Pemimpin oposisi mengatakan pertemuan dengan Shehbaz tentang calon perdana menteri sementara dijadwalkan sekitar 1 Agustus – Pakistan

Pemimpin oposisi mengatakan pertemuan dengan Shehbaz tentang calon perdana menteri sementara dijadwalkan sekitar 1 Agustus – Pakistan

Pemimpin Oposisi Majelis Nasional Raja Riaz mengatakan pada hari Kamis bahwa pertemuan antara dia dan Perdana Menteri Shehbaz Sharif dijadwalkan sekitar 1 Agustus, di mana mereka akan berkonsultasi tentang calon perdana menteri sementara menjelang pemilihan.

“Pertemuan saya dengan Perdana Menteri dijadwalkan sekitar 1 Agustus, di mana kami akan bertukar nama penjabat Perdana Menteri.

“Satu atau dua pertemuan lagi akan dilakukan untuk memutuskan apakah kami menyetujui sebuah nama,” katanya. dikatakan Urdu independen.

Pernyataan pemimpin oposisi itu muncul ketika partai-partai politik, terutama yang berada dalam koalisi yang berkuasa, semakin banyak melakukan konsultasi – dilaporkan antara lain tentang waktu pemilihan dan pembentukan sementara, – menjelang pemilihan umum.

Sementara itu, konsultasi yang diwajibkan secara hukum yang harus dilakukan antara Perdana Menteri dan Pemimpin Oposisi tentang calon pemerintah sementara belum dimulai.

kata riaz Urdu independen dan dia dan perdana menteri masing-masing merekomendasikan tiga nama untuk perdana menteri sementara, menambahkan bahwa jika mereka tidak menyetujui satu nama, masalah tersebut akan dirujuk ke Komisi Pemilihan Pakistan (ECP).

“Komisi pemilihan akan memilih satu nama dari enam nama yang kami usulkan, sesuai dengan aturan dan ketentuan,” katanya.

Dalam hal ini, a Fajar Editorial mengatakan minggu lalu: “Nama-nama beberapa tokoh kontroversial telah beredar, dan dengan diam-diam banyak yang berspekulasi tentang ‘mandat’ sebenarnya dari pengaturan sementara yang akan diumumkan.”

Dia lebih lanjut menggarisbawahi: “Mengingat tidak adanya oposisi nyata di Majelis Nasional, proses konsultasi, untuk saat ini, tampaknya hanya formalitas belaka. Pemimpin oposisi, seorang pemberontak PTI yang ingin mendapatkan tiket dari partai politik lain, sepertinya tidak memiliki pandangan yang kuat atau independen tentang masalah tersebut.

READ  Bagaimana Penulis Surat Kongres Tetap Di Bawah Radar Selama Berbulan-bulan: Sumber

Riaz, yang merupakan pembangkang dari PTI, juga mengatakan dalam wawancara bahwa kelompok yang terdiri dari pembangkang partai juga akan dibentuk.

Ketika ditanya apakah anggota parlemen PTI – faksi sempalan PTI yang dipimpin oleh mantan menteri pertahanan Pervez Khattak – dia menjawab: “Mereka menghubungi kami semua, tetapi kami adalah sekitar 22 orang yang akan memutuskan masalah ini secara bersama-sama. Kami akan mulai mengadakan pertemuan tentang hal ini mulai 1 Agustus. »

Disinggung soal tanggal pembubaran majelis, ia mengatakan, menurut informasi yang dimilikinya, majelis akan bubar pada 8 Agustus—empat hari sebelum mandatnya berakhir pada 12 Agustus.

Menurut Pasal 224 Konstitusi, “Pemilihan umum Majelis Nasional atau majelis provinsi harus diadakan dalam waktu 60 hari segera setelah hari berakhirnya masa jabatan majelis, kecuali Majelis telah dibubarkan lebih awal”.

Dalam hal pembubaran dini, ECP diharuskan mengadakan pemilihan umum dalam waktu 90 hari sejak pembubaran, sesuai dengan Pasal 224(2).

Pemerintah sementara kemudian akan dibentuk mengingat penyelenggaraan pemilihan dalam periode 90 hari, katanya, dengan mengatakan pengaturan sementara akan diminta untuk pergi ke tempat pemungutan suara dalam waktu 90 hari.

Sementara itu, Perdana Menteri Shehbaz Sharif mengumumkan bahwa pemerintah akan menyerahkan kendali negara ke struktur transisi pada bulan Agustus.

Sementara itu, kebingungan juga berlanjut mengenai apakah mitra koalisi akan memilih pembubaran NA secara normal pada akhir masa jabatannya pada 12 Agustus, atau menyarankan presiden untuk membubarkan lebih awal.

Awal pekan ini, Menteri Penerangan Marriyum Aurangzeb mengatakan belum ada keputusan yang dibuat oleh pemerintah petahana dan sekutunya tentang kapan Majelis Nasional akan dibubarkan.

Menanggapi laporan media tentang pembubaran awal NA pada 8 Agustus, beberapa hari sebelum masa jabatannya berakhir pada 12 Agustus, Menteri Penerangan mengatakan kepada Dawn.com: “Belum ada keputusan tentang kapan NA akan dibubarkan.

READ  Hubungan antara India dan Rusia tidak dipengaruhi oleh hubungan dengan negara lain: MEA

Media arus utama juga melaporkan pernyataan yang bertentangan dari berbagai pimpinan partai koalisi mengenai waktu pemilihan umum. Menteri Perdagangan Federal Naveed Qamar, yang tergabung dalam PPP, baru-baru ini mengatakan bahwa majelis itu harus dibubarkan pada 8 Agustus untuk memberi cukup waktu bagi komisi pemilu Pakistan untuk menyelenggarakan pemilu pada November.

Namun, anggota kabinet PPP lainnya mengklaim bahwa belum ada keputusan di dalam partai tentang kapan AN akan dibubarkan dan pernyataan Qamar adalah “pendapat atau saran pribadinya”.

Anggota kabinet penting lainnya dari PML-N yang berkuasa telah mengatakan kepada Dawn bahwa tanggal pembubaran majelis akan diselesaikan oleh mitra koalisi “segera”.

“Ini akan menjadi keputusan bersama dari Gerakan Demokratik Pakistan dan partai-partai koalisi lainnya,” kata menteri tersebut.

Sebelumnya pada hari itu, Sekretaris Khusus ECP Zafar Iqbal meyakinkan bahwa pengawas pemilu “siap sepenuhnya” untuk pemilu dan akan menyelenggarakan pemilu pada 11 Oktober jika NA dibubarkan pada 12 Agustus, ketika masa jabatan lima tahunnya berakhir.

Sensus

Isu lain yang menjadi sorotan berkaitan dengan pemilu adalah sensus.

Menteri Dalam Negeri Rana Sanaullah mengatakan pemerintah tidak akan melaporkan hasil sensus digital 2023 yang baru dan bahwa pemilihan akan diadakan pada hitungan penduduk 2017. Dia mengatakan keputusan itu dibuat karena sensus baru memiliki “masalah” dan berbagai pemangku kepentingan juga mengkhawatirkannya.

Hal ini juga ditegaskan kembali oleh Menteri Kehakiman Azam Nazeer Tarar awal pekan ini, yang memicu tanggapan singkat dari Gerakan Muttahida Qaumi (MQM-P) yang menuntut batasan baru berdasarkan sensus terbaru.

Sementara Perdana Menteri Shehbaz telah membentuk komite untuk menangani keluhan MQM-P, sekretaris khusus ECP mengatakan kepada wartawan hari ini bahwa jika hasil sensus baru tidak diberitahukan, keputusan mengenai masalah tersebut akan diambil sesuai hukum.

READ  Pria itu jatuh ke kubangan lumpur saat mengambil "jalan pintas". Video viral bikin orang ketawa | Kecenderungan

Sehubungan dengan rapat tertutup komisi reformasi pemilu parlementer – yang diadakan untuk mengusulkan perubahan undang-undang pemilu – pejabat tersebut mengatakan bahwa ECP telah memberikan lebih dari 60 rekomendasi kepada komisi tersebut.

“Setahu saya, hampir semua rekomendasi kami telah diterima, tapi masih terlalu dini untuk mengatakan apapun sampai semuanya selesai,” tambahnya.

More from Casildo Jabbour
Pesawat dengan Wakil Presiden AS Kamala Harris di dalamnya terpaksa berbalik setelah masalah teknis
Wakil Presiden AS Kamala Harris sedang dalam perjalanan ke Guatemala dalam perjalanan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *