Pengacara Top Harish Salve Memberitahu Pengadilan Tinggi Rajasthan Dalam Kasus Pilot Sachin: Pembangkangan Bukan Pembangkangan

Memprotes partai saat tinggal di dalamnya tidak dapat dianggap sebagai berhenti keanggotaan: Harish Salve

New Delhi:

Ketidaksepakatan dalam suatu partai bukanlah alasan untuk didiskualifikasi, dan inilah mengapa tidak ada tanggapan yang diajukan untuk pemberitahuan yang dikirim ke MLA yang membangkang, pengacara utama Harish Salve berpendapat hari ini di hadapan Pengadilan Tinggi Rajasthan, muncul atas nama Sachin Pilot dan 18 MLA mendukungnya.

Mantan Wakil Kepala Menteri Rajasthan telah membawa Kongres ke pengadilan setelah Ketua mengeluarkan pemberitahuan kepadanya dan para MLA lainnya, ketika mereka gagal muncul untuk dua pertemuan partai legislatif pekan lalu.

Kongres berargumen bahwa tanpa keputusan dari Ketua, para pemberontak – yang telah menimbulkan badai bagi pemerintahannya yang dipimpin oleh Ashok Gehlot – tidak dapat pergi ke pengadilan.

Para pemberontak juga menentang undang-undang Anti-pembelotan, yang merupakan bagian dari Jadwal Kesepuluh Konstitusi, di mana Pembicara mengirim pemberitahuannya. Diskualifikasi mereka akan menurunkan nilai mayoritas dalam majelis dan memberikan kesempatan kepada Menteri Utama Ashok Gehlot untuk menyelamatkan pemerintahannya.

Tetapi Mr Salve, yang sebelumnya mewakili negara dalam beberapa kasus terbesar di luar negeri, berpendapat bahwa jika sekelompok MLA “mengangkat suara mereka terhadap gaya fungsi Ketua Menteri, itu bukan pembelotan”.

“Pembangkangan adalah ketika Anda meninggalkan Partai A dan Partai B bersama. Memprotes partai sementara tinggal di dalam partai tidak dapat dianggap sebagai menyerahkan keanggotaan partai”.

“Perbedaan pendapat antar partai, betapapun melengkungnya, sampai saat itu mendukung partai lain, tidak dapat menjadi dasar untuk memulai proses diskualifikasi berdasarkan jadwal Kesepuluh Konstitusi,” Mr Salve mengatakan kepada pengadilan.

Dia juga mengatakan cambuk pesta hanya berlaku di dalam rumah. Ini tidak dapat digunakan untuk pertemuan antar partai – suatu titik yang diajukan oleh salah satu hakim sebelumnya sebagai tanggapan atas pengajuan Ketua Kongres Whip.

READ  Gunung berapi Sinabung di Indonesia melepaskan ledakan abu panas baru

Muncul sebelumnya atas nama Pembicara, Abhishek Manu Singhvi, salah satu pemikir hukum paling tajam di negara itu, menasehati para pemberontak untuk membaca bagian tentang “penyerahan sukarela keanggotaan partai”.

“Tidak perlu pengunduran diri secara formal; penyerahan keanggotaan dapat disimpulkan dari perilaku. Tidak ada pendekatan langsung bagi Ketua untuk memutuskan (di bawah konstitusi). Tidak ada formula yang pasti. Jadi bagaimana mengambil keputusan ada di dalam domain Pembicara, “katanya.

Mr Singhvi juga mengatakan pengadilan tidak memiliki yurisdiksi dalam masalah ini sampai Ketua membuat keputusan.

“Pembicara mungkin atau mungkin tidak memberikan keputusan yang benar. Tetapi tidak ada gangguan pada tahap pra-pemesanan sebelum Pembicara akan mengambil keputusan yang salah,” kata Singhvi.

Permusuhan yang membara antara Tuan Pilot dan bosnya, Ketua Menteri meledak sekitar 11 Juli, dipicu oleh panggilan polisi kepada Tuan Pilot untuk menyelidiki apa yang disebut oleh Ketua Menteri Ashok Gehlot “perdagangan kuda” untuk menggulingkan pemerintahannya.

Ketua Menteri sejak itu mengatakan dia memiliki “bukti” bahwa Pilot telah terlibat dalam perdagangan kuda dan membuat kesepakatan. Ada komentar lain, yang menargetkan dia dengan penampilan “tampan” dan “berbicara bahasa Inggris dengan baik”. Hari ini, Mr Gehlot menuduh saingannya menjadi “nikamma” – istilah asin yang berarti orang yang “tidak berguna” atau “tidak kompeten”.

“Tidak ada yang tahu bahwa seseorang dengan wajah polos akan melakukan hal seperti itu,” tambahnya.

Pengadilan akan mengadili kasus ini lagi besok.

Written By
More from Suede Nazar

Pemeriksaan Fakta: Gambar yang menunjukkan tiga warna di Lal Chowk Srinagar di-photoshop

Gambar photoshop dari Srinagar’s Lal ChowkIndonesia Pada malam Hari Kemerdekaan India ke-74,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *