Pencarian perdamaian Pico Iyer di dunia yang penuh ketidakpastian

Bagaimana seorang jiwa global, seorang pengembara yang rajin jatuh cinta dengan dunia dan dikenal karena esainya yang menjelajahi lingkungan asing, dengan sehat melewati penguncian panjang yang mengurungnya di rumahnya? Itulah tantangan yang dihadapi oleh Pico Iyer, yang melaporkan terutama dari wilayah Asia dan Amerika Latin selama sekitar 40 tahun, ketika pandemi COVID-19 menutup banyak perbatasan dan menghalangi sebagian besar perjalanan yang diinginkan.

Kehidupan Setengah Dikenal: Mencari Surga, oleh Pico Iyer.
240 halaman
BUKU-BUKU RIVERHEAD, non-fiksi.

Pensiun yang dipaksakan telah mendorong Iyer untuk mempertimbangkan dan merenungkan perjalanannya, yang telah melahirkan kumpulan esai baru berjudul “The Half Known Life: In Search of Paradise,” yang dirilis awal bulan ini. Nostalgia untuk orang asing yang luar biasa meliputi koleksinya, tetapi ada juga kesadaran akan kefanaan, pencarian perdamaian dunia serta semangat pribadi.

Di era informasi yang salah dan terlalu banyak informasi, jurnalisme berkualitas lebih penting dari sebelumnya.
Dengan berlangganan, Anda dapat membantu kami menceritakan kisah dengan baik.

BERLANGGANAN SEKARANG

READ  Atas aksi Puan Maharani matikan mic, Melanie Subono: Kasihan Kakek
More from Benincasa Samara
Indonesia panggil utusan Inggris setelah protes bendera pelangi
Seorang peserta memegang bendera pelangi selama Rainbow Memorial Run internasional saat peresmian...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *