Pemulihan ekonomi di Asean diperkirakan akan kuat tahun ini, tetapi beberapa risiko terbentang di depan

SINGAPURA – Pemulihan ekonomi di Asean diperkirakan akan kuat tahun ini, didukung oleh kelelahan pandemi dan negara-negara mengubah strategi Covid-19 mereka untuk hidup.

Tetapi ada ketidakpastian apakah pemerintah akan memberlakukan kembali pembatasan dan pertumbuhan akan bersifat kolektif, mengingat beberapa ekonomi terpukul lebih keras daripada yang lain oleh pandemi.

Ini adalah beberapa poin yang disorot oleh para ekonom dan pakar lainnya selama meja bundar yang diselenggarakan oleh Dewan Bisnis Uni Eropa-ASEAN pada hari Kamis (27 Januari), setelah Financial institution Pembangunan Asia memperkirakan pertumbuhan 5,1% untuk Asia Tenggara tahun ini.

Mr Joseph Incalcaterra, kepala ekonom untuk Asean di HSBC, mengatakan tahun lalu bahwa beberapa negara tidak siap untuk gelombang Delta.

“Para pembuat kebijakan sekarang lebih realistis dan mereka mengerti bahwa Covid-19 tidak akan hilang. Negara-negara yang berpegang pada kebijakan nol Covid-19 tahun lalu telah mengecewakan mereka,” katanya. , menambahkan bahwa komitmen untuk hidup dengan Covid-19 akan memungkinkan negara-negara ASEAN untuk lebih fleksibel dalam tindakan kebijakan mereka.

“Secara keseluruhan sangat jelas bahwa kita tidak akan melihat penguncian yang sama seperti yang kita lihat, saya pikir tidak ada selera politik atau kapasitas ekonomi untuk melakukannya lagi.”

Andrew Naylor, direktur pelaksana regional untuk Asia-Pasifik (tidak termasuk China) di Entire world Gold Council, mengatakan reaksi pemerintah terhadap munculnya varian baru adalah ketidakpastian yang dapat menghambat pertumbuhan.

Dia berkata: “Kuncinya adalah apakah akan ada kemunculan varian baru yang mungkin lolos dari vaksin… Saya pikir itu angin sakal utama yang saya lihat.”

Dr. Marty Natalegawa, mantan menteri luar negeri Indonesia, juga mengatakan pertumbuhan mungkin tidak merata di semua negara Asean karena pandemi memiliki efek yang berbeda-beda pada berbagai segmen masyarakat.

READ  Mulai di bawah $ 1: Ovo Indonesia meluncurkan produk investasi baru

Pandemi ini memiliki dampak yang tidak proporsional pada ekonomi berpenghasilan rendah dan negara berkembang, karena negara-negara ini umumnya memiliki lebih sedikit sumber daya untuk bertahan dari guncangan eksternal dan mendukung ekonomi mereka.

Negara-negara juga memiliki tingkat keterpaparan yang berbeda terhadap faktor-faktor eksternal di sekitar mereka. Misalnya, Singapura akan jauh lebih terintegrasi dan terekspos pada pembangunan internasional daripada Indonesia, kata Dr Natalegawa.

Kemampuan ASEAN untuk pulih juga tergantung pada kemampuannya untuk mengikuti tren global, seperti penekanan pada lingkungan, sosial dan tata kelola, kata panelis.

Mr Incalcaterra mengatakan produsen, terutama perusahaan Barat, akan melihat jejak karbon negara itu dan bagaimana listrik diperoleh sebelum memilih untuk berinvestasi.

Dia berkata: “Jika Anda memproduksi komponen baterai EV, tetapi komponen itu dibuat dengan listrik (batubara), itu membuatnya sangat sulit untuk dijual ke investor.”

Written By
More from Faisal Hadi
Inggris menjadi mitra dialog ASEAN dalam dorongan Indo-Pasifik
India adalah mitra dialog sektoral blok ekonomi ASEAN. London: Inggris telah menyetujui...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *