Penurunan signifikan pada es gletser di puncak gunung

Es dari gletser puncak gunung di daerah tropis dari keempat belahan bumi menutupi area yang jauh lebih sedikit – dalam satu kasus hingga 93% lebih sedikit – daripada hanya 50 tahun yang lalu, menurut sebuah studi baru.

Studi yang dipublikasikan online baru-baru ini di jurnal Global and Planetary Change, menemukan bahwa gletser di dekat Puncak Jaya, Papua Nugini, kehilangan sekitar 93% esnya selama periode 38 tahun 1980 hingga 2018. Antara 1986 dan 2019, area yang tertutup oleh gletser di puncak Kilimanjaro di Afrika berkurang hampir 75%.

Studi ini adalah yang pertama menggabungkan citra satelit NASA dengan data dari inti es yang dibor selama ekspedisi lapangan ke gletser tropis di seluruh dunia. Kombinasi ini menunjukkan bahwa perubahan iklim memusnahkan gletser ini, yang telah lama menjadi sumber air bagi masyarakat sekitar, dan menunjukkan bahwa gletser ini telah kehilangan es lebih cepat dalam beberapa tahun terakhir.

Kedua set data memungkinkan peneliti untuk menghitung dengan tepat berapa banyak es yang hilang oleh gletser di daerah tropis. Gletser ini adalah “kenari tambang batu bara,” kata Lonnie Thompson, penulis utama studi tersebut, seorang profesor akademis terkemuka ilmu bumi di Ohio State University dan peneliti senior di Byrd Polar and Climate Research Center di ‘Ohio.

“Ini berada di bagian paling terpencil dari planet kita – mereka tidak berada di sebelah kota-kota besar, jadi Anda tidak memiliki efek polusi lokal,” kata Thompson. “Gletser ini adalah penjaga, mereka adalah sistem peringatan dini untuk planet ini, dan mereka semua mengatakan hal yang sama.”

Studi ini membandingkan perubahan di area yang tertutup oleh gletser di empat wilayah: Kilimanjaro di Tanzania, Andes di Peru dan Bolivia, Dataran Tinggi Tibet dan Himalaya di Asia Tengah dan Selatan, dan ladang es di Papua, Nugini, dan Indonesia. Thompson telah memimpin ekspedisi ke semua gletser ini dan mengumpulkan inti es dari masing-masing gletser. Wortel adalah kolom es panjang yang bertindak sebagai semacam garis waktu untuk iklim daerah selama berabad-abad dan ribuan tahun. Ketika salju turun di gletser setiap tahun, salju itu terkubur dan terkompresi untuk membentuk lapisan es yang menjebak dan melestarikan kimia salju dan segala sesuatu di atmosfer, termasuk polutan dan bahan biologis, seperti tanaman dan serbuk sari. Peneliti dapat mempelajari lapisan ini dan menentukan apa yang ada di udara saat es terbentuk.

READ  Gempa berkekuatan 6,2 skala Richter melanda Indonesia

Gambar yang diambil pada tahun 2019 dari puncak Huascarán, gunung tropis tertinggi di dunia, menunjukkan es surut ke atas dan memperlihatkan batu di bawahnya. Analisis oleh para peneliti di University of Colorado telah menunjukkan bahwa luas es glasial di puncak gunung ini menurun hampir 19% dari tahun 1970 hingga 2003. Pada tahun 2020, luas lapisan es Quelccaya, area glasial terbesar kedua di daerah tropis, telah menyusut 46% sejak 1976, ketika Thompson mengebor inti es pertama dari puncaknya.

Sekitar waktu ekspedisi pertama Thompson, NASA meluncurkan versi pertama dari misi Landsatnya. Landsat adalah kumpulan satelit yang memotret permukaan bumi dan telah beroperasi dalam berbagai bentuk sejak tahun 1972. Landsat menyediakan rekaman spasial terlama yang berkelanjutan dari daratan, es, dan air Bumi.

“Kami berada dalam posisi unik di mana kami memiliki catatan inti es dari puncak ini, dan Landsat memiliki gambar gletser yang mendetail ini, dan jika kami menggabungkan dua kumpulan data itu, kami dapat dengan jelas melihat apa yang terjadi,” kata Thompson.

Gletser di daerah tropis bereaksi lebih cepat terhadap perubahan iklim dan karena mereka ada di daerah yang lebih hangat di dunia, mereka hanya dapat bertahan hidup di ketinggian yang sangat tinggi di mana iklimnya lebih dingin. Sebelum atmosfer bumi menghangat, presipitasi turun di sana dalam bentuk salju. Sekarang, sebagian besar jatuh sebagai hujan, menyebabkan es yang ada mencair lebih cepat.

“Anda tidak lagi menahan es di ketinggian yang lebih tinggi,” kata rekan penulis Christopher Shuman, profesor peneliti di University of Maryland-Baltimore County dan peneliti asosiasi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland. “Interaksi antara udara hangat di bagian bawah inilah yang melelehkan tepi lapangan es, sementara ketinggian yang lebih tinggi masih cukup dingin untuk mendapatkan salju dalam jumlah tertentu, tetapi tidak cukup untuk menjaga ukuran lapisan es. . “

READ  Alam semesta telah memanas selama 10 miliar tahun

Ini bisa berdampak besar pada orang-orang yang tinggal di dekat gletser ini.

Studi ini merinci sejarah komunitas di dekat Tudung Es Quelccaya dan konsekuensi dari banjir yang disebabkan oleh sejumlah besar es yang jatuh dari gletser ke danau glasial terdekat. Banjir menghancurkan ladang yang telah digarap oleh keluarga petani selama bertahun-tahun dan sangat menakutkan bagi keluarga itu sehingga mereka menyimpang empat jam dari komunitas untuk memulai hidup baru di kota.

Di Papua Nugini, es memiliki makna budaya bagi banyak masyarakat adat yang tinggal di dekat ladang es, karena mereka menganggap es sebagai kepala dewa mereka. Thompson percaya bahwa ladang es akan hilang sepenuhnya dalam dua atau tiga tahun.

Sudah terlambat untuk gletser ini, kata Thompson, tetapi belum terlambat untuk mencoba memperlambat jumlah karbon dioksida dan gas rumah kaca lainnya yang dipancarkan ke atmosfer, yang menyebabkan pemanasan global.

“Ilmu pengetahuan tidak mengubah arah yang kita tempuh – betapapun jelasnya sains, kita membutuhkan sesuatu untuk mengubah arah itu,” katanya.

Referensi
Thompson LG, Davis ME, Mosley-Thompson E, dkk. Dampak pemanasan pada penurunan cepat gletser di ketinggian dan lintang rendah serta catatan iklim yang berasal dari inti es. Planet mengubah Glob. 2021; 203: 103538. apakah saya:10.1016 / j.gloplacha.2021.103538

Artikel ini diterbitkan ulang dari berikut bahan. Catatan: Materi mungkin telah dimodifikasi untuk panjang dan isinya. Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi sumber yang dikutip.

Written By
More from Faisal Hadi

7 tips sederhana agar tidak mudah sakit, termasuk berhati-hati saat minum atau batuk

TRIBUN-BALI.COM – Di tengah pandemi Covid-19 dan cuaca yang tidak menentu, Anda...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *