Pemadaman listrik besar-besaran membuat Pakistan menjadi gelap

Beberapa kota dan desa di Pakistan gelap gulita pada Sabtu malam setelah pemadaman listrik besar-besaran karena kegagalan sistem distribusi listrik, media melaporkan.

Pemadaman listrik dilaporkan sebelum tengah malam hampir secara bersamaan di banyak kota. Warga Karachi, Rawalpindi, Lahore, Islamabad, Multan dan lainnya menghadapi pemadaman listrik, menurut laporan.

Wakil komisaris Islamabad Hamza Shafqaat men-tweet bahwa jalur perusahaan pengiriman transportasi nasional tersandung, menyebabkan pemadaman. “Perlu waktu sebelum semuanya kembali normal,” tambahnya.

Orang-orang membentuk siluet terhadap lampu depan kendaraan di jalan yang gelap selama pemadaman listrik yang meluas di Rawalpindi, Pakistan (Foto AP / Anjum Naveed)

Menteri Energi Omar Ayub Khan mengatakan frekuensi dalam sistem distribusi listrik tiba-tiba turun dari 50 menjadi nol, menyebabkan pemadaman. “Kami sedang mencari tahu apa yang menyebabkan penurunan frekuensi,” kata Ayub.

Laporan awal menunjukkan bahwa ada pemadaman di pembangkit listrik Guddu di provinsi Sindh pada pukul 11:41, kementerian energi tweeted.

Gangguan tersebut memicu jalur transmisi tinggi, menyebabkan frekuensi sistem turun dari 50 menjadi nol dalam waktu kurang dari satu detik, menyebabkan pembangkit listrik mati, kata kementerian tersebut.

Jaringan listrik nasional Pakistan mengalami pemadaman besar pada Sabtu malam, membuat jutaan orang dalam kegelapan, media lokal melaporkan. (Foto AP / Anjum Naveed)

Dia menambahkan bahwa Khan mengawasi pekerjaan restorasi di Pusat Kontrol Energi Nasional.

Menteri meminta orang-orang untuk menahan diri dan mengatakan pemulihan listrik dilakukan dengan hati-hati dan tim berada di lapangan.

Khan kemudian memposting serangkaian tweet tentang pemulihan kekuasaan ke beberapa jaringan.

More from Casildo Jabbour

Bagaimana Penulis Surat Kongres Tetap Di Bawah Radar Selama Berbulan-bulan: Sumber

Sonia Gandhi akan tetap menjadi presiden sementara sampai sesi AICC (File) New...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *