Pijar radio cepat pertama yang ditemukan di Bima Sakti sekarang berulang

Ledakan radio pertama yang ditemukan di Bima Sakti sekarang berulang menjauh dari magnetar – bintang neutron dengan medan magnet yang kuat – berjarak 32.616 tahun cahaya.

Kilatan energi pertama pertama kali terdeteksi pada bulan April dan para ilmuwan telah mengidentifikasi dua lagi, mengkonfirmasikan bahwa semburan radio cepat “dipancarkan pada jarak magnet dari magnetar.”

Sebuah tim yang bekerja dengan Teleskop Westerbrok di Belanda menangkap sinyal tersebut, yang datang dalam bentuk dua semburan pendek, masing-masing dengan panjang satu milidetik dan jarak 1,4 detik.

Semburan juga tidak dipancarkan pada intensitas yang sama, menunjukkan bahwa magnetar mungkin memiliki lebih dari satu proses yang dapat menghasilkan semburan radio yang cepat.

Unduh untuk video

Kilatan energi pertama pertama kali terdeteksi pada bulan April dan para ilmuwan telah mengidentifikasi dua lagi, mengkonfirmasikan bahwa semburan radio cepat “dipancarkan oleh magnet pada jarak kosmologis”.

Rapid radio bursts (FRBs) misterius, berdenyut pendek, dan meskipun asalnya tidak jelas, para ilmuwan menggunakan kilatan energi ini untuk mempelajari ruang angkasa dalam perjalanan mereka ke Bumi.

Magnetar yang diteliti, atau “SGR 1935 + 2154”, adalah sumber terdekat dengan gunung berapi yang terdeteksi sejauh ini – yang terdekat berjarak sekitar 490 juta tahun cahaya di galaksi lain.

Letusan pertama, yang merupakan yang pertama di galaksi kita, diamati pada bulan April oleh teleskop di Kanada dan Amerika Serikat.

Dua yang terbaru, diamati oleh Universitas Teknologi Chalmers, ditangkap oleh empat teleskop radio Eropa yang ditunjukkan pada SGR 1935 + 2154.

Satu kursus di Belanda dan satu di Polandia, serta dua di Observatorium Luar Angkasa Onsala di Swedia.

Teleskop telah menggabungkan bintang neutron setiap malam selama lebih dari empat minggu setelah April.

Mark Snelders, anggota tim di Anton Pancake Institute for Astronomy, University of Amsterdam, mengatakan: “ Kami tidak tahu apa yang diharapkan. Teleskop radio kita jarang dapat melihat semburan radio yang cepat, dan sumber ini tampaknya melakukan sesuatu yang baru. Kami berharap bisa kagum! ‘

Setelah 522 jam observasi, tim observasi teleskop kecil di Belanda menerima “sinyal dramatis dan tak terduga”.

Kenzie Nimmo, astronom di Institut Astronomi Anton Pancake dan ASTRON, mengatakan: “Kami dapat dengan jelas melihat dua batang, sangat dekat dengan waktu.”

“ Seperti Flash yang dilihat dari sumber yang sama pada 28 April, sepertinya semburan radio cepat yang kami lihat dari alam semesta yang jauh baru saja memudar. Dua letusan yang kami sadari pada 24 Mei bahkan lebih lemah dari itu. ‘

Magnetar – sisa-sisa spinning dari beberapa ledakan supernova – sangat padat dan dikelilingi oleh medan magnet yang sangat kuat yang kadang-kadang melepaskan radiasi, biasanya dalam bentuk gamma dan sinar-X saat mereka membusuk.

Para ahli percaya magnetar memiliki cadangan energi yang besar yang dapat menyebabkan ledakan radio yang cepat, yang dapat dilepaskan langsung dari permukaan bintang – dalam bentuk yang disebut “ gempa bumi bintang ” – atau lingkungan magnetis.

Setelah 522 jam pengamatan yang terekam, tim kecil yang memantau teleskop di Belanda (foto) menerima sinyal yang dramatis dan tidak terduga.

Jason Hessels, dari Anton Pancake dan ASTRON Institute for Astronomy, Belanda, berkata: “Kilatan magnetar paling terang ini setidaknya sepuluh juta kali lebih terang daripada yang terlemah.

READ  Benarkah gurita punya 9 otak? Inilah jawabannya

“ Kami bertanya-tanya apakah ini juga bisa diterapkan pada sumber ledakan radio cepat di luar galaksi kita?

“Jika demikian, maka magnet di alam semesta menciptakan gelombang radio radiasi yang dapat melewati kosmos kapan saja – dan banyak di antaranya dapat dijangkau oleh teleskop kecil seperti kita.”

Para ilmuwan tertarik dengan letusan radio yang cepat, tidak hanya dari asalnya, tetapi juga karena dapat mengungkap lebih banyak tentang bagian-bagian alam semesta yang melewatinya sebelum mencapai Bumi.

Tim berencana untuk mengarahkan kelompok teleskop radio ke SGR 1935 + 2154 dan magnetar terdekat lainnya dengan harapan bisa mengetahui bagaimana bintang-bintang ekstrim ini meledakkan radiasi mereka dari jarak dekat.

Franz Kirsten, astronom di Onsala Space Observatory di Chalmers, yang memimpin proyek tersebut, mengatakan: “Kembang api dari magnetar yang menakjubkan ini telah memberi kita beberapa petunjuk menarik tentang kecepatan semburan radio.”

“Letusan yang kami deteksi pada 24 Mei bisa menunjukkan gangguan dramatis di magnetosfer bintang, di dekat permukaannya.”

“Penjelasan lain yang mungkin, seperti gelombang kejut yang jauh dari magnetar, tampaknya tidak mungkin, tapi saya senang saya salah.”

“Apapun jawabannya, kami dapat menantikan langkah-langkah baru dan kejutan baru di bulan dan tahun yang akan datang.

BURS RADIO CEPAT ADALAH HUBUNGAN RADIO PENDEK YANG TIDAK DIKETAHUI

Semburan radio cepat, atau FRB, adalah emisi radio sementara dan acak, yang tidak hanya sulit tetapi juga sulit dipelajari.

Misteri itu berasal dari fakta bahwa tidak diketahui apa yang menyebabkan ledakan mendadak itu.

Beberapa orang berspekulasi bahwa itu bisa berupa apa saja mulai dari bintang yang bertabrakan hingga pesan yang dibuat secara artifisial.

FRB pertama terlihat pada tahun 2001, atau lebih akurat “didengar” oleh teleskop radio, tetapi tidak ditemukan sampai tahun 2007 ketika para ilmuwan menganalisis data arsip.

Tapi itu begitu sementara dan tampaknya acak sehingga perlu waktu bertahun-tahun bagi para astronom untuk setuju bahwa itu bukan kesalahan instrumen teleskop mana pun.

Para peneliti di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics menunjukkan bahwa FRB dapat digunakan untuk mempelajari struktur dan evolusi alam semesta, terlepas dari apakah asal mereka dipahami sepenuhnya atau tidak.

Populasi besar FRB jauh dapat digunakan sebagai aturan untuk jarak yang sangat jauh.

Bahan perantara ini mengaburkan sinyal gelombang mikro latar belakang kosmik (CMB), radiasi sisa dari dentuman besar.

Studi yang cermat tentang materi peralihan ini akan memberikan pemahaman yang lebih baik tentang konstituen kosmik dasar, seperti jumlah relatif materi biasa, materi gelap, dan energi gelap, yang memengaruhi laju perkembangan alam semesta.

FRB juga dapat digunakan untuk melacak “kabut” atom hidrogen yang melewati elektron bebas dan proton di alam semesta awal saat suhu setelah Big Bang mendingin.

Written By
More from Faisal Hadi

Hadiah Nobel Fisika untuk teori yang memecahkan misteri lubang hitam

Suara.com – Roger penrose dianugerahi Penghargaan Nobel Fisika 2020 karena teorinya menjelaskan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *