Pertukaran Informasi Indo-Pasifik | Dua rintangan menghambat peran maritim India

sebagai Grup quadruple yang terdiri dari India, Australia, Jepang, dan Amerika Serikat tampaknya terungkap inisiatif Kesadaran Domain Maritim Indo-Pasifik (MDA) Untuk berbagi informasi dan pengawasan maritim di kawasan itu, dua masalah membatasi kemampuan India untuk lebih memperluas perannya, kata pejabat pemerintah. Ini termasuk kendala infrastruktur dan penundaan lanjutan dalam penempatan petugas penghubung India ke fasilitas dan pusat lain di wilayah tersebut.

“Ada minat dan ada permintaan dari beberapa negara untuk menempatkan Petugas Penghubung Internasional (ILO) di Pusat Penggabungan Informasi Angkatan Laut India – Wilayah Samudra Hindia (IFC-IOR), tetapi dia tidak dapat melantik lagi saat ini karena kendala infrastruktur. Proposal perluasan telah tertunda dengan Kementerian Pertahanan selama dua tahun sekarang, ”kata seorang pejabat pemerintah. Hindu dengan syarat anonim, yang juga diakui oleh sumber-sumber diplomatik.

Pada Desember 2021, Panglima Angkatan Laut Laksamana R. Hari Kumar mengatakan bahwa ILO dari 14 negara telah diundang untuk bergabung dengan IFC-IOR. Pejabat South Block mengatakan banyak negara lain di kawasan itu dan sekitarnya tertarik.

Cakupan berbagi informasi untuk MDA telah berkembang secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir di antara negara-negara Quad serta dengan negara-negara pantai di tengah kehadiran angkatan laut China yang berkembang di wilayah tersebut.

Menguraikan nilai tambah yang diberikan oleh ILO, pejabat tersebut mengatakan bahwa ILO membawa ke meja keahlian lokal mereka yang tidak kami ketahui dan tidak dapat ditentukan dari sini dan juga membantu membangun hubungan dengan berbagai lembaga di negara asal mereka.

Pada tingkat yang berbeda, kepatuhan negara-negara tetangga terhadap kerangka berbagi informasi kami adalah pernyataan strategis bahwa negara-negara ini menyelaraskan diri dengan India untuk kebutuhan keamanan mereka, pejabat tersebut mencatat. Inisiatif ini akan goyah jika tidak segera dilaksanakan karena negara-negara kehilangan minat, seorang pejabat South Block memperingatkan.

READ  Perang Rajasthan dimulai: Pilot Sachin mengatakan 30 ML bersamanya Pemerintah Gehlot dalam kesulitan

Pejabat yang dikutip sebelumnya mengatakan tidak hanya penting untuk memiliki OLI di India, tetapi juga memiliki perwira Angkatan Laut India yang ditempatkan di pusat serupa di negara lain.

Inisiatif IPMDA diumumkan pada Quad Leaders’ Summit di Tokyo pada 24 Mei untuk melacak “pengiriman gelap” dan untuk membangun “gambaran maritim yang lebih cepat, lebih luas, dan lebih akurat tentang aktivitas hampir waktu nyata di perairan mitra” yang mengintegrasikan tiga wilayah Indo-Pasifik – Kepulauan Pasifik, Asia Tenggara dan IOR.

Proposal untuk posisi Petugas Penghubung Angkatan Laut India (LO) di Pusat Penggabungan Informasi Maritim Regional (RMIFC), Madagaskar dan Pusat Operasi Koordinasi Regional, Seychelles telah tertunda selama lebih dari dua tahun.

India bergabung dengan Indian Ocean Commission (IOC) sebagai pengamat pada Maret 2020 dan proposal untuk mengirim LO ke RMIFC telah tertunda sejak saat itu. Proposal lain untuk memposting LO ke Misi Eropa di Selat Hormuz (EMASOH) di Abu Dhabi juga belum disetujui sejauh ini.

Selain itu, ada juga keterlambatan dalam mengejar LO saat ini. Misalnya, India telah memiliki LO di IFC Singapura sejak 2009. “Kami belum memiliki OIT kami di Singapura selama lebih dari setahun sekarang. Belum ada pergerakan di dalam kementerian,” dua pejabat mengkonfirmasi. Itu adalah tempat di mana kita seharusnya berada, kata salah satu pejabat.

Para pejabat menjelaskan bahwa ini termasuk dalam area umum untuk meningkatkan hubungan IFC-IOR dengan IFC lain dan pada akhirnya menjadi gudang untuk semua data maritim IOR. Dengan dorongan dari IPMDA, ini menjadi lebih penting, kata salah satu pejabat yang dikutip di atas.

IFC-IOR, didirikan pada 2018, bertempat di Information Management and Analysis Center (IMAC) di Gurugram dan saat ini memiliki 12 OLI. India telah menandatangani perjanjian pertukaran kapal putih dengan 22 negara dan satu kelompok multinasional.

READ  Kritikus Kremlin Alexei Navalny langsung membuat masalah

Gambar waktu nyata Indo-Pasifik

Lembar fakta yang dirilis oleh Amerika Serikat di Quad Summit mengatakan: “Manfaat dari citra (maritim) ini sangat luas: ini akan memungkinkan pelacakan pelayaran gelap dan kegiatan tingkat taktis lainnya, seperti pertemuan di laut, serta meningkatkan mitra. ‘ kemampuan untuk menanggapi peristiwa iklim dan kemanusiaan dan melindungi perikanan mereka, yang sangat penting bagi banyak ekonomi Indo-Pasifik.

Mitra Quad akan segera memulai konsultasi tentang peluang ini dengan mitra di kawasan, lembar fakta menambahkan.

Selain IFC-IOR, pusat fusi regional lain yang sudah ada yang akan diintegrasikan adalah IFC yang berbasis di Singapura; Badan Perikanan Forum Kepulauan Pasifik yang berbasis di Kepulauan Solomon dan Pacific Fusion Center yang berbasis di Vanuatu, keduanya menerima dukungan dari Australia.

More from Casildo Jabbour
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *