Para ilmuwan mengatakan superbenua baru ‘Amasia’ akan terbentuk ketika Samudra Pasifik menghilang

Dunia bisa memiliki superbenua baru dalam 200 hingga 300 juta tahun. (Gambar representatif)

Selama 200 hingga 300 juta tahun ke depan, Samudra Arktik dan Laut Karibia akan menghilang dan Asia akan menabrak Amerika untuk membentuk superbenua baru yang disebut Amasia, kata para ilmuwan.

Para peneliti dari Curtin University di Australia dan Peking University di China mengatakan, Samudra Pasifik perlahan tapi pasti menyusut sekitar satu inci setiap tahun. Oleh karena itu, di beberapa titik – mungkin dalam 200 hingga 300 juta tahun – mereka percaya bahwa daratan Bumi akan bersatu dan Amerika dan Asia akan bertabrakan untuk menciptakan superbenua baru: Amasia.

“Selama dua miliar tahun terakhir, benua-benua di Bumi telah bertabrakan membentuk superkontinen setiap 600 juta tahun, yang dikenal sebagai siklus superkontinen. Artinya, benua-benua saat ini harus bersatu kembali dalam beberapa ratus juta tahun,” kata Dr. Chuan Huang, penulis utama sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Ulasan Sains Nasional.

Baca juga | Pesawat ruang angkasa Juno NASA membagikan gambar baru bulan Jupiter Europa

Para peneliti menjelaskan bahwa superbenua Bumi akan terbentuk dalam dua cara yang sangat berbeda: introversi dan ekstroversi. “Yang pertama melibatkan penutupan lautan dalam yang terbentuk selama pecahnya superkontinen sebelumnya, sedangkan yang kedua melibatkan penutupan superocean luar sebelumnya,” kata mereka, menurut Independen.

Sekarang, dengan mensimulasikan lempeng tektonik Bumi menggunakan superkomputer, tim mengatakan bahwa mereka mampu menunjukkan bahwa dalam waktu kurang dari 300 juta tahun, Samudra Pasifik yang menyusut akan membuka jalan bagi pembentukan ‘Amasia.

“Superbenua baru yang dihasilkan telah diberi nama Amasia karena beberapa orang percaya bahwa Samudra Pasifik akan menutup (berlawanan dengan Samudra Atlantik dan Hindia) ketika Amerika bertabrakan dengan Asia. Australia juga diharapkan berperan dalam peristiwa bumi yang signifikan ini, pertama bertabrakan. dengan Asia dan kemudian menghubungkan Amerika dan Asia setelah Samudra Pasifik ditutup,” tambah Huang.

READ  Saatnya melonggarkan aturan penguncian untuk restoran dan lainnya

Para ahli percaya bahwa superkontinen baru akan terbentuk di atas Bumi dan akhirnya runtuh ke selatan menuju khatulistiwa. Jika itu terjadi, Antartika bisa tetap terisolasi di ujung dunia.

Baca juga | Ilmuwan Temukan ‘Lautan’ Besar Dekat Inti Bumi

Tim menjelaskan bahwa Australia sudah bergerak menuju Asia dengan kecepatan sekitar 7 sentimeter per tahun, sementara Eurasia dan Amerika bergerak dengan kecepatan lebih lambat menuju Samudra Pasifik.

Dalam studi mereka, para peneliti memperkirakan bahwa dengan pembentukan superbenua baru, planet kita dapat diharapkan terlihat sangat berbeda dari sekarang. “Saat ini, Bumi terdiri dari tujuh benua dengan ekosistem dan budaya manusia yang sangat berbeda, jadi akan sangat menarik untuk membayangkan seperti apa dunia dalam 200 hingga 300 juta tahun mendatang,” kata mereka.

More from Casildo Jabbour
McLaren $ 1 juta baru dibawa ke Florida
Itu datang saat Badai Ian terus menghantam pantai Florida Seorang pria Florida...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *