Pemimpin baru Australia akan mengunjungi Indonesia

Perdana Menteri Australia yang baru Anthony Albanese akan melakukan perjalanan ke Indonesia pada hari Minggu, di mana perdagangan dan keamanan akan menjadi agenda. Perjalanannya dilakukan saat Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong tiba di Tonga pada hari Jumat – sebagai bagian dari pemerintahan baru di Canberra yang meningkatkan upaya untuk melawan ambisi China yang berkembang di Pasifik.

Kebijakan luar negeri telah menjadi fokus utama pemerintah kiri-tengah Australia yang baru.

Australia dan Indonesia telah bekerja sama erat dalam terorisme dan kejahatan dunia maya. Tahun lalu, mereka sepakat untuk memperluas latihan militer gabungan dan application pendidikan.

Namun, para ahli mengatakan perdagangan dua arah turun, sebagian karena dampak pandemi COVID-19 pada pariwisata, tetapi juga karena persepsi kurangnya pengetahuan oleh bisnis Australia tentang cara berbisnis di Indonesia. Negara besar yang didominasi Muslim adalah mitra dagang terbesar ke-14 Australia.

Wong mengatakan Australia akan terus memperkuat hubungannya dengan mitra regional.

“Semua negara di kawasan ini memahami bahwa kita sedang melalui periode perubahan besar dan bahwa kawasan kita sedang dibentuk kembali dan semua negara berusaha menemukan jalan mereka melalui ini dengan cara yang sesuai dengan kepentingan mereka,” katanya. Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Australia, katanya, “akan membawa ke negara-negara di kawasan itu perspektif kita tentang di mana kepentingan-kepentingan ini dibagi dan pekerjaan apa yang dapat kita lakukan untuk memastikan pelestariannya.

Sebelum Wong terbang ke Indonesia, dia akan bertemu dengan para pemimpin Samoa dan Tonga – kunjungan keduanya ke Pasifik Selatan hanya dalam waktu seminggu ketika pemerintah baru di Canberra bergegas untuk menentang upaya diplomat China.

READ  Singapura dan India akan melanjutkan enam penerbangan harian mulai 29 November. Periksa aturan dan depth lainnya

Beijing baru-baru ini menandatangani perjanjian keamanan dengan Kepulauan Solomon, sebuah kepulauan yang strategis secara geografis di timur laut Australia.

Namun, negara-negara pulau lain telah menolak pakta perdagangan dan keamanan yang dipromosikan oleh Menteri Luar Negeri China Wang Yi.

Beberapa pemimpin kawasan dilaporkan menolak untuk menerima kesepakatan China karena mereka merasa prosesnya terburu-buru.

Wang bersikeras bahwa Beijing tidak berniat bersaing dengan negara lain untuk mendapatkan pengaruh di wilayah tersebut. Tur Pasifik Selatan Wang Yi berlanjut Jumat di Papua Nugini.

Written By
More from Faisal Hadi
Jaringan 4G di bulan adalah berita buruk bagi radio …
TEMPO.CO, Jakarta – Pemburu asteroid OSIRIS-REx NASA menyelesaikan bagian penting dari misinya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *