Pasangan yang tinggal di AS selama beberapa dekade menggunakan nama yang dicuri dari bayi yang mati ditangkap

Penggeledahan di rumah pasangan itu mengungkapkan foto lama pasangan itu mengenakan seragam KGB.

Washington:

Sepasang suami istri yang telah tinggal di Amerika Serikat selama beberapa dekade dengan nama palsu yang dicuri dari bayi yang mati telah didakwa dengan peniruan identitas dan konspirasi melawan pemerintah, dalam kasus yang diwarnai dengan kecurigaan spionase.

Walter Primrose dan istrinya Gwynn Morrison, keduanya lahir pada tahun 1955, ditangkap di Hawaii pada hari Jumat. Menurut dokumen, penggeledahan di rumah pasangan itu mengungkapkan foto lama pasangan itu mengenakan seragam KGB.

Seorang hakim federal memutuskan pada hari Kamis bahwa suaminya menimbulkan risiko penerbangan dan memerintahkan dia untuk tetap dalam tahanan. Wanita itu akan muncul di pengadilan minggu depan.

Menurut dakwaan, pasangan itu belajar bersama di Texas pada 1970-an dan menikah di sana pada 1980. Untuk alasan yang tidak diketahui, pada 1987 mereka mengambil identitas Bobby Fort dan Julie Montague, bayi meninggal bertahun-tahun sebelumnya dan dimakamkan di dekatnya. kuburan.

Pasangan itu kemudian menikah lagi pada tahun 1988 dengan identitas yang sama. Pada tahun 1994, yang disebut Bobby Fort bergabung dengan Penjaga Pantai, di mana ia bertugas selama 20 tahun sebelum mengambil pekerjaan sebagai kontraktor Departemen Pertahanan.

Selama bertahun-tahun, pasangan itu memperoleh banyak dokumen resmi dengan identitas palsu mereka, termasuk SIM dan beberapa paspor.

Meskipun dakwaan tidak menuduh spionase, sebuah dokumen yang diajukan menentang jaminan mereka menunjukkan kasus yang kompleks.

“Agen federal menyita surat ‘ditujukan kepada pasangan’ yang ‘mengacu pada terdakwa dengan nama selain Bobby, Julie, Walter atau Gwynn,’ kata jaksa federal Clare Connors, menunjukkan bahwa mereka menggunakan beberapa alias.

READ  Pasangan California setuju untuk mengaku bersalah dalam penipuan penerimaan mahasiswa

Petugas juga menemukan foto pasangan yang mengenakan seragam KGB.

Seorang kerabat Morrison mengatakan kepada petugas bahwa dia pernah tinggal di Rumania saat masih menjadi bagian dari blok komunis, kata Connors.

Primrose, sementara itu, telah diminta untuk melaporkan semua perjalanan ke luar negeri dan telah gagal melakukannya untuk beberapa perjalanan ke Kanada, kata jaksa.

Pengacara Morrison, Megan Kau, mengatakan dalam komentar singkat kepada AFP bahwa kliennya telah membantah tuduhan tersebut.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Komentar Imran Khan ‘keledai tetap keledai’ membuatnya secara brutal diejek
Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan telah diejek di media sosial karena...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *