Penerima Beasiswa Fulbright dari Seluruh Dunia Kunjungi Kampus Global SDSU | Pusat Informasi


Program tiga minggu membenamkan siswa internasional dalam akademisi dan budaya Amerika sebelum mereka berkembang menjadi penelitian dan pembelajaran.

Sekitar dua lusin mahasiswa pascasarjana dan doktoral dari 17 negara di seluruh dunia belajar di SDSU Global Campus musim panas ini sebagai bagian dari program Fulbright Scholars.

Tiga minggu Bahasa Inggris Fulbright untuk Program Studi Pascasarjanadiadakan dari pertengahan Juli hingga awal Agustus, mengumpulkan para sarjana Fulbright internasional untuk terlibat dalam persiapan linguistik, akademik, dan budaya sebelum memulai program pascasarjana atau penelitian mereka di universitas-universitas AS.

Sebelum melanjutkan studi pascasarjana dan doktoral mereka di universitas di seluruh Amerika Serikat, siswa internasional menghabiskan sebagian musim panas mereka di SDSU mempelajari seluk beluk budaya Amerika dan sistem pendidikan Amerika sambil mengunjungi kota terindah di Amerika.

SDSU hanyalah salah satu dari delapan universitas AS yang dilisensikan untuk menyelenggarakan program pengantar. Para siswa yang hadir berasal dari Panama, Indonesia, Argentina, Brazil dan Jepang, antara lain negara-negara.

“Para peserta Fulbright sangat berterima kasih,” kata Luis Vegas, Direktur Kemitraan Internasional untuk Kampus Global SDSU dan Penjabat Direktur Program Fulbright EGSP. “Mereka memberi tahu kami bahwa pelajaran, seminar, dan tugas sangat bermanfaat dan memperkaya, dan mereka juga menghargai kegiatan budaya dan ekstrakurikuler yang telah kami rencanakan untuk mereka.”

Vega mengatakan lembaga yang menampung para sarjana Fulbright untuk studi mereka termasuk Universitas Georgetown, Universitas Notre Dame, Universitas Georgia, Universitas Rice, dan Universitas Negeri Michigan. Berbagai disiplin ilmu mereka meliputi teknik, hukum, pendidikan, sejarah, seni, biologi, ilmu lingkungan, teknik biomedis, administrasi publik, pekerjaan sosial, dan ekonomi. .

Peluang Belajar

READ  mengusulkan pembuatan perpustakaan dunia suara akuatik | Berita Cerdas

Cendekiawan Fulbright Laura Delince dari Santo Domingo di Republik Dominika akan pergi ke Carnegie Mellon University di Pittsburgh, Pennsylvania untuk mengejar gelar master di bidang Teknologi Pendidikan dan Ilmu Pembelajaran Terapan.

“Sayangnya, bidang studi saya tidak terlalu berkembang di negara saya,” kata Delince.

Setelah meraih gelar masternya, Delince berencana untuk bekerja di bidang pembelajaran bisnis dengan fokus pada pendidikan tinggi.

SDSU telah menyelenggarakan program tersebut sebelumnya, dimulai pada tahun 2015. Karena pembatasan perjalanan yang diberlakukan untuk pandemi COVID-19, pejabat mengatakan program tersebut tidak berlangsung pada tahun 2020 atau 2021 tetapi dikembalikan ke SDSU tahun ini.

“Selalu menyenangkan melihat para Fulbrighter dari latar belakang geografis, budaya, dan akademik yang begitu beragam berkumpul bersama selama program ini untuk secara antusias terlibat dalam pembelajaran akademik dan lintas budaya, yang merupakan inti dari Fulbright. !” dikatakan Katie CourvoisierKepala Program Pra-Perguruan Tinggi di Institut Pendidikan Internasional, yang mengelola program.

Tentang program

Kegiatan ini disponsori oleh Biro Pendidikan dan Kebudayaan Departemen Luar Negeri AS sebagai bagian dari Program Fulbright, program pertukaran internasional unggulan pemerintah AS yang didukung oleh rakyat Amerika Serikat dan negara-negara mitra di seluruh dunia. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi fulbright.state.gov.

Kegiatan ini dikelola oleh Institute of International Education (IIE).

Written By
More from Faisal Hadi
Bertindak Timur dari India Timur Laut
Pada 28-29 Mei, Asian Confluence, sebuah think tank yang berbasis di Shillong,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *