Pemberitahuan Manipur Congress Untuk 2 MLA Untuk Cross-Voting Di Rajya Sabha Polls

NDTV News

Wangkhei MLA Okram Henry adalah keponakan mantan Ketua Menteri Okram Ibobi Singh.

Guwahati:

Kongres di Manipur telah mengeluarkan pemberitahuan sebab-akibat kepada dua MLA-nya karena diduga melakukan cross-voting untuk BJP dalam pemilihan Rajya Sabha bulan lalu yang membuat BJP memenangkan kursi tunggal negara bagian di majelis tinggi. Pemberitahuan itu dikeluarkan untuk MLA Wangkhei Okram Henry dan Sagolband MLA R K Imo Singh.

Kebetulan, Okram Henry adalah keponakan mantan Ketua Menteri Okram Ibobi Singh, yang juga merupakan pemimpin Partai Legislatif Kongres (CLP). RK Imo Singh adalah menantu Ketua Menteri Manipur N Biren Singh.

“Anda telah dengan sengaja melanggar dan bertindak menentang keputusan Kongres Nasional India (INC) dengan melakukan pemungutan suara silang untuk calon BJP dalam pemilihan Rajya Sabha baru-baru ini yang diadakan pada 19 Juni dan ini tidak hanya melanggar keputusan kami. pihak untuk mendukung kandidat kami tetapi juga merugikan dalam menjaga prinsip partai, “kata pemberitahuan itu, yang salinannya dibagikan kepada media.

Kedua MLA itu juga dilaporkan berpartisipasi dalam pemilihan calon BJP yang memenangkan pemilihan, yang diselenggarakan di bungalo Menteri, kata pernyataan itu.

Dua MLA muda dari partai telah diberikan dua minggu untuk menanggapi pemberitahuan tersebut.

Jajak pendapat Rajya Sabha di negara bagian itu dilangsungkan dengan latar belakang drama politik yang tinggi. dalam 60 anggota majelis legislatif Manipur, delapan MLA didiskualifikasi oleh pembicara di bawah undang-undang anti-pembelotan.

Kandidat BJP, Leishemba Sanajaoba, raja tituler Manipur, memenangkan kursi tunggal dengan mengamankan 28 dari total 52 suara dan mengalahkan kandidat Kongres T Mangibabu.

Written By
More from Suede Nazar
Protes Thailand: Monarki sudah lama dianggap seperti Tuhan. Tapi ada yang bilang sudah waktunya untuk berubah
“Saya sangat senang melihat banyak orang yang mengikuti protes hari ini,” kata...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *