk dua tentara dalam tiga ledakan berturut-turut yang diklaim oleh SRA.

Kelompok itu menginginkan provinsi Sindh, yang Karachi adalah ibukotanya, untuk memisahkan diri dari federasi Pakistan. Mereka juga mengumumkan aliansinya dengan Tentara Pembebasan Balochistan, sebuah kelompok militan yang memperjuangkan otonomi yang lebih besar untuk wilayah Balochistan di Pakistan barat daya.

Serangan itu terjadi ketika demonstrasi serupa diadakan di seluruh negeri. Demonstrasi Karachi, yang diselenggarakan oleh Jamaat-e-Islami, sebuah partai kanan keagamaan, dibatalkan setelah serangan.

Agustus lalu, pemerintah Perdana Menteri India Narendra Modi mencabut Jammu dan Kashmir – satu-satunya negara bagian yang mayoritas penduduknya Muslim di India – dari hak-hak khususnya dan membaginya menjadi dua wilayah yang dikelola pemerintah federal.

READ  Rahul Dravid di Suresh Raina: Melakukan semua hal sulit bermain untuk India

Pemerintah mengatakan perubahan itu diperlukan untuk mengembangkan wilayah yang dilanda pemberontakan dan mengintegrasikannya dengan wilayah India lainnya, tetapi hal itu membuat geram banyak warga Kashmir dan juga negara tetangga Pakistan.

Kashmir diklaim sepenuhnya oleh India dan Pakistan, yang telah berperang dua kali untuk itu, dan keduanya menguasai sebagian wilayah itu. Pemerintah India mengerahkan pasukan dan mengekang gerakan publik pada hari Rabu untuk menghentikan potensi protes di Kashmir.

More from Casildo Jabbour
Kejujuran Pengemudi Uber Memenangkan Internet
Konsumen mengeluhkan kebijakan pembatalan perjalanan Uber. Banyak dari kita menghadapi situasi di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *