Pilot Air India Mengatakan Pemotongan Bayaran Dapat Memicu Putus Asa, Tindakan Ekstrim Di Tengah Pandemi Coronavirus

India Mengumumkan Gelembung Udara Dengan AS, Prancis; Penerbangan Dari Besok
Pemotongan Bayar Bisa Memicu 'Putus Asa, Tindakan Ekstrim', Say Air Pilot India

Air India mengoperasikan penerbangan di bawah skema Vande Bharat untuk membawa kembali orang India yang terlantar. (Mengajukan)

New Delhi:

Sekitar 60 pilot Air India yang mengoperasikan penerbangan repatriasi untuk membawa kembali orang India yang terdampar di luar negeri telah terbukti positif terkena virus corona, kata maskapai itu dalam suratnya kepada pemerintah.

Misi Vande Bharat untuk memulangkan orang India datang “dengan harga mahal untuk membayar mereka yang ada di garis depan. Sampai saat ini, setidaknya 60 ditambah pilot telah diuji Covid positif,” pilot paling senior dari operator nasional telah menulis dalam surat itu. ditujukan kepada Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Puri.

“Ini memiliki ‘dampak buruk’ pada anggota keluarga mereka,” kata surat itu, memprotes keputusan pemerintah untuk secara drastis memotong gaji pilot.

Keputusan pemerintah untuk mengurangi gaji pilot hingga 75% adalah “diskriminatif, tidak proporsional dan sewenang-wenang dan dapat memiliki dampak psikologis bencana yang dapat memicu ‘tindakan putus asa dan ekstrim,’ seperti yang telah berulang kali terbukti berkali-kali di masa lalu,” memperingatkan pilot senior.

Air India memiliki utang sekitar Rs 70.000 crore. Pemerintah telah berusaha menjual maskapai itu tetapi sejauh ini tidak ada kesepakatan yang ditutup.

Pilot Air India adalah yang pertama terbang ke Wuhan untuk menyelamatkan orang-orang India yang terlantar dan sekarang mengoperasikan penerbangan di bawah skema Vande Bharat untuk membawa kembali warga negara India yang terdampar dari sejumlah negara di seluruh dunia.

Lebih dari 7,73.000 orang India telah kembali dari seluruh dunia. “Akan selalu menjadi upaya kami untuk menjangkau setiap orang India yang terdampar dengan bantuan,” kata Menteri.

Pada 16 Juli, Hardeep Puri mengatakan: “Anda harus memutuskan apakah Anda ingin Air India bertahan atau Anda ingin melakukan ini. Jika Air India berkemas, tidak ada dari mereka yang akan mendapatkan pekerjaan. Hari ini, ada surplus pesawat dan orang-orang terlatih tersedia. “

READ  Tentang Coronavirus, Babatan Sharad Pawar Di "Membangun Kuil"

Menteri itu membenarkan keputusan Air India untuk mengirim karyawan tertentu cuti tanpa membayar hingga lima tahun.

Air India telah mengatakan bahwa situasi keuangannya sangat menantang karena pandemi coronavirus dan cuti tanpa skema pembayaran untuk karyawan adalah “win-win” bagi mereka serta manajemen.

Pembatasan perjalanan di India dan negara-negara lain untuk memerangi COVID-19 telah sangat menekan maskapai tidak hanya di negara itu tetapi di seluruh dunia. Semua maskapai di India telah mengambil langkah-langkah pemotongan biaya seperti pemotongan gaji, Cuti Tanpa Bayaran dan pemangkasan tenaga kerja.

Written By
More from Suede Nazar

Akun Twitter Joe Biden, Elon Musk, Bill Gates, Apple dan lainnya tampaknya diretas

Akun-akun tersebut, bersama dengan akun-akun mantan Presiden Barack Obama, Kanye West, Kim...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *