Permintaan Jaksa Agung Tidak Untuk Menghina Aktor Swara Bhasker

NDTV News

Permohonan untuk proses pidana penghinaan terhadap Swara Bhasker dibatalkan

New Delhi:

Jaksa Agung India telah menolak permohonan untuk memulai proses pidana penghinaan terhadap aktor Swara Bhasker untuk komentar atas putusan Mahkamah Agung dalam kasus sengketa tanah di Masjid Babri dan Ayodhya komentar tersebut dijelaskan oleh pemohon sebagai “menghina”, “memalukan” dan “serangan terhadap institusi”.

Pada Minggu malam, Jaksa Agung KK Venugopal mengatakan komentar itu adalah “persepsi pembicara” dan tidak “memberikan komentar apa pun tentang Mahkamah Agung itu sendiri atau mengatakan apa pun yang akan membuat skandal atau cenderung membuat skandal … otoritas Mahkamah Agung” .

“Menurut saya, pernyataan ini bukan merupakan penghinaan pidana,” kata Jaksa Agung.

Pernyataan tersebut, yang dilaporkan dibuat di sebuah acara di Mumbai, ditulis dalam surat Jaksa Agung: “Kami tinggal di negara di mana Mahkamah Agung menyatakan bahwa pembongkaran Masjid Babri adalah melanggar hukum dan, dalam penilaian yang sama, memberi penghargaan kepada orang yang sama yang meruntuhkan masjid “.

Pada November tahun lalu, Mahkamah Agung telah memutuskan bahwa tanah yang sebelumnya disengketakan di Ayodhya adalah milik dewa Ram Lalla, atau bayi Lord Ram.

Pengadilan, bagaimanapun, juga mengatakan bahwa penghancuran Masjid Babri abad ke-16 pada bulan Desember 1992 adalah melanggar hukum dan “tindakan yang diperhitungkan untuk menghancurkan tempat ibadah umum”.

Dalam pernyataannya hari ini, Jaksa Agung mengatakan komentar (dibuat oleh Ms Bhasker) “tampaknya salah satu faktual”.

Komentar kedua yang dibuat oleh Ms Bhasker, juga ditulis dalam surat Jaksa Agung hari ini, mengatakan bahwa “kami diatur oleh pemerintah yang tidak percaya pada Konstitusi kami … kami diperintah oleh pasukan polisi yang tidak percaya pada Konstitusi … sepertinya kita sekarang berada dalam situasi di mana pengadilan kita tidak yakin apakah mereka percaya pada Konstitusi … “

READ  Lagu baru Drake 'Laugh Now Cry Later' adalah penggabungan dari iklan Nike, musik brassy

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa jalan ke depan telah “ditunjukkan kepada kita” oleh berbagai protes masyarakat sipil yang dipimpin oleh mahasiswa dan wanita, khususnya.

Komentar tersebut telah dilihat oleh banyak orang sebagai rujukan protes seperti yang dipimpin oleh perempuan di Shaheen Bagh Delhi terhadap Undang-Undang Amandemen Kewarganegaraan (CAA) yang kontroversial.

Protes tersebut menjadi berita utama internasional dengan pengunjuk rasa yang menentang CAA “anti-Muslim”, NRC (Daftar Warga Nasional) dan NPR (Daftar Penduduk Nasional).

Disahkan tahun lalu, pemerintah mengatakan CAA akan membantu minoritas yang teraniaya dari tiga negara mayoritas Muslim – Pakistan, Afghanistan dan Bangladesh.

Bhasker juga blak-blakan mendukung komunitas mahasiswa di ibu kota negara atas peran mereka dalam protes. Aktor yang merupakan lulusan Universitas Jawaharlal Nehru di Delhi itu memuji mahasiswanya karena “membangunkan seluruh negeri”.

Penolakan Jaksa Agung untuk melanjutkan kasus penghinaan kriminal terhadap Bhasker terjadi beberapa hari setelah pengacara-aktivis Prashant Bhushan dinyatakan bersalah atas tuduhan yang sama. Tuan Bhushan, putusan pengadilan, telah melanggar batas dalam memberikan komentar tentang pengadilan.

Mr Bhushan, dalam pembelaannya, mengatakan dia menganggap tweet “sebagai upaya untuk bekerja untuk kemajuan institusi”, dan kritik terbuka diperlukan untuk menjaga demokrasi di India.

Mahkamah Agung yang tidak terkesan memberi Bhushan waktu tiga hari “untuk mempertimbangkan kembali” pernyataannya dan meminta permintaan maaf tanpa syarat sebelum 24 Agustus.

More from Casildo Jabbour

Seperempat dari tes coronavirus NYC terjebak dalam simpanan selama seminggu

Seperempat tes coronavirus di New York City terperangkap dalam simpanan yang memakan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *