Pemberitahuan Untuk AirAsia Atas Tuduhan Tidak Aman Pendaratan Pilot Kapten Gaurav Taneja: Laporkan

AirAsia: Pada tanggal 15 Juni, Direktorat Jenderal Perhubungan Udara mengatakan di Twitter bahwa mereka telah memperhatikan masalah tersebut

New Delhi:

Regulator penerbangan Direktorat Jenderal Penerbangan Sipil telah mengeluarkan pemberitahuan kepada eksekutif puncak AirAsia India dua minggu setelah salah satu pilotnya, yang menjalankan saluran YouTube populer yang disebut “Traveling Beast”, yang diduga melanggar norma-norma keselamatan oleh maskapai penerbangan berbiaya rendah, pejabat senior mengatakan pada hari Minggu.

“Pemberitahuan sebab-akibat acara telah dikeluarkan untuk Manish Uppal, Kepala Operasi, AirAsia India setelah tuduhan pilot,” kata seorang pejabat DGCA.

Seorang juru bicara AirAsia India mengatakan, “AirAsia India mengkonfirmasi penerimaan pemberitahuan dan kami membantu regulator dalam proses pencarian fakta. Kami sepenuhnya akan bekerja sama dengan regulator.”

Kapten Gaurav Taneja, yang menjalankan saluran YouTube, tweet pada 14 Juni bahwa ia telah ditangguhkan oleh AirAsia India “karena membela operasi yang aman dari pesawat terbang dan penumpangnya”. Pada 15 Juni, ia memposting online video terperinci di YouTube berjudul “Alasan di balik penangguhan dari pekerjaan pilot saya”.

Mr Taneja menduga dalam online video bahwa maskapai itu telah meminta pilotnya untuk melakukan 98 persen pendaratan dalam mode “Flap 3”, yang memungkinkannya menghemat bahan bakar. Dia mengatakan jika seorang pilot tidak melakukan 98 persen pendaratan dalam method “Flap 3”, maskapai menganggapnya sebagai pelanggaran terhadap prosedur operasi standar atau SOP.

Flap adalah bagian dari sayap pesawat terbang dan mereka bertunangan untuk menciptakan gaya tarik saat mendarat atau tinggal landas.

Mr Taneja memberi contoh bandara Imphal, di mana pesawat turun lebih curam dibandingkan dengan bandara lain ketika mendekati pendaratan. Dia mengatakan ketika sebuah pesawat jatuh dengan curam, ia harus memiliki hambatan agar tetap lambat, dan dalam keadaan ini seorang pilot harus melakukan pendaratan “penutup penuh”.

READ  Senyum, Jabat Tangan Sebagai Pilot Sachin, Ashok Gehlot Bertemu Setelah Gencatan Senjata Kongres

“Untuk mencapai goal, apa yang akan dilakukan orang? Mereka akan melakukan pendaratan Flap 3 tanpa mempertimbangkan apakah aman atau tidak aman. Ini berdampak langsung pada keselamatan penumpang,” katanya dalam movie YouTube-nya.

Jika sesuatu terjadi selama pendaratan Flap 3, maka pertanyaan akan ditanyakan kepada pilot jika ia lebih peduli menghemat bahan bakar atau 180 nyawa penumpang, kata Taneja.

Pada tanggal 15 Juni, Direktorat Jenderal Perhubungan Udara mengatakan di Twitter bahwa mereka telah mencatat keprihatinan yang diajukan oleh beberapa pemangku kepentingan “terhadap maskapai penerbangan tertentu dan pendekatannya terhadap keselamatan”.

“Direktorat Jenderal Perhubungan Udara telah memulai penyelidikan atas masalah-masalah yang ditandai dan akan mengambil tindakan yang sesuai berdasarkan hasil penyelidikan tersebut,” tambahnya.

Pejabat senior DGCA telah mengkonfirmasi pada 15 Juni bahwa AirAsia India sedang diselidiki setelah tuduhan Taneja.

More from Casildo Jabbour

Kayla Nicole tampil memukau dalam foto bikini baru setelah Travis Kelce berpisah

Tidak ada bikini blues putus di sini! Pada hari Minggu, Kayla Nicole...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *