Perdana Menteri Narendra Modi 100% Berfokus Pada Membangun Citra Sendiri

NDTV News

Rahul Gandhi tweeted video lain di China hari ini, mengkritik pemerintah.

Highlight

  • “Citra seseorang bukanlah pengganti visi nasional,” tulisnya
  • Dia menyerang pemerintah lagi karena menangani ketegangan dengan China
  • “Apa yang akan melindungi India berpikir besar,” kata Gandhi

New Delhi:

Serangan tanpa henti pemimpin Kongres Rahul Gandhi pada pemerintah berlanjut hari ini ketika ia tweeted video baru tentang agresi Cina di perbatasan dan menyarankan bahwa India harus “mengadopsi visi global” untuk berurusan dengan tetangganya. Memukul Perdana Menteri Narendra Modi, ia tweeted: “Citra seseorang bukanlah pengganti visi nasional.”

Tweet terbaru mantan ketua Kongres itu, mengkritik pemerintah, berbunyi: “PM 100% fokus untuk membangun citranya sendiri. Institusi-institusi yang ditangkap India semuanya sibuk melakukan tugas ini. Citra seseorang bukanlah pengganti visi nasional (sic) . “

Komentar terakhirnya datang beberapa hari setelah dia tweet: “PM membuat gambar orang kuat palsu untuk berkuasa. Itu adalah kekuatan terbesarnya. Sekarang kelemahan terbesar India.” Dia merujuk pada strategi China dan rencana negara itu “untuk merestrukturisasi planet” dalam sebuah video yang dibagikan pada hari Senin, bersama dengan tweet tersebut.

Dalam sebuah pesan video yang dibagikan hari ini, anggota Kongres MP dari Wayanad Kerala terdengar menyarankan bahwa India perlu mengubah pendekatannya dalam berurusan dengan Cina.

“Secara psikologis, Anda harus berurusan dengan orang Cina dari posisi yang kuat. Jika Anda berurusan dengan mereka dari posisi yang kuat, Anda bisa mendapatkan apa yang Anda butuhkan. Tetapi jika mereka merasakan kelemahan, maka Anda memilikinya,” katanya terdengar mengatakan .

“Hal pertama adalah Anda tidak dapat menghadapi Tiongkok tanpa visi, dan maksud saya bukan hanya visi nasional tetapi juga visi internasional. Inisiatif Belt and Road (China) dimaksudkan untuk mengubah sifat planet ini. India harus memiliki sebuah visi global. Hal yang akan melindungi India sedang berpikir besar, “politisi berusia 50 tahun itu terdengar mengatakan dalam video itu.

“Ini adalah titik di mana bagian-bagian jalan. Itu sebabnya aku diperparah … Kenapa? Karena kita tidak berpikir jangka panjang, kita tidak berpikir besar dan kita mengganggu keseimbangan internal kita. Kita saling bertarung. .. hanya karena politik, “tambahnya.

Membenarkan pernyataan kritisnya tentang penanganan pemerintah terhadap masalah Cina, ia mengatakan: “Saya tahu Perdana Menteri adalah lawan. Tanggung jawab saya adalah mengajukan pertanyaan dan menekannya sehingga ia melakukan pekerjaannya. Tanggung jawabnya adalah memberikan visi. Saya dapat memberitahu Anda, dijamin itu tidak ada di sana dan itulah sebabnya China ada di sana hari ini. “

Pertarungan militer selama berbulan-bulan antara India dan Cina meningkat bulan lalu setelah bentrokan meletus di Lembah Galwan di dataran tinggi di wilayah Ladakh pada 15 Juni di mana 20 tentara India terbunuh dalam menjalankan tugas.

Pada hari Senin, ketua BJP JP Nadda mengecam pemimpin Kongres tersebut dengan menyatakan serangkaian tweet yang marah bahwa “peluncuran ulang” terbarunya telah gagal.

Menuduh Gandhi “lemah dalam hal fakta dan kuat dalam masalah lumpur,” kata Nadda: “Dalam beberapa tahun terakhir, baik itu Doklam atau saat ini, Rahul Gandhi Ji lebih memilih briefing dari Tiongkok daripada percaya pada angkatan bersenjata India.”

READ  Asteroid Bennu jauh lebih aktif dari yang diperkirakan sebelumnya
Written By
More from Suede Nazar

Shashi Tharoor On Row Over Hindi: Tukde-Tukde Gang In Power

Shashi Tharoor mengatakan petugas tersebut harus diganti oleh seorang pegawai sipil Tamil...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *