Pandemi: Lounge yang berlebihan untuk dikunyah: Pelancong internasional merasakan kesulitan di T3 Bandara Delhi

Pandemi: Lounge yang berlebihan untuk dikunyah: Pelancong internasional merasakan kesulitan di T3 Bandara Delhi
NEW DELHI: Sebagian besar pelancong internasional yang memesan tiket kelas bisnis dan kelas satu untuk perjalanan yang nyaman hanya mendapatkan pengalaman yang mereka bayarkan setelah menaiki pesawat di bandara Delhi. Ada alasannya: ada ruang tamu yang parah menggigit untuk pelancong premium dengan dua lounge – Air India dan satu lounge umum untuk yang lainnya – tidak dapat menangani kesibukan dengan sejumlah besar pemegang kartu kredit yang memenuhi syarat bepergian di kelas ekonomi juga menggunakan lounge umum. Perselisihan besar sedang terjadi antara banyak maskapai penerbangan dan Delhi International Airport Ltd (DIAL) atas masalah ini karena yang pertama tidak dapat menawarkan pengalaman premium kepada banyak penumpang berbayar tinggi mereka di sisi internasional dari terminal 3.
Sementara perjalanan internasional belum mencapai tingkat pra-Covid, IGIA tidak menangani situasi ini hingga tahun 2020. Beberapa maskapai penerbangan internasional memiliki lounge sendiri di T3 (di sayap tempat transit hotel di T3) yang ditutup selama pandemi dan belum dibuka kembali. Sekarang ruang tunggu Air India, jika memungkinkan, digunakan oleh maskapai anggota Star Alliance lainnya. Dan lounge umum memiliki antrean panjang pada waktu-waktu sibuk karena melayani sejumlah besar pemegang kartu kredit yang memenuhi syarat dan penumpang premium.

IMG_20230324_011446

Tidak jarang menemukan penumpang yang kesal kehilangan bisnis atau boarding pass kelas satu (tanpa AI) di lounge ini, jengkel dengan antrian panjang. “Sering kali ada lebih banyak pemegang kartu kredit yang memenuhi syarat di lounge daripada penumpang bisnis atau penumpang pertama kali,” kata seorang pejabat maskapai penerbangan.
Saat DIAL belajar merencanakan mega lounge – mirip dengan GVK sebelumnya di Bandara Mumbai dan sekarang Adani Lounge, – yang sudah ada yang dimiliki oleh maskapai penerbangan seperti Singapore Airlines, Emirates, Lufthansa, Air France/KLM, SWISS dan untuk anggota Star Alliance Gold – telah ditutup tanpa membuat pengaturan sementara yang memadai untuk menangani demam pasca-Covid.

IMG_20230324_005643

Seorang juru bicara DIAL mengatakan: “Bandara Delhi dengan senang hati memberi tahu Anda bahwa Lounge Kelas Bisnis baru sekarang beroperasi di Terminal 3 Internasional. Ini akan semakin meningkatkan pengalaman penumpang bagi para pelancong. Strategi lounge terpadu adalah untuk memastikan pemanfaatan ruang lounge yang lebih baik dan menciptakan pengalaman kelas dunia bagi penumpang di Bandara Delhi.
Banyak maskapai penerbangan tidak setuju dengan operator bandara. “Setelah terpaksa menutup semua lounge maskapai selama pandemi, sistem monopoli baru diberlakukan. Harganya tiga hingga lima kali lebih tinggi daripada biaya operasional untuk memiliki ruang tunggu maskapai kami sendiri. Juga, lounge yang kami gunakan benar-benar mewah. Lounge umum penuh sesak karena ribuan pemegang kartu kredit juga mengakses ruang ini. Maskapai penerbangan yang tidak diizinkan menawarkan voucher restoran sebagai alternatif akan menjadi puncak praktik pembatasan, ”kata pejabat senior dari maskapai asing besar yang beroperasi di Delhi.

IMG_20230324_011307

AI sedang dalam pembicaraan dengan DIAL untuk ruang tunggu yang beroperasi di sisi internasional T3. Dengan Maharaja dalam mode ekspansi besar dan siap menerima pesawat dalam jumlah besar, lounge yang ada – penghematan hari-hari AI yang buruk – perlu perbaikan baik dalam hal ruang maupun penawaran. “Kami sedang berbicara dengan DIAL dan melihat situs alternatif atau mempertahankan lokasi yang ada,” kata seorang pejabat senior baru-baru ini kepada TOI.
Maskapai mengatakan mereka tidak dapat memahami mengapa DIAL – yang tidak menghadapi kekurangan ruang tidak seperti kebanyakan operator bandara India lainnya – menganggap enteng masalah ruang tunggu. “IGIA sekarang berada di antara 10 bandara tersibuk di dunia dan memiliki banyak kredit pertama untuk bandara India seperti empat landasan pacu, tiga terminal, dan jalur taksi yang ditinggikan. Mengapa masalah yang relatif kecil seperti lounge yang sangat penting untuk pelancong premium dan sering tidak diprioritaskan membuat kami bingung. Setidaknya memungkinkan ruang tunggu yang ada untuk dibuka kembali sampai ruang tunggu yang direncanakan sendiri siap, ”kata seorang pejabat maskapai.

Written By
More from Kaden Iqbal
Realme Narzo N55 diluncurkan di India hari ini: Cara menonton streaming langsung dan detail lainnya
saya yang sebenarnya akan meluncurkan smartphone seri Narzo terbarunya di India hari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *