Para peneliti akhirnya mengamati kakatua pintar ini membuat “alat makan” di alam

Kakatua Goffin, yang sangat pandai membuat alat di laboratorium, kini telah menunjukkan keterampilan teknik mereka di alam liar.

Di habitat aslinya di Kepulauan Tanimbar di Maluku, Indonesia, para ilmuwan akhirnya mengamati burung-burung tersebut (Kakatua goffiniana) dengan membuat alat yang membantu mereka memiliki akses yang lebih baik ke makanan.

Hasilnya menunjukkan bahwa perilaku sebelumnya bukan hanya bias penangkaran – seperti yang telah disarankan – tetapi sesuatu yang dilakukan burung secara alami sendiri, jauh dari pengaruh manusia.

“Aku tidak bisa mempercayainya!” kata ahli biologi kognitif Mark O’Hara dari Universitas Kedokteran Hewan di Wina, Austria.

“Ketika saya menawarkan mereka (kakatua) buah tertentu dari hutan, salah satu kakatua mulai membuat alat dari cabang. Sungguh menakjubkan betapa burung itu tahu cara menggunakan alat itu dengannya. keterampilan dan kompetensinya.”

Pembuatan alat telah diamati pada beberapa spesies sekarang, seperti primata dan korvida. Kakatua, meskipun mereka memiliki banyak kesamaan dengan primata (seperti otak besar dan jaringan sosial yang kompleks), namun dianggap sebagai kandidat yang tidak mungkin untuk menunjukkan keterampilan tersebut. Ini karena kaki mereka yang cerdas dan paruhnya yang tajam sama dengan sebagian besar tugas yang mungkin harus dilakukan burung-burung ini. Alat mereka, sebagian besar, terintegrasi.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan di laboratorium telah mengamati Goffin menggunakan alat yang sudah jadi terlebih dahulu dan kemudian membuatnya sendiri. Tetapi tidak jelas apakah perilaku ini adalah hasil dari bias penangkaran – di mana hewan penangkaran mengungguli hewan liar dalam hal penggunaan alat.

Jadi O’Hara dan rekan-rekannya pergi ke Kepulauan Tanimbar untuk melihat apakah mereka dapat melihat Goffin menggunakan atau membuat alat di habitat alami mereka. Mereka memasang kamera di kanopi pohon tempat burung-burung berkumpul dan merekam hampir 885 jam penampakan. Mereka tidak mengamati apa pun.

READ  Misi Juno adalah menyaksikan tarian sprite di atmosfer Jupiter

Selanjutnya, para peneliti membawa 15 burung liar ke kandang burung tanah sementara dan menutupinya dengan buah untuk melihat apa yang terjadi.

Itu adalah mangga laut, atau buah Wawai (Manga Cerbera), yang mengungkapkan segalanya. Buah ini berakibat fatal bagi manusia, tetapi Goffin dikenal sangat menyukai bijinya. Namun, mengekstraksi benih ini bukanlah tugas yang mudah. Mereka tertutup dalam lapisan tipis pulp dan endokarp keras yang sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk menembus, bahkan untuk paruh runcing kakatua.

“Kami telah melihat kakatua bekerja berhari-hari untuk membuka kelapa muda. Ketertarikan kami terfokus pada sumber makanan yang membutuhkan metode ekstraksi makanan yang cukup kompleks. Kami sekarang telah menemukan emas dengan biji tertutup di lubang buah ” kata psikolog komparatif Berenika Mioduszewska dari Universitas Kedokteran Hewan di Wina.

“Sangat mengesankan bahwa burung beo melakukan prestasi yang luar biasa dengan keterampilan dan ketepatan yang luar biasa.”

Hanya dua dari 15 alat yang dibentuk oleh Goffin, menggunakan paruh dan lidah mereka untuk membentuknya dari cabang-cabang pohon, tetapi mereka yang melakukannya dihargai dengan Biji Wawai yang lezat. Peneliti mengumpulkan alat yang dibuang dan melakukan analisis 3D untuk memahami bagaimana alat itu digunakan.

Yang pertama adalah irisan yang lebih tebal, dimasukkan ke dalam biji untuk memisahkannya. Yang kedua adalah alat yang lebih tajam, seperti pisau, untuk memotong dan menembus lapisan pelindung di sekitar benih. Akhirnya, kakatua yang terampil membuat sendok yang dengannya mereka mengambil kelezatan yang diperoleh dengan susah payah: benih itu sendiri.

Meskipun burung membuat alat ini di kandang burung, tim percaya ada tiga alasan yang sangat bagus untuk percaya bahwa Goffin juga membuat alat di alam liar.

READ  Contoh masalah yang berulang dan diskusi tentang kegiatan magang

Pertama, persiapan dan penguasaan mereka dalam pembuatan alat menunjukkan bahwa itu adalah keterampilan yang sempurna. Kedua, bukti video menangkap Goffin liar yang menggabungkan potongan kayu dengan buah Wawai. Akhirnya, buah Wawai yang dibuang di sekitar habitat para Goffin menunjukkan bukti penggunaan alat, dengan satu buah masih ditemukan dengan alat kayu tertancap di dalamnya.

“Perilaku ini dilakukan dengan cepat dan dinamis, dan juga tampaknya tidak mencolok, sehingga hampir tidak mungkin untuk mengamati di kanopi yang lebat. Kami memiliki kesempatan unik untuk melakukan pengamatan yang terperinci dan dekat karena kami memelihara sekelompok kakatua liar di kandang burung untuk waktu yang singkat “, O’Hara berkata.

“Setelah beberapa tahun perencanaan proyek dan kerja keras fisik, akhirnya kebetulan menemukan perilaku ini pada kakatua Goffin.”

Menariknya, fakta bahwa hanya dua burung yang beralih menggunakan alat untuk mengakses Buah Wawai juga memberi tahu. Ini menunjukkan bahwa menggunakan alat Goffin bukanlah genetik melainkan keterampilan yang dapat dipelajari individu. Ini berarti bahwa ia dapat dimotivasi oleh oportunisme dan keterampilan serta preferensi individu.

Penemuan ini membuka beberapa jalan untuk memahami kecerdasan Goffin dan penggunaan alatnya. Kami dapat mempelajarinya lebih lanjut di alam liar untuk melihat apa yang memengaruhi keputusan burung untuk belajar menggunakan alat atau tidak, dan kami juga dapat mempelajarinya di penangkaran untuk lebih memahami efek bias penangkaran.

“Kehadiran alat fleksibel di burung beo liar”, para peneliti menyimpulkan, “sangat menyarankan kasus kemunculan konvergen dari perilaku alat canggih dan menyempurnakan lanskap filogenetik evolusi teknologi.”

Penelitian ini dipublikasikan di Biologi saat ini.

Written By
More from Faisal Hadi
Fenomena langka bintang natal tiba di akhir tahun yang indah
Ilustrasi fenomena bintang Natal yang langka. Foto: Ist / Net Fenomena langka...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *