Perdana Menteri Pakistan Imran Khan dan istri ketiganya Bushra Bibi di ambang perpisahan? Inilah yang dikatakan seorang teman Ibu Negara

Gambar dari file: @PTIofficial | Kredit foto: Twitter

Highlight

  • Imran Khan menikah dengan Bushra Bibi enam bulan sebelum menjabat sebagai Perdana Menteri Pakistan
  • Saat berbicara dengan majalah Jerman Der Spiegel pada Oktober 2020, Imran Khan menggambarkan Bushra Bibi sebagai “belahan jiwa dan pendampingnya”.
  • “Saya tidak akan bertahan tanpa dia,” kata Khan kepada Der Spiegel .

New Delhi: Di tengah laporan perbedaan antara Perdana Menteri Pakistan dan istrinya Bushra Bibi, teman dekat Ibu Negara, Farah Khan, telah membantah spekulasi adanya keretakan antara keduanya.

Dalam sebuah tweet pada hari Minggu, dia mengatakan Bushra Bibi tinggal di Bani Gala, kediaman Perdana Menteri Imran Khan di Islamabad, bertentangan dengan laporan bahwa dia berada di kediaman Farah Khan di Lahore.

Panggung Ekspres menyebutkan Farah mengatakan “propaganda palsu sedang disebarkan tentang pasangan”.

Farah menambahkan bahwa seseorang tidak boleh membungkuk ke tingkat politik yang begitu rendah sehingga mereka menyebarkan kebohongan tentang kehidupan pribadi orang lain.

“Saya heran ada yang mengarang ini karena Bushra Bibi sudah lama tidak ke Lahore,” kata Farah, seraya menambahkan, “Ibu Negara masih di Bani Gala dengan suaminya dan mereka tidak bertengkar”.

Dapat dicatat bahwa Farah Khan sering menjadi pendamping Ibu Negara ketika dia mengunjungi proyek-proyek kesejahteraan masyarakat, seperti panti asuhan dan rumah sakit.

Sebagai bagian dari kunjungan kejutannya ke panti asuhan, Bushra Bibi berinteraksi dengan orang-orang miskin untuk memastikan mereka menerima makanan dan fasilitas yang layak. Laporan lebih lanjut menyatakan bahwa pihaknya juga menginstruksikan manajemen fasilitas tersebut untuk meningkatkan kualitas layanan.

Dalam percakapan dengan salah satu penghuni tempat penampungan tahun lalu, Ibu Negara mengatakan bahwa pemerintah Pakistan Tehreek-e-Insaf telah menyediakan tempat penampungan bagi para tunawisma, sambil menambahkan bahwa pemerintah telah berkomitmen untuk memberikan hak-hak mereka kepada orang-orang.

Pada hari Minggu, seorang pembantu Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memperingatkan bahwa pemerintah akan mengambil tindakan hukum terhadap seorang jurnalis yang membuat pernyataan “menghina dan mengarang” terhadap Ibu Negara Pakistan Bushra Bibi.

Shahbaz Gill, asisten khusus Perdana Menteri untuk komunikasi politik, mengatakan “tindakan hukum yang ketat akan diambil terhadap mereka yang menyebarkan berita palsu tentang Ibu Negara”, dilaporkan Bahasa Pakistan Harian.

Pekan lalu, seorang jurnalis mengklaim bahwa Bushra Bibi telah “berselisih dengan Perdana Menteri Imran Khan” dan meninggalkan Bani Gala ke Lahore untuk tinggal bersama temannya Farah Khan.

Di media sosial, pernyataan jurnalis tersebut menjadi viral dan dibagikan secara luas di grup-grup WhatsApp.

READ  Kasus Coronavirus meningkat di Arab Saudi, UEA setelah jam malam dicabut
More from Casildo Jabbour
Penjelajah Mars China mulai menjelajahi planet merah
Pesawat penjelajah dan penjelajah Mars diperkirakan akan menghabiskan waktu sekitar tiga bulan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *