Pemerintah Maharashtra Memperingatkan Orang-Orang Dari Raket Plasma yang Mungkin

Terapi plasma dimulai di negara tersebut pada bulan Mei dengan mengambil isyarat dari negara lain (Representasional)

Mumbai:

Maharashtra, yang memulai uji coba terapi plasma terbesar di dunia pada Juni, kini telah memperingatkan tentang keributan dalam donasi plasma. Menteri Dalam Negeri Anil Deshmukh hari ini mengatakan ada laporan penipuan. Ada juga laporan bahwa mereka yang membutuhkan plasma telah dibuat untuk membayar jumlah yang besar.

“Terapi plasma terbukti bermanfaat untuk pengobatan pasien COVID-19. Namun, orang-orang telah melaporkan penipuan terkait hal ini. Waspadalah terhadap penipuan tersebut,” kata menteri hari ini.

Terapi plasma dimulai di negara itu pada bulan Mei dengan mengambil petunjuk dari pengalaman positif di negara lain. Uji coba pertama berlangsung di ibukota nasional Delhi, di mana Ketua Menteri Arvind Kejriwal telah memulai financial institution plasma.

Pada bulan Juni, Ketua Menteri Maharashtra Uddhav Thackeray meluncurkan uji coba terapi plasma terbesar di dunia. Undertaking Platina diharapkan untuk membuat basis info besar untuk perawatan penyakit ini, yang sejauh ini tidak memiliki perawatan khusus atau vaksin.

Tetapi sumbangan terbukti menjadi rintangan di negara bagian – penderita terburuk coronavirus di negara itu. Dengan tidak adanya jumlah donor yang memadai, pasien kritis dibiarkan terbuka untuk penipuan dan pemerasan.

“Beberapa donor potensial dilaporkan menghubungi keluarga pasien dan menawarkan plasma untuk lakh rupee,” kata pakar Cyber ​​dan pengacara Dr Prashant Mali.

Selalu ada kemungkinan plasma dijual “melalui jaringan gelap dan saluran ilegal lainnya”, katanya. “Kami mendesak keluarga pasien untuk menjalani perawatan hanya dari rumah sakit dan dokter yang diakui.

Maharashtra hari ini memiliki 7.975 kasus dengan 233 kematian. Jumlah full kasus positif di negara bagian itu mencapai 2.75.640, kata departemen kesehatan negara itu.

READ  Wabah tikus melanda Australia, petani berharap racun dilarang di India

3.606 pasien dipulangkan hari ini dan tingkat pemulihan di negara bagian saat ini adalah 55,37 persen.

More from Casildo Jabbour
Mungkin saya harus meninggalkan negara ini
WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Aset bercanda bahwa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *