Pemerintahan Taliban Tetap Non-Inklusif dan Semua Laki-Laki Setelah Ekspansi 21 September | Berita Dunia

Taliban baru-baru ini mengumumkan perluasan kabinet untuk menunjukkan kepada dunia bahwa para aktivis Sunni Pashtun telah memilih pemerintahan yang inklusif menyusul tuntutan berulang dari masyarakat internasional. Saat mengumumkan ekspansi, juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan pemerintah baru termasuk anggota etnis minoritas seperti Hazara dan Tajik. Tapi kenyataannya berbeda.

Komunitas etnis minoritas ini belum diberi posisi menonjol dan semua induksi adalah wajah yang tidak diketahui, dengan faksi Haqqani dan Baradar memperoleh sebagian besar kekuasaan. Kaum fundamentalis Islam tidak memasukkan satu wanita pun dalam Kabinet, yang telah mereka tunjukkan, tetapi Kabinet tetap monopolistik bahkan dalam hal etnis minoritas. Mantan presiden Afghanistan Hamid Karzai dan Abdullah Abdullah tidak memiliki peran dalam pemerintahan baru.

Menteri baru seperti Qalandar Ibad, Abdul Bari Omar, Mohammad Hassan Ghiasi, Haji Gul Mohammad, Arsala Kharoti Lutfullah Khairkhwa termasuk dalam jaringan Haqqani, yang bergabung dengan Taliban pada 2016. Qalandar Ibad adalah menteri kesehatan baru mereka sementara yang lainnya adalah wakil menteri di berbagai departemen.

Di sisi lain, Mullah Mohammad Ibrahim, Wakil Menteri Keamanan Dalam Negeri yang baru, adalah seorang Pashtun dari faksi Baradar. Wakil menteri pertahanan, Mullah Abdul Qayyum Zakir, juga Pashtun dan dikatakan sebagai rekan dekat Mulla Yaqoob, menteri pertahanan formasi Taliban. Nazar Mohammad Muttamin, yang telah ditunjuk sebagai presiden sementara Komite Olimpiade Nasional Afghanistan, sekali lagi adalah seorang Pashtun dari Kandahar dan termasuk dalam faksi Baradar.

Mujeeb-ur-Rehman Omar, Wakil Menteri Listrik dan Energi; Mohammad Faqir, Pj Kepala Badan Pusat Statistik; dan Gul Zarin Kochi, wakil menteri kedua urusan perbatasan, juga berasal dari faksi Baradar.

Kabinet beranggotakan 50 orang itu termasuk satu wakil dari komunitas Hazara, tiga dari Tajik dan satu dari Uzbek. Orang Tajik seperti Haji Ghulam Ghaus telah ditunjuk sebagai wakil menteri untuk penanggulangan bencana, sementara Haji Nooruddin Azizi, seorang penduduk provinsi Panjshir, telah ditunjuk sebagai menteri perdagangan sementara. Haji Mohammad Bashir, seorang Tajik lainnya, telah ditunjuk sebagai Wakil Menteri Perdagangan. Haji Mohammad Azim Sultanzada adalah satu-satunya orang Uzbekistan dalam konfigurasi baru.

READ  Hari Fotografi Dunia 2020: Kutipan inspiratif, fotografer yang harus Anda ikuti

Najibullah, direktur energi atom; Mawlawi Abdul Rahman Rashed, Menteri Pertanian; Molavi Sad Razam, Wakil Menteri Pertanian; dan Mawlawi Ataullah Omari, Wakil Menteri Pertanian, juga berasal dari faksi Taliban.

More from Casildo Jabbour
NHL draft quirk dapat menjaga pilihan terbaik dari tim liga terburuk
Maaf, tidak ada air mata yang ditumpahkan di sini atas penderitaan Crimson...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *