Pemilik restoran Southampton membayar harga setelah konser Chainsmokers

Pemilik restoran Southampton membayar harga setelah konser Chainsmokers

Sudah dua minggu sejak konser amal yang gagal menampilkan The Chainsmokers menarik kemarahan Gubernur Andrew Cuomo, dan pemilik restoran Southampton yang kesulitan mengatakan bahwa mereka masih membayar harganya.

Pemilik restoran di kota pantai yang mewah mengatakan bahwa mereka telah menerima kunjungan dari sejumlah pejabat negara bagian dan lokal sebanyak dua kali sehari sejak 27 Juli, ketika Cuomo mengecam orang-orang Hamptonites kaya yang turun antara $ 1.250 dan $ 25.000 untuk menonton konser dari mereka. mobil hanya untuk membentuk mosh pit – dan kemudian memposting bukti di media sosial.

Dan sementara pemilik restoran bersikeras bahwa mereka memahami dan bahkan mendukung pengawasan, mereka juga khawatir bahwa itu membuat pekerjaan yang sudah menantang dalam menjalankan bisnis selama COVID-19 semakin sulit.

“Konser Chainsmokers adalah tanda hitam melawan Hamptons. Pemilik restoran yang bertanggung jawab benar-benar marah, ”kata konsultan restoran Don Evans, yang mengatakan pejabat setempat mencabut izin untuk acara drive-in lainnya tak lama setelah konser Chainsmokers awal bulan ini.

Bagi Evans, itu berarti mengurangi – sekali lagi – pada festival makanan tahunan Southampton, Dan’s Taste of Summer. Acara tersebut, yang biasanya menarik ribuan orang dalam beberapa hari, telah dipangkas menjadi hanya 500 tiket di lima acara berbeda.

Tetapi dengan skandal Chainsmokers yang masih membumbung di udara, Evans telah memutuskan untuk mengurangi jumlah tiket per acara menjadi hanya 50 karena banyaknya kehati-hatian, katanya kepada Side Dish. “Kami masih mengerjakan detail baru yang akan segera diumumkan,” ujarnya.

Zach Erdem dari 75 Main, juga di Southampton, mengatakan dia terpaksa mengurangi jejak di luar ruangannya dari sekitar 50 meja menjadi 12 berkat ledakan balik atas konser yang diselenggarakan oleh penyedia layanan mewah In The Know Experiences dan perusahaan produksi Invisible Noise.

READ  Coronavirus: 2.600 Orang India Terdampar Di Bangladesh, Biarkan Mereka Masuk: Pusat Ke Bengal

Meskipun hotspot selebriti Erdem hanya memiliki ruang untuk sekitar 12 meja yang jauh secara sosial di luar, dia telah menempatkan meja tambahan di luar toko tetangganya dengan izin mereka karena makan di luar tidak masalah, katanya. Inspektur sekarang telah menindaknya.

Erdem juga menghentikan penari perut dan DJ yang dia sewa untuk mengubah Main Street Southampton menjadi “Mykonos in the Hamptons” karena takut terlalu banyak orang yang bahkan bukan pelanggan akan terlalu dekat satu sama lain untuk menonton pertunjukan. .

“F – k the Chainsmokers. Mereka merusaknya untuk semua orang, ”kata Erdem. “Saya beralih dari 50 meja menjadi 12. Mereka membunuh kami. Konser itu adalah ide yang bodoh. Anda tidak bisa membiarkan orang lain minum dan berharap mereka tidak berkumpul. Orang-orang jadi gila. Mereka merusak seluruh kota. Sekarang inspektur negara ada di sini setiap hari, bahkan dua kali sehari, semua karena The Chainsmokers. “

Ian Duke, yang ikut memiliki Union Steak & Sushi bersama dengan Union Burger Bar dan Southampton Social Club, mengatakan dia telah melakukan kunjungan rutin dari inspektur kesehatan, pejabat otoritas minuman keras negara, pasukan negara bagian dan polisi setempat. Terkadang mereka datang secara terpisah dan terkadang bersama-sama. Inspeksi dapat berlangsung dari beberapa menit hingga setengah jam.

“Saya pikir saya telah dikunjungi oleh inspektur lebih dari siapa pun, dan kami melewati dengan warna terbang setiap saat. Saya pikir kami benar-benar mengerti, ”kata Duke. “Pada akhirnya, New York adalah negara bagian teraman di negara ini dan memang demikian karena suatu alasan. Langkah-langkah keamanan memberi kami kesempatan untuk berada di sini tahun depan. Kami patuh karena itu akan membantu kita semua hidup lebih lama. Akan sangat bagus jika semua orang mengikuti aturan dan kami akan menyingkirkan hal ini, tapi jelas bukan itu masalahnya. “

READ  Henry Anderson perlu beradaptasi untuk bounceback 2020

Written By
More from Suede Nazar

Joe Biden beralih ke Instagram Live untuk membantu melibatkan pemilih

Kampanye Biden meluncurkan inisiatif baru hari ini yang akan meminta selebriti untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *