Pembantu rumah tangga di Hong Kong: Di mana ratusan ribu perempuan harus tinggal bersama bos mereka

Pembantu rumah tangga di Hong Kong: Di mana ratusan ribu perempuan harus tinggal bersama bos mereka

Pekerja rumah tangga asing, dia tahu, sering mendapatkan gaji jauh lebih tinggi daripada yang bisa dia temukan di rumah. Sebelum dia tiba, agen perekrutan menemukannya pekerjaan sebagai pembantu – pekerjaan yang mencakup menjadi pembantu rumah tangga, koki pribadi, pengasuh dan pengasuh.

Dan seperti hampir semua pembantu di Hong Kong, ia secara hukum diharuskan untuk tinggal di rumah majikannya.

Apa yang dia katakan diikuti adalah enam bulan penganiayaan fisik dan emosional sangat menyiksa sehingga dia melanggar kontraknya dan melarikan diri. “Seluruh tubuh saya mati untuknya,” kata Marta, kini berusia 37 tahun, yang meminta nama samaran untuk melindungi identitasnya. “Dia adalah yang gelap dalam hidupku.”

Penganiayaan yang digambarkan Marta bukan tidak biasa di Hong Kong, rumah bagi lebih dari 390.000 pekerja yang sebagian besar berasal dari Filipina dan Indonesia.

Hampir 10% dari angkatan kerja di kota ini, wanita-wanita ini – hanya sekitar 1% dari pekerja adalah pria – merupakan bagian integral dari ekonomi dan kehidupan sehari-hari Hong Kong. Namun mereka juga salah satu komunitas kota yang paling rentan.

Dalam sebuah survei dari 5.023 pembantu tahun lalu, 15% responden mengatakan mereka telah dilecehkan secara fisik selama bekerja. Dan 2% melaporkan mengalami pelecehan atau pelecehan seksual, menurut organisasi advokasi Mission For Migrant Workers (MFMW), yang menjalankan survei.

Masalah kondisi kerja dan kehidupan yang buruk adalah keluhan umum.

Aktivis mengatakan aturan tinggal, yang hanya dibebaskan oleh pemerintah dalam keadaan luar biasa, memaksa perempuan untuk tinggal dengan majikan yang berpotensi kasar dengan sedikit jalan untuk bantuan.

Setelah Marta meninggalkan majikan pertamanya, dia berkata bahwa dia menghadapi masa-masa tunawisma dan pengangguran – pada satu titik tidur di kasur di lantai gerejanya – sebelum menemukan pekerjaan baru.

Sekarang, kembali berdiri, dia berusaha mengubah aturan tinggal – dengan membawanya ke pengadilan.

Sejarah singkat

Pekerja rumah tangga asing mulai berdatangan ke Hong Kong pada tahun 1970-an, satu dekade perkembangan ekonomi cepat yang melihat kota ini berubah dari pusat manufaktur yang buruk menjadi modal finansial dengan infrastruktur perkotaan modern-day.

Perempuan setempat ingin bergabung dengan angkatan kerja, dan membuka visa kerja untuk para pembantu “membebaskan ibu rumah tangga dari pekerjaan rumah tangga karena mengambil pekerjaan,” menurut laporan tahun 2005 oleh Biro Keamanan Hong Kong.

Pembantu biasanya bertugas membersihkan rumah tangga majikan mereka, membeli bahan makanan, memasak makanan, merawat anak-anak dan orang tua, dan berbagai tugas penting lainnya.

Selama beberapa dekade, beberapa pekerja tinggal dengan majikan mereka sementara yang lain memilih untuk tinggal di luar – tetapi pada tahun 2003, pihak berwenang membuat aturan tinggal-tinggal itu wajib. Mereka diklaim melakukan hal itu akan “lebih baik mencerminkan niat kebijakan” di belakang membawa pekerja asing – untuk mengisi kekurangan dalam layanan domestik tetap, penuh waktu, terutama penting bagi mereka yang membutuhkan perawatan 24 jam seperti penyandang cacat atau lansia penghuni yang tinggal sendiri.

Tidak ada kekurangan seperti itu untuk layanan paruh waktu atau non-tinggal, jadi membiarkan pekerja asing untuk tinggal akan menempatkan mereka dalam persaingan langsung dengan pekerja lokal, pemerintah berpendapat.

Aturan tersebut menetapkan bahwa pengusaha menyediakan “akomodasi yang sesuai” dengan “privasi yang masuk akal,” tetapi menawarkan beberapa pedoman lain. Pengusaha diharuskan untuk mengungkapkan ukuran apartemen mereka dan jenis akomodasi untuk pembantu – misalnya, ruang pribadi atau place rumah yang dipartisi – di kontrak kerja, yang kemudian ditandatangani oleh helper.

Tetapi tidak ada standar atau persyaratan untuk berapa banyak ruang pembantu least yang harus diberikan, dan kata-kata samar “cocok” berarti beberapa dibuat untuk tidur dalam kondisi yang buruk, seperti di kamar mandi atau di lantai.

READ  Gubernur Ohio tes positif untuk Covid-19 jelang pertemuan Trump

Jika seorang pembantu melanggar aturan dengan hidup di luar, mereka menghadapi larangan bekerja di Hong Kong – dan majikan dapat dilarang mempekerjakan pembantu. Mereka bahkan dapat dituntut karena memberikan informasi palsu, dihukum dengan hukuman penjara atau denda berat.

Tanpa privasi, tanpa istirahat

Sejak diperkenalkan, aturan tersebut telah menarik banyak kritik, yang mengatakan hal itu memperburuk tantangan yang sudah dihadapi para pembantu dalam peran mereka yang menuntut.

Misalnya, Hong Kong telah lama berjuang dengan ruang perumahan yang terbatas dan harga perumahan yang tinggi. Banyak keluarga tinggal di apartemen yang sempit dengan ruang yang sempit untuk keluarga mereka, apalagi untuk pembantu.

Dalam lingkungan ini, pembantu sering mengeluh tentang jam kerja yang panjang, kurangnya privasi, dan pengaturan tidur yang tidak nyaman. Ada juga risiko pelecehan dari majikan mereka ketika itu terjadi, meninggalkan pekerjaan jarang menjadi pilihan. Hal itu akan mengancam status visa, pekerjaan, dan kemampuan mereka untuk menghidupi keluarga mereka.

Dolores Balladares, 50 tahun dari Filipina, tiba di Hong Kong ketika dia berusia 25 tahun.

Dia mengatakan bahwa dalam pekerjaan pertamanya, dia tidak memiliki kamar sendiri. Sebagai gantinya, majikannya memasang tirai privasi yang tipis, mirip dengan yang digunakan di sekitar tempat tidur rumah sakit, di sekitar sofa di ruang tamu. Di akhir hari kerjanya, Balladares akan menggambar tirai di sekelilingnya dan berjuang untuk tidur.

Majikannya dan anak-anak mereka masih akan menonton televisi hanya beberapa langkah dari ruangan yang sama.

“Itu sangat merendahkan,” kata Balladares tentang pekerjaan pertamanya.

Selain itu, hidup dalam berarti tidak ada perbedaan nyata antara ruang kerja banyak pembantu dan ruang hidup pribadi: semuanya rumah tangga yang sama. Batas-batas kehidupan kerja dapat sepenuhnya bubar, terutama karena tidak ada undang-undang tentang jam kerja maksimum for every hari atau minggu.

Balladares mengatakan dia sering bekerja lebih dari 12 jam sehari, kadang-kadang bangun jam 5 pagi dan tidak tidur sampai hampir jam 1 pagi.

“Itu keluarga lima orang, kedua orang tuanya bekerja dan anak-anak semuanya belajar, jadi saya melakukan segalanya,” katanya. “Dari menyiapkan sarapan sampai membawa anak-anak ke bus sekolah, kemudian pergi ke pasar, menyeterika, mengajari anak-anak pekerjaan rumah mereka, membersihkan rumah, dan memasak sebelum aku tidur di malam hari.”

Meskipun undang-undang mengamanatkan penolong harus diberikan hari istirahat 24 jam penuh setiap minggu, itu sering tidak terjadi. Pada hari liburnya, Balladares mengatakan dia masih akan diminta untuk membersihkan mobil keluarga sebelum pergi untuk bertemu teman-temannya – dan dia diberitahu untuk pulang pukul 8 malam. jadi dia bisa membersihkan piring dan membantu memandikan anak-anak.

READ  Politisi India dinyatakan positif Covid-19 setelah mendukung camilan berbumbu yang diklaimnya dapat melawan virus

Dalam survei MFMW, lebih dari separuh responden mengatakan bahwa, seperti Balladares, mereka tidak memiliki kamar sendiri, dan sebaliknya memiliki “pengaturan tidur alternatif.” Seringkali pembantu berbagi tempat tidur dengan salah satu anak keluarga.

Lebih dari setengahnya mengatakan mereka bekerja antara 11 dan 16 jam for every hari, sementara 44% mengatakan mereka bekerja lebih dari 16 jam. Hampir setengahnya mengatakan mereka diminta bekerja selama hari-hari istirahat mereka. 29% lainnya mengatakan mereka tidak diberi makanan yang cukup, yang oleh majikan harus disediakan secara hukum, atau diberikan tunjangan untuk itu.

Memilih antara keamanan dan pendapatan

Banyak pembantu yang menghadapi kondisi ini, atau pelecehan fisik dan seksual, sering enggan melaporkannya kepada pihak berwenang karena takut membahayakan mata pencaharian mereka. Mengambil tindakan hukum akan menguras keuangan dan emosi, dan berpotensi dapat menghalangi calon majikan – bukan risiko yang mudah diambil ketika Anda memiliki anggota keluarga di rumah untuk didukung.

Jika pekerja meninggalkan pekerjaan mereka sebelum kontrak dua tahun mereka habis, mereka memiliki 14 hari untuk mencari pekerjaan baru – atau mereka harus meninggalkan Hong Kong, kecuali mereka memiliki “persetujuan luar biasa,” menurut panduan oleh Departemen Imigrasi.
Ibu rumah tangga Hong Kong dipenjara selama enam tahun karena menyalahgunakan pembantu muda Indonesia
Berbagai organisasi kemanusiaan world wide, termasuk Amnesty Intercontinental dan Komite Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, telah menyerukan pemerintah Hong Kong untuk mencabut peraturan 14 hari ini, dengan alasan pemerintah mencegah para pekerja meninggalkan situasi yang kejam atau eksploitatif.

“Masalahnya di sini adalah bahwa aturan (tinggal-masuk) membuat mereka rentan,” kata Karen Ng, seorang manajer kasus di organisasi nirlaba BANTUAN untuk Pekerja Rumah Tangga. “Ini memaksa pekerja untuk memilih antara keselamatan mereka dan menghasilkan uang untuk menghidupi keluarga mereka.”

Bahkan jika para pembantu berbicara, mereka seringkali tidak memiliki cukup bukti bagi polisi untuk membantu mereka, tambah Ng – ketika mereka tinggal, satu-satunya saksi adalah anggota keluarga majikan.

Kasus pelecehan pembantu yang paling terkenal menarik perhatian kota itu pada tahun 2015, ketika ibu rumah tangga Hong Kong, Legislation Wan-tung dinyatakan bersalah karena menyalahgunakan pekerjaanya, Erwiana Sulistyaningsih, seorang wanita berusia 23 tahun dari Indonesia.

Law secara teratur memukuli Erwiana dengan gagang pel dan gantungan baju, dan memaksanya tidur di lantai, hanya lima jam semalam. Erwiana hanya diberi jatah makanan yang sedikit, dan memperingatkan bahwa orangtuanya akan dibunuh jika dia memberi tahu siapa pun.

Mantan pekerja rumah tangga Indonesia Erwiana Sulistyaningsih berbicara selama sebuah acara di Hong Kong pada 27 Maret 2016.
Selama persidangan Erwiana, dua anak Regulation, yang tinggal di flat selama pelecehan, tidak memberikan bukti terhadap ibu mereka. Satu bersaksi bahwa dia “lembut” kepada para pembantu.

Meskipun Hukum dijatuhi hukuman penjara selama enam tahun, tidak ada perubahan sistemik yang diikuti.

Dalam sebuah laporan yang dirilis akhir tahun itu, pemerintah mengatakan mengubah aturan tinggal akan membebani sistem transportasi umum dan perumahan kota, dan akan “bertentangan dengan alasan untuk mengimpor FDH dan kebijakan mendasar bahwa karyawan lokal (termasuk pembantu rumah tangga setempat) harus menikmati prioritas dalam pekerjaan. ”

Setahun kemudian, Marta mengajukan gugatan hukum terhadap peraturan tersebut.

READ  Israel dan UEA telah membentuk 'normalisasi hubungan penuh,' kata Trump

Pertarungan untuk mengubah aturan

Pada tahun 2016, Marta mengajukan permohonan peninjauan kembali, dengan alasan aturan tinggal itu diskriminatif dan meningkatkan risiko melanggar hak-hak dasar pembantu.

Pembantu hanya menginginkan pilihan untuk hidup, dia dan aktivis lainnya berdebat – dan tidak semua dari mereka akan mengambilnya. Banyak pembantu yang memiliki hubungan kerja yang baik dengan majikan mereka menghargai elemen hemat dalam biaya hidup, yang memungkinkan mereka mengirim lebih banyak uang ke rumah untuk keluarga.

Beberapa majikan juga memilih memiliki opsi jika mereka merasa tidak nyaman mengundang orang asing untuk tinggal di rumah mereka.

Pahlawan tanpa tanda jasa Hong Kong: Ibu membuat pengorbanan utama

Dalam kasus seperti itu, beberapa pengusaha setuju untuk membayar pekerja mereka untuk tinggal di rumah kos ilegal, yang menawarkan kamar bersama dan space umum. Pembantu mendapatkan ruang mereka sendiri, privasi, dan kontrol lebih besar atas jam kerja mereka – tetapi juga menghadapi risiko tinggi, karena polisi terkadang melakukan penggerebekan.

“Saya ingin kebebasan – kebebasan untuk memilih,” kata Marta. “Kenapa tidak mencoba untuk mendapatkan kebebasan baik bagi majikan dan karyawan?”

Namun tantangan pertamanya gagal. Pada tahun 2018, hakim menolak kasus itu dan menguatkan aturan tersebut, dengan alasan bahwa dalam kasus penganiayaan, masalahnya adalah majikan yang buruk – bukan fakta bahwa pekerja itu tinggal di rumah yang sama.

“Tidak ada bukti yang cukup” bahwa aturan tinggal secara signifikan meningkatkan risiko pelanggaran hak-hak dasar, atau bahwa aturan tersebut secara langsung menyebabkan pelecehan, tulis hakim.

Pemerintah memuji pemecatan itu, menambahkan dalam sebuah pernyataan bahwa para pekerja dapat “mengakhiri kontrak kapan saja” jika mereka tidak ingin tinggal bersama majikan mereka.

Pernyataan itu tidak menyebutkan aturan 14 hari, atau fakta bahwa banyak pekerja yang meninggalkan kontrak mereka secara authorized harus kembali ke negara asal mereka, sebelum mengajukan kembali pekerjaan dan visa lagi.

Tanggapan pemerintah memicu kemarahan di antara para pembantu dan aktivis.

Sebuah lensa ke dalam kehidupan tersembunyi pekerja rumah tangga Hong Kong

“Kita seharusnya tidak menganggap pekerja rumah tangga sebagai pelarian – ‘Anda tidak suka persyaratannya, jangan datang,'” kata Ng. “Mereka banyak berkontribusi pada masyarakat, jadi mengapa kita tidak bisa melihat mereka seperti itu? Kita harus mempertimbangkan bahwa mereka memiliki hak, mereka memiliki kebutuhan.”

Marta sekarang tinggal dengan majikan baru yang menurutnya memperlakukannya dengan baik, menghormati jam kerjanya, dan memberinya kamar sendiri. Dia telah menemukan komunitas yang peduli di gerejanya dan bekerja untuk menyembuhkan – tetapi mengatakan dia masih melawan aturan.

Dia telah mengajukan banding atas putusan tersebut dan sedang menunggu pengadilan untuk mengeluarkan keputusannya. Tidak jelas kapan penghakiman akan datang.

“Jika majikan itu baik, itu baik-baik saja – tetapi bagaimana dengan para pembantu yang tidak memiliki makanan, tidak ada ruang dan tidak ada istirahat, maka tidak ada pilihan dan tidak ada kebebasan?” dia berkata.

“Saya tidak hanya berjuang untuk diri saya sendiri tetapi berjuang untuk orang lain. Saya memikirkan orang lain – agar mereka memiliki pilihan.”

More from Casildo Jabbour

Tim Baahubali, Eega dan Sarileru Neekevvaru merayakan 6 Juli inilah sebabnya

Prabha di BaahubaliIndonesia Tim-tim dari film-film Telugu sutradara SS Rajamouli Baahubali, Eega...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *