Para pemilih muda lebih suka Biden, tetapi mereka mungkin tidak memilih

Para pemilih muda lebih suka Biden, tetapi mereka mungkin tidak memilih

Pertanyaan besar yang muncul dari Konvensi Nasional Demokrat adalah apakah mereka akan benar-benar mulai menyukainya. Masuk, pemilih muda masih tidak menyukai Biden, yang membuatnya rentan terhadap beberapa pemilih yang berpotensi tidak akan memilih di musim gugur.

Biden, pada titik ini, memimpin lebih dari 20 poin dengan pemilih muda dalam jajak pendapat wawancara langsung yang diambil pada bulan Agustus. Biden naik 25 poin di antara pemilih berusia 18-29 tahun dalam rata-rata yang terbaru CNN / SSRS, Fox News dan NPR / PBS NewsHour / Marist Faculty jajak pendapat. Keunggulan 24 poin jika kita melihat anak berusia 18-34 tahun di CNN / SSRS, Universitas Monmouth dan jajak pendapat NBC Information / Wall Street Journal.

Ketika saya melihat datanya pada bulan April, Biden hanya memiliki keunggulan 14 poin atas Trump dengan pemilih di bawah usia 35 tahun.

Clinton, sebagai perbandingan, memimpin dalam pemungutan suara terakhir tahun 2016 dengan 19 poin di antara pemilih terdaftar di bawah usia 35 (dan di bawah usia 30).

Seharusnya tidak terlalu mengejutkan bahwa Biden lebih baik dengan pemilih yang lebih muda sekarang. Dia keluar dari pertarungan utama dengan Senator Bernie Sanders, yang merupakan kandidat pilihan dari blok termuda di daerah pemilihan. Sekarang waktu telah berlalu, beberapa dari pemilih ini mungkin telah mengesampingkan sebagian permusuhan mereka terhadap Biden.

Para pemilih muda yang bergerak menuju Biden adalah bagian dari alasan mengapa keuntungan nasional Biden telah melebar dari sekitar 6 poin pada awal musim semi menjadi sekitar 9 poin saat ini.
Tetapi meski pemilih yang lebih muda lebih memilih Biden daripada Trump, tidak jelas sama sekali bahwa mereka benar-benar menyukai Biden. Pertimbangkan jajak pendapat dari ABC Information / Washington Submit, CNN, Fox News dan Marist.
Nilai rata-rata kesukaan Biden (menguntungkan – tidak menguntungkan) rata-rata menjadi -4 poin persentase di antara subset berusia 18-29 tahun. Itu sebenarnya sekitar 5 poin lebih buruk dari kesukaan bersihnya dengan semua pemilih terdaftar dalam jajak pendapat tersebut. Jika kami memperluas ke usia 18-34 tahun melihat data dari CNN, Gallup dan Monmouth, kesukaan bersih Biden tetap negatif.

Memang, perbedaan antara pilihan suara dan kesukaan bersih di antara pemilih muda sangat mencolok. Biden berlari sekitar 30 poin lebih baik melawan Trump dalam pacuan kuda daripada yang disarankan oleh keuntungan bersihnya sendiri. Sekali lagi, jika kita menambahkan lebih banyak data dari Juli, intinya tetap.

READ  Selandia Baru melaporkan enam kasus Covid baru penghitungan di 1.299

Bandingkan apa yang terjadi dengan pemilih muda hingga 65 tahun ke atas. Mereka memberi Biden peringkat kesukaan bersih +10 poin dalam rata-rata jajak pendapat ABC News / Washington Write-up, CNN, Fox News dan Monmouth. Jajak pendapat yang sama membuat Biden unggul 9 poin dari Trump dengan grup ini. Artinya, tidak ada perbedaan statistik.

Warga senior seperti Biden, dan mereka memilih dia.

Apa yang terjadi dengan pemilih yang lebih muda cukup sederhana: Mereka memilih Biden karena mereka benar-benar tidak menyukai Trump. Preferensi bersihnya dengan mereka yang berusia di bawah 30 rata-rata -40 poin dalam jajak pendapat yang sama ini, atau sekitar 35 poin lebih buruk dari peringkat kesukaan bersih Biden.

Sulit membayangkan Trump mendapatkan terlalu banyak di antara pemilih muda di masa depan. Mereka tahu siapa dia setelah 3,5 tahun masa kepresidenannya.

Jebakan potensial bagi Biden adalah bahwa para pemilih yang tidak menyukai kedua kandidat tersebut cenderung tidak antusias dalam memberikan suara. Dalam jajak pendapat terakhir CNN, hanya sekitar 10% dari mereka yang tidak memiliki pendapat yang baik tentang salah satu kandidat mengatakan mereka antusias untuk memberikan suara pada pemilihan musim gugur. Di antara mereka yang memiliki pandangan baik terhadap setidaknya satu kandidat, sekitar 60% antusias memberikan suara di musim gugur.

Tentunya antusiasme tentang voting tidak sama dengan voting sebenarnya. Anda dapat memberikan suara tanpa antusias dengan gagasan tersebut, meskipun keduanya terkait.

Sebuah Jajak pendapat ABC News / Washington Post dari akhir Mei (yang terakhir saya bisa mendapatkan file information mentah untuk) menjelaskan intinya. Para pemilih yang memiliki pandangan yang baik tentang salah satu kandidat memiliki kemungkinan 20 poin lebih besar untuk mengatakan bahwa mereka pasti akan memilih daripada mereka yang tidak menyukai keduanya.
Tidak mengherankan, pemilih yang lebih muda juga kurang antusias untuk memilih dan mengatakan bahwa mereka kurang yakin untuk memilih dibandingkan dengan pemilih yang lebih tua pada bulan November, yang menyusul. preseden sejarah. Pertanyaannya adalah apakah persentase pemilih mereka akan lebih kecil daripada biasanya karena mereka tidak terlalu menyukai salah satu kandidat dalam surat suara.

Kami tidak tahu. Namun, knowledge ini menunjukkan potensi masalah Biden yang mengandalkan pemilih muda yang tidak menyukai Trump sebagai mekanisme untuk membuat mereka memilih Biden pada November.

READ  Shocker Bengaluru: pasien positif COVID-19 pingsan, meninggal di jalan menunggu ambulans
More from Casildo Jabbour

Kolkata melarang penerbangan dari Mumbai, Delhi, Pune untuk mengandung penyebaran virus corona

Kolkata telah melarang penerbangan dari Delhi, Mumbai, Pune, Nagpur, Chennai, dan Ahmedabad...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *