Palungan Extended Island Carvel dipecat karena menolak melayani pelanggan yang batuk dan tanpa topeng

Palungan Long Island Carvel dipecat karena menolak melayani pelanggan yang batuk dan tanpa topeng

Palungan Lengthy Island Carvel mengatakan dia dipecat karena menolak mengambil uang $ 10 dari pelanggan yang berkeringat dan batuk yang tidak mengenakan topeng.

“Tidak benar bahwa saya dapat dipecat karena mengikuti aturan,” kata manajer Thomas DeSarle kepada media pada konferensi pers, Senin. “Kamu dipecat karena tidak mengikuti aturan. Anda tahu, itu tidak masuk akal. “

Pria Glen Cove yang berusia 40 tahun mengatakan pada malam tanggal 11 Juli seorang pelanggan datang ke toko berkeringat dan batuk sebanyak-banyaknya dan dia tidak mengenakan topeng – meskipun ada tanda-tanda di pintu toko yang mengatakan topeng dan jarak sosial adalah wajib.

DeSarle melihat pelanggan terbatuk-batuk “di seluruh tangannya” dan berkata dia berharap orang itu akan membayar dengan kartu kredit karena daripada tidak akan ada kontak atau risiko menularkan kuman satu sama lain.

“Aku mendengar bel berbunyi [and] berjalan ke seorang pelanggan yang sedang, batuk sangat keras, ”kata DeSarle. “Bukan batuk hanya untuk membersihkan tenggorokanmu, tetapi batuk di mana dia benar-benar terdengar sakit.”

“Saya bertanya kepadanya, Sir,” Apakah Anda punya topeng? “Dia bilang tidak. Kami menawarinya topeng, dan dia terus memberi perintah bahwa dia ingin es krim vanilla kecil, ”lanjut DeSarle.

Dan alih-alih membayar dengan kartu kredit seperti yang diharapkan oleh DeSarle, “itu adalah tagihan basah $ 10 yang menjijikkan yang ia keluarkan. Apa yang harus saya lakukan? ” Kata DeSarle.

Pengacaranya mencatat bahwa pelanggan itu menangani tagihan dengan tangan yang sama dengan yang dia batuk.

“Saya berkata,” maaf Pak, saya tidak bisa menerimanya. “Saya berkata,” Anda perlu membayar dengan kartu kredit, atau kami tidak bisa melayani Anda, “kenang DeSarle.

READ  Kanye West berbelanja pakaian anak-anak di Wyoming Walmart

“Dia terus berusaha memberikan saya uang. [He] terus katakan ‘ambil uang saya, ambil uang saya. ‘”

DeSarle mengatakan dia takut akan kesehatannya setelah lelaki itu batuk-batuk dan tidak akan menerima tagihan basah dalam waktu normal apalagi selama pandemi coronvirus.

“Saya tidak tahu bagaimana penyakit ini bekerja. Saya tidak tahu, ”kata manajer itu.

DeSarle kembali untuk berbicara dengan pemilik bersama Annie Chen untuk mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan menerima uang basah itu tetapi Chen akhirnya melayani pelanggan sendiri dan mengirim DeSarle pulang, katanya.

Pasangan ini memperbaiki keadaan pada hari berikutnya tetapi DeSarle mengatakan kepada Chen jika situasi yang sama muncul, ia tidak akan melayani pelanggan, mendorongnya untuk memecatnya pada Senin 13 Juli, katanya.

“Saya diberitahu jika saya tidak bisa melayani pelanggan di toko tanpa topeng, saya tidak bisa lagi bekerja di sini,” kata DeSarle.

“[Chen has] telah memungkinkan pelanggan di toko selama beberapa minggu terakhir tanpa masker, ”duga DeSarle menambahkan bahwa sebagian besar pelanggan tanpa topeng akan mengambil topeng yang ditawarkan toko dan beberapa hanya akan keluar.

Orang-orang harus mengenakan masker di tempat-tempat umum ketika mereka tidak dapat jarak sosial di bawah perintah eksekutif Gubernur Andrew Cuomo.

DeSarle telah bekerja 50 jam seminggu sejak bisnis dibuka kembali setelah pandemi.

“Ini adalah tentang karyawan yang merasa nyaman di tempat kerja, dan pengusaha memahami bahwa keuntungan tidak boleh datang sebelum keselamatan karyawan,” pengacara DeSarle Jon Bell mengatakan kepada media bahwa mereka sedang mempertimbangkan apakah akan mengajukan tuntutan hukum terhadap perusahaan.

Chen menunda komentar ke kantor perusahaan. Perusahaan tidak segera mengembalikan permintaan komentar.

READ  Goldman Sachs menyetujui penyelesaian 1MDB $ 3,9 miliar dengan Malaysia
More from Casildo Jabbour

Perdana Menteri PM Modi ke-1 Akan Mengunjungi Ram Janmabhoomi, Mengatakan Pemerintah

Ram Mandir Bhoomi Pujan: PM Modi pergi ke Ayodhya untuk menghadiri acara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *