Pasien Covid-19 yang “Hilang” Ditemukan Meninggal di Luar Gedung Rumah Sakit Varanasi

Pengawas medis rumah sakit Dr SK Mathur mengatakan pria itu awalnya datang dengan cedera kepala.

Varanasi:

Jenazah pasien COVID-19, yang hilang dari Rumah Sakit Sunderlal yang bergengsi di Universitas Hindu Banaras Varanasi pada hari Minggu, ditemukan tadi malam di dekat saluran bangunan utama rumah sakit yang menyebabkan protes dari keluarga pria itu, yang menuduh rumah sakit permainan curang.

Pria itu dirawat di pusat trauma BHU seminggu yang lalu, tetapi dipindahkan ke bangsal covid-19 setelah dia dinyatakan positif mengidap virus corona baru. Pada hari Minggu, dia menghilang dari bangsal dan polisi diberitahu. Jenazah pasien ditemukan pada Senin malam.

Kerabat yang marah dari pria itu mengangkat slogan-slogan di rumah sakit, yang juga melaporkan pembakaran, dan polisi harus dipanggil. Seorang kerabat dekat dari pria yang meninggal tersebut menuduh bahwa ada luka di tubuh yang tidak dapat dijelaskan.

Dalam sebuah pernyataan, administrasi BHU mengatakan pasien tersebut mungkin berusaha melarikan diri, yang menyebabkan kematiannya.

Rekaman CCTV dianalisis secara element dan kami menduga bahwa pasien telah pergi ke satu tempat tertentu di rumah sakit. Ketika kami memeriksa, kami menemukan bahwa titik itu mengarah ke pipa saluran di sisi luar gedung rumah sakit. Pasien mencoba turun dari lantai dua dengan menggunakan pipa dan jatuh setelah pipa pecah. Kami menemukan mayat di tanah dan segera dipindahkan ke kamar jenazah. Administrasi rumah sakit juga memberi tahu polisi, “kata pernyataan itu.

Pengawas medis rumah sakit SK MATHUR mengatakan bahwa pria itu dirawat di rumah sakit dengan cedera kepala dan kemudian dinyatakan positif covid-19. “Pasien itu dirawat dengan cedera kepala, jadi dia mungkin dalam kondisi mental yang tidak stabil. Dia merespons pengobatan virus corona dengan baik,” kata Mathur.

READ  Pembicaraan tingkat utama antara India dan China: Tentara membahas pelepasan di dataran Depsang

Insiden ini terjadi dalam waktu 24 jam setelah seorang pasien Covid berusia 21 tahun melompat ke kematiannya dari lantai empat rumah sakit yang sama, beberapa jam setelah dia melakukan upaya serupa untuk bunuh diri. Saat itu, pasien lain di bangsal Covid telah turun tangan dan membawanya kembali ke tempat tidurnya.

Pihak berwenang di rumah sakit mengatakan pria muda itu telah dibawa ke bangsal darurat pada 16 Agustus dan didiagnosis dengan “penyakit psychological” yang tidak disebutkan. Dia kemudian dinyatakan positif mengidap virus corona.

Uttar Pradesh memiliki lebih dari 1,92 lakh kasus Covid yang dikonfirmasi sejauh ini, di mana hampir 3.000 kematian terkait dengan virus dan sekitar 49.000 adalah kasus aktif.

More from Casildo Jabbour
Pakar medis tentang kemungkinan gejala Omicron berdasarkan status vaksin covid Anda
Varian omicron covid yang pertama kali dilaporkan di Afrika Selatan telah menyebar...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *