Pengguna TikTok mengendalikan kampanye Trump selama reli Tulsa

Pengguna TikTok mengendalikan kampanye Trump selama reli Tulsa

Banyak dari mereka yang meminta tiket mungkin telah mengganggu Presiden – dalam aksi yang diselenggarakan terutama melalui system media sosial TikTok.
Pekan lalu, Trump tweeted bahwa “Hampir Satu Juta orang meminta tiket untuk Saturday Evening Rally di Tulsa, Oklahoma!” dan seorang pejabat setempat mengatakan mereka berharap 100.000 akan muncul di dekat arena. Tetapi pada hari Sabtu, peserta yang terdaftar tidak memenuhi arena Lender of Oklahoma Center Tulsa, yang mengakui pendatang baru berdasarkan pertama datang, pertama dilayani, dan tim Trump membatalkan rencana bagi Presiden untuk berbicara di area “luber” di luar arena.

Upaya terkoordinasi sedang dilakukan pada TikTok pada hari-hari menjelang reli Trump pada hari Sabtu, mendorong orang untuk mendaftar online untuk acara free of charge dan tidak muncul. TikTok biasanya dianggap sebagai system untuk menari remaja dan tidak, tentu saja, aksi politik.

Seorang pejabat kampanye Trump mendorong kembali pada saran publishing tersebut memainkan peran dalam partisipasi, mengatakan kepada CNN, “Kami memiliki 300 ribu yang sah pendaftaran Partai Republik yang memberikan suara dalam empat pemilihan terakhir. Itu tidak [TikTok] anak-anak. Itu takut protes kekerasan. Ini jelas dengan kurangnya keluarga dan anak-anak di rapat umum. Kami biasanya memiliki ribuan keluarga. “

Sementara upaya TikTok tampaknya melibatkan banyak remaja dan orang muda lainnya, Mary Jo Laupp, seorang nenek berusia 51 tahun yang tinggal di Fort Dodge, Iowa, tampaknya telah memainkan peran sentral dalam mendorong orang untuk pergi ke situs world-wide-web Trump, daftar untuk menghadiri acara – dan tidak menghadiri.

“Kita semua yang ingin melihat auditorium dengan 19.000 kursi ini nyaris tidak terisi atau benar-benar kosong pergi memesan tiket sekarang dan meninggalkannya berdiri sendirian di sana di atas panggung,” Laupp diceritakan sekitar 1.000 pengikut di TikTok.

Dan kemudian, di samping tarian koreografi, keberanian komedi, dan lelucon di sekolah, dorongan nenek menjadi tantangan tersendiri. Pengguna yang terinspirasi mulai memposting online video yang menunjukkan mereka juga terdaftar untuk acara tersebut. Putting up serupa di Instagram dan Twitter membuat ribuan suka.

READ  Tidak Ada Perbedaan dalam Pemerintahan Koalisi Di Maharashtra: Sharad Pawar

Satu video clip, dengan lebih dari seperempat juta tontonan, meminta penggemar musik pop Korea Selatan khususnya untuk bergabung dengan kampanye trolling. Penggemar musik, yang dikenal sebagai K-pop, adalah kekuatan di media sosial – mereka memposting lebih dari 6 miliar tweet tahun lalu saja. Dan mereka memiliki sejarah mengambil tindakan untuk tujuan keadilan sosial.

Awal bulan ini, penggemar K-pop berkumpul di sekitar gerakan Black Lives Subject, menenggelamkan “White Life Subject” dan tagar anti-Black lainnya.

Laupp, yang mengatakan dia bekerja pada kampanye mantan South Bend, Indiana, Walikota Pete Buttigieg di Iowa musim gugur lalu, mengatakan kepada CNN bahwa dia membuat permohonan awal ketika kecewa bahwa demonstrasi itu awalnya akan berlangsung pada Juni, liburan memperingati akhir perbudakan di Amerika Serikat.

Kampanye Trump menolak upaya minggu lalu. Erin Perrine, wakil direktur komunikasi utama untuk kampanye Trump, mengatakan kepada CNN pada hari Selasa, “Kiri melakukan ini sepanjang waktu. Mereka berpikir jika mereka mendaftar untuk tiket yang akan meninggalkan kursi kosong. Sama sekali tidak terjadi. Selalu lebih banyak permintaan tiket daripada kursi yang tersedia di rapat umum. Yang mereka lakukan hanyalah memberi kami akses ke informasi kontak mereka. “

Pada Sabtu malam, saat gambar menunjukkan bagian kosong BOK Centre, Laupp dan orang-orang muda di TikTok merayakannya. “Jenderal Z tidak bisa dihentikan,” seorang anak muda menulis di TikTok.
Republik Demokrasi Alexandria Ocasio-Cortez tweeted at Manajer kampanye Trump, Brad Parscale, “Anda baru saja diguncang oleh para remaja di TikTok yang membanjiri kampanye Trump dengan pemesanan tiket palsu & menipu Anda untuk mempercayai satu juta orang menginginkan mic terbuka supremasi putih Anda cukup untuk mengemas sebuah arena selama COVID.”
Steve Schmidt, ahli strategi Partai Republik yang mengelola kampanye presiden John McCain 2008, tweeted, “Para remaja Amerika telah melakukan pukulan telak terhadap @realDonaldTrump. Di seluruh Amerika para remaja memesan tiket ke acara ini. Orang-orang bodoh dalam kampanye ini menyombongkan sekitar satu juta tiket. Lol.”

TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan Cina, sebelumnya telah menarik perhatian anggota parlemen AS.

Tahun lalu, Sens Chuck Schumer dan Tom Cotton mendesak komunitas intelijen AS untuk menilai risiko keamanan nasional TikTok dan platform milik Cina lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *