Penipuan, disinformasi bagian dari rencana permainan China dengan India

India China relations

India dan China belum membuat kemajuan dalam penurunan eskalasi di wilayah danau Pangong Tso di Ladakh, di mana kedua belah pihak telah membangun kekuatan dan bersiap untuk menggali dalam jangka panjang.Reuters

Rencana permainan China untuk kebuntuan di sepanjang Garis Kontrol Aktual dengan India di Ladakh akan mencakup kombinasi tekanan, penipuan, disinformasi, dan kelanjutan kebijakan ekspansionis jangka panjangnya.

Hal ini disimpulkan oleh Delhi Policy Group (DPG), salah satu think tank tertua di India tentang isu-isu strategis dan internasional yang menjadi kepentingan nasional kritis, dari pernyataan dari serangkaian pertemuan antara komandan senior Angkatan Darat, menteri luar negeri dan kementerian serta perwakilan khusus di pertanyaan perbatasan kedua negara.

Dalam makalahnya tentang ‘Postur Tiongkok Pasca-Galwan’, mantan duta besar Nalin Surie, rekan diplomasi DPG, mengatakan bahwa lebih dari enam minggu setelah serangan brutal, tidak beralasan, ilegal dan fatal oleh pasukan Tiongkok terhadap tentara India di East Ladakh, situasi di sana tetap tegang dan rapuh.

“Kebencian China telah memastikan bahwa pembangunan kembali kepercayaan, apalagi kepercayaan, pada Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dalam keraguan serius,” katanya.

India dan China belum membuat kemajuan dalam penurunan eskalasi di wilayah danau Pangong Tso di Ladakh, di mana kedua belah pihak telah membangun kekuatan dan bersiap untuk menggali dalam jangka panjang.

Surie dalam makalahnya mengatakan bahwa “rencana permainan Cina untuk melepaskan diri dari situasi ciptaannya sendiri yang tidak memenangkan teman kecuali Pakistan” akan mengandung “campuran tekanan, penipuan, disinformasi dan tidak harus meninggalkan jangka panjang dan tujuan lama dipegang “.

Mantan diplomat itu memperkirakan bahwa Beijing akan bersikeras bahwa mereka berada di wilayahnya sendiri dan mempertahankan posisinya dengan segala cara sambil menuduh pasukan India sebagai penyerang.

‘Temui pihak China di tengah jalan’

China juga akan bersikeras bahwa India harus mengkompromikan posisinya dan “menghadapi pihak China di tengah jalan”, kata Surie.

Serangan baris ketiga, kata Surie, akan berulang kali “memperingatkan India agar tidak salah menilai atau membuat kalkulasi strategis dari situasi saat ini dan tidak meremehkan tekad kuat China untuk menjaga kedaulatan teritorialnya”.

Duta Besar China untuk India Sun Weidong memperingatkan hal ini pada 10 Juli, dan mengulangi nasihatnya di forum publik di New Delhi pada 30 Juli.

China prihatin dengan meningkatnya kesesuaian kepentingan di kawasan Indo-Pasifik dan Samudra Hindia antara India dan AS dan negara-negara QUAD lainnya, terutama pasca serangan China di East Ladakh, kata surat kabar DPG itu.

Selain itu, meningkatnya ketidakpercayaan antara pemerintahan Trump dan China, Beijing mungkin juga mengkhawatirkan netralitas Rusia.

Akibatnya, Surie mengatakan bahwa China juga akan menekan New Delhi dengan mengklaim bahwa India akan sangat menderita dari decoupling ekonomi.

“Keputusan India tentang Aplikasi China, tender China untuk proyek dan investasi di India tidak diragukan lagi telah menyebabkan keresahan yang cukup besar. Mengingat keadaan ekonomi dunia dan perkiraan masa depan, hilangnya salah satu pasar terbesar dan berkembang pesat di dunia tidak akan terjadi. mudah dicerna oleh China, “kata mantan Duta Besar.

Bagian dari tanggapan China akan memperkuat bantuan ekonomi dan kerja sama dengan tetangga kita dan mitra ekonomi lainnya, kata Surie.

Secara kebetulan, kedutaan besar China di New Delhi mengancam Strat News Global, sebuah portal media independen yang “sangat serius” jika tidak “menghapus video” yang membandingkan Xi Jinping dengan tiran Nazi Adolf Hitler.

Pendiri dan pemimpin redaksi Strat News Global Nitin Gokhale mengungkapkan hal ini di Twitter, membenarkan analisis Surie bahwa China akan menggunakan tekanan, penipuan, dan disinformasi dalam jangka panjang dengan India.

READ  Domino, Selandia Baru berhenti memberikan pizza gratis ke 'Karens' setelah serangan balasan
Written By
More from Suede Nazar

Tidak ada iPhone 12, Apple Fanboy kecewa

Jakarta – Hampir setiap tahun iPhone versi baru selalu dirilis pada bulan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *