Pembedahan taktik unik Marcelo Bielsa di Leeds United

Leeds United kembali ke Liga Premier. Beberapa tim promosi yang menjadi topik hangat seperti Leeds di musim 2020/21 ini. Penyebabnya bukan hanya sejarah klub, tapi juga pelatih kepala: Marcelo Bielsa.

Bielsa adalah pelatih gila? dalam berbagai arti. Salah satunya menyangkut taktik. Diskusi tentang taktik Leeds saat mereka masih di liga sudah tidak asing lagi. Pada pertandingan pertama melawan juara bertahan Liga Inggris Liverpool, Leeds dikalahkan 3-4 di Anfield, tetapi taktik pelatih Argentina itu mencuri perhatian.

Sorotan pertandingan Liverpool vs Leeds

Landasan utama taktik Bielsa adalah gerakan konstan dan tak kenal lelah saat bertahan dan menyerang. Dalam bertahan, Leeds menyiapkan sistem pria ke pria yang cukup radikal. Usai memegang bola, para pemain Leeds tidak akan berhenti berlari dan berusaha memanfaatkan peluang dari berbagai pola.

Menyerang

Leeds sering mencoba membangun serangan konstruktif dari bawah. Kalvin Phillips sebagai gelandang bertahan memberi peluang untuk maju di tengah, namun dua gelandang Leeds lainnya berada di zona atas. Ada keterputusan yang tersirat, tetapi jika Anda melihat ini terjadi di sepanjang permainan, pemutusan itu tampaknya dilakukan dengan sengaja.

Mereka tidak bermain kaki ke kaki dari zona rendah ke sepertiga bagian bawah lapangan. Leeds hanya menarik lawan untuk dilakukan mendesak dan coba progresi ke Phillips. Jika Phillips dibiarkan sendiri, ini bisa berbahaya karena memiliki akurasi dasar lambung yang baik. Gol pertama Leeds yang dicetak oleh aksi individu dari Jack Harrison datang dari lambung Phillips.

Usai gol tersebut, Liverpool menyingkirkannya tekanan tinggi mereka. Roberto Firmino melakukannya penutup bayangan melawan Phillips karena itu jalur kemajuan terputus. Leeds bukannya tanpa solusi, mereka langsung menjatuhkan umpan ke depan. Dalam kondisi ini, peran kedua gelandang Leeds cukup krusial. Posisi tinggi Pablo Hernandez dan Mateusz Klich memudahkan mereka merebut bola kedua.

Dalam pertandingan ini, Leeds menguasai bola dengan 52 persen penguasaan bola. Tapi itu tidak berarti Leeds menyerang dengan sabar. Mereka sebenarnya sedang bermain fast forward.

Seperti disebutkan sebelumnya, para pemain Leeds tidak berhenti berlari. Pergerakan konstan ini memiliki fungsi yang bermacam-macam, yaitu agar lawan diailkan keluar zona, umpan masih ada, memenangkan situasi dalam jumlah banyak dan menyerang ruang di belakang garis terakhir Liverpool.

Pemain Leeds selalu melakukan pergerakan untuk keluar dari posisi semula. Ide ini efektif untuk memecah formasi Pertahanan Liverpool, khususnya duet bek tengah yang kerap ditarik keluar posisinya untuk menciptakan ruang. Dalam proses mencetak gol Patrick Bamford, Joe Gomez terpancing di barisan pertahanan. Gol itu terjadi karena kesalahan Virgil Van Dijk, tetapi itu efektif dalam menjaga pertahanan Liverpool keluar dari garis.

Permainan kombinasi Leeds juga didasarkan pada pergerakan aktif para pemain. Misalnya saat ini Leeds yang melaksanakan proyek tersebut lari orang ketiga. Hernandez melakukannya memberi dan pergi jadi sulit untuk mempertahankan pemain Liverpool. Usai mendapatkan bola dari Klich, Harrison melakukan tembakan dalam ke arah Hernandez. Meski tak menjadi peluang, rencana ini terbukti efektif menembus pertahanan Liverpool.

Selain itu, pergerakan para pemain Leeds membuat mereka memiliki banyak pilihan ketika mereka mencapai sepertiga terakhir lapangan. Hampir selalu ada lima pemain saat mereka mencapai sepertiga terakhir lapangan. Hasilnya adalah gol Klich datang dari tengah-tengah Helder Costa. Semakin banyak pilihan yang ada, semakin sulit bagi lawan untuk melindungi dirinya sendiri.

Pertahanan

READ  Timnas U-19 Menang, Iwan Fals: Bangun Segar

Leeds menerapkan sistem itu pria ke pria yang radikal. Pemain tidak takut keluar dari posisi ketika orang yang dijaga pindah ke sisi yang berbeda. Taktik ini berisiko tinggi, tetapi hasilnya sangat berharga jika dijalankan dengan baik.

Dua momen di bawah ini adalah contoh orientasi pria ke pria Leeds adalah seorang radikal. Stuart Dallas sebagai bek kiri terus mengikuti Salah ke zona tengah. Ketika ada situasi lemparan ke dalam, Robin Koch, yang ditempatkan di tengah-tengah belakang, menahan Firmino di sepertiga tengah lapangan.

Melawan tim dengan kualitas individu yang luar biasa seperti Liverpool, cukup naif bagi Leeds untuk melakukannya. Pemain Leeds sering menghadapi situasi 1v1 melawan Sadio Mane atau Mo Salah, situasi yang umumnya dihindari oleh tim mana pun. Alhasil, Mane mencatatkan lima dribel dan Salah mencetak tujuh dribel. Sangat menarik bagaimana tim di tengah klasemen mencari solusi untuk sistem pertahanan Leeds.


Sistem pria ke pria pertahankan pemain lawan dengan baik tetapi jangan jaga zona. Banyak ruang diciptakan yang berhasil diakses Liverpool, terutama ruang di belakang pertahanan Leeds yang ditembus secara diagonal melintasi bola. Liverpool berhasil menciptakan banyak peluang meski tidak dimanfaatkan sebagai gol. Total, Liverpool membuat 22 tembakan.

Selain sistem pria ke priaPertahanan Leeds lainnya yang mencuri perhatian adalah saat intensitas tinggi mendesak. Organisasi mendesak mereka terlihat berantakan seperti Manchester City atau Liverpool, tetapi intensitas tinggi selalu menyulitkan lawan. Tekad yang hebat dan balapan tanpa henti membuat Leeds membuat 34 tekel dari total 53 tekel dalam permainan ini.

Jika Anda menghadapi lawan berkualitas jauh di bawah Liverpool, taktik ini bisa sangat sulit dan melelahkan bagi lawan. Situasi ini bukanlah norma dalam sepakbola modern tetapi Leeds telah membuktikan bahwa taktik ini dapat digunakan. Lawan yang tidak memiliki kualitas serangan yang baik akan kesulitan untuk mencari solusi terhadap sistem pertahanan Leeds.

Transisi

READ  Shin Tae-yong: Lebih baik pemain Timnas Indonesia U19 bermain sampai kehabisan nafas dan pingsan

Kontra tekan Leeds menjadi pilihan utama saat kehilangan bola. Tetapi jika musuh berhasil menang mendesak Baik Leeds, mereka akan kembali untuk mengatur pertahanan.

Leeds cukup rentan di fase ini karena pergerakan aktif para pemainnya saat melakukan penyerangan. Alhasil, Leeds sering kekurangan tenaga saat diserang, apalagi trio lini depan Liverpool sangat luar biasa dalam kombinasi keduanya. Liverpool berada dalam situasi 2-1 melalui serangan balik meski gagal dimaksimalkan dalam gol.

Saat berhasil menangkap bola, Leeds mencoba melakukan serangan balik. Pemain Leeds siap membantu serangan dengan cepat, sehingga jumlah pemain di depannya cukup banyak. Target serangan balik mereka adalah bola jauh di belakang garis pertahanan lawan.

Set bagian

Situasi potongan bersama menyumbang tiga dari empat gol yang dicetak Liverpool. Gol kedua Liverpool dicetak oleh Van Dijk dari sepak pojok. Leeds tidak mengantisipasi mekanismenya pemblokiran Liverpool yang menahan Van Dijk dan memiliki ruang untuk itu header gratis.

https://twitter.com/dzikrylzs/status/1304835444425678850 “>

Leeds juga terlalu fokus pada bola, sehingga situasi bola kedua tidak terkendali. Gol ketiga Liverpool melalui tendangan voli Salah datang dari situasi ini. Semua pemain Leeds fokus pada bola sehingga Salah punya ruang untuk menembak. Tendangan Salah luar biasa dan hanya sedikit pemain yang bisa terbang seperti itu, tetapi Leeds belum mengantisipasi situasi bola kedua dengan baik.

Gol kemenangan Liverpool juga datang dari sepak pojok. Phillips gagal menghalau bola dengan sempurna sehingga bola masih berada di area penalti Leeds. Semua pemain Leeds terpaku pada bola, tidak ada yang mengantisipasi bola kedua. Fabinho mendapat bola kedua sebelum Rodrigo melakukan pelanggaran.

Situasi potongan bersama tidak bisa diremehkan. Musim lalu, 21% dari total gol semua tim Liga Premier dicetak dari bola mati. Leeds memiliki masalah ketika harus bertahan dalam situasi yang sulit. Musim lalu, Leeds adalah tim yang paling sedikit kebobolan dengan 35 gol dalam 46 pertandingan liga. Rekor ini bisa jauh lebih baik jika Leeds mampu mencegah lawan mencetak gol dengan bola mati. 12 dari 35 gol yang dicetak ke gawang Leeds berasal dari bola mati.

*

Meski berstatus sebagai tim promosi, Leeds membuktikan bahwa mereka tidak bisa dipandang sebelah mata. Taktik dan determinasi yang mengejutkan berhasil menempatkan juara bertahan itu di posisi yang sulit. Jika Leeds bertahan lebih baik dalam situasi stunt, mereka bisa mencuri satu poin dari Anfield.

Pergerakan konstan yang menjadi dasar serangan Leeds menghasilkan tiga gol ke gawang Liverpool. Ini tandanya tim dengan sejumlah pemain bintang di zona pertahanan juga tengah berjuang mengatasi serangan Leeds. Bukan tidak mungkin Leeds sesekali bisa membantai tim dengan pertahanan yang rapuh.

Meski Liverpool gagal mencetak gol apapun dari situasi tersebut permainan terbuka, Liverpool masih punya banyak peluang karena sistemnya pria ke pria Leeds menyisakan banyak ruang. Bielsa perlu lebih mengontrol risiko ini, terutama melawan tim dengan serangan berkualitas. Leeds bisa menjadi kuda hitam jika Anda bisa mengantisipasinya.

READ  Scudetto Hunt akan dilanjutkan minggu ini

Written By
More from Umair. Aman

Man City mengorbankan tiga pemain untuk mendapatkan Messi?

Jakarta – Kota Manchester bukan untuk bermain dalam upaya menggantung Lionel Messi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *