Planet berlian terlihat normal di tata surya

Penemuan planet yang kaya karbon merupakan penemuan yang sangat menarik. Ada banyak penemuan planet di alam semesta. Meskipun banyak planet yang memasukkan data, sebagian besar tidak terdeteksi.

Salah satu penemuan menariknya menyangkut exoplanet. Planet jenis ini juga mengorbit bintang selain matahari. Ilmuwan mengatakan alam semesta jauh lebih kaya.

Selain itu, planet yang mengandung karbon dalam jumlah besar sebenarnya menyimpan berlian. Hal tersebut ditemukan pada temuan beberapa exoplanet. Planet ekstrasurya sendiri merupakan sebutan untuk planet yang tidak termasuk dalam tata surya.

Baca Juga: Penemuan Planet Baru Mirip Bumi di Zona Layak Huni Proxima Centauri

Penemuan planet kaya karbon

Pelaporan cuaca, Harrison Allen Sutter mengatakan exoplanet berbeda dengan Bumi. Tidak hanya Bumi, tapi juga benda langit berbeda dengan tata surya. Para astronom mengatakan ada lebih dari 4.000 penemuan exoplanet.

Penemuan ini tentunya menggunakan beberapa instrumen. Tidak mungkin menemukan exoplanet di luar tata surya dengan mata telanjang. Para astronom tentu saja menggunakan Kepler, TESS dan Hubble.

Beberapa dari instrumen tersebut sudah umum dan sering digunakan dalam observasi. Kali ini, sebuah studi baru mengungkapkan ada beberapa penemuan menarik di planet kaya karbon. Yang lebih menarik adalah bahwa jantung planet ini adalah rumah bagi berlian.

Kehadiran berlian di jantung planet membuat pencarian ini semakin berkesan. Bumi adalah planet dengan rasio karbon / oksigen lebih rendah. Jadi kandungan berliannya sangat rendah.

Sebaliknya, eksoplanet memiliki rasio karbon / oksigen yang lebih tinggi. Hal tersebut menunjukkan bahwa planet tersebut memiliki kandungan karbon yang melimpah. Menurut penelitian, kandungan oksigennya sangat minim.

Bumi adalah planet yang mengandung 0,001% berlian. Berlian ini disimpan di bagian inti yang jauh. Tapi exoplanet kaya karbon dapat mengubah intinya menjadi intan dan silika.

Hal senada juga diungkapkan para peneliti di Arizone State University. Ada perubahan dari karbon menjadi intan. Air di planet kaya karbon dapat mengalami oksidasi.

Kemudian kandungan mineraloginya juga mengandung silikat dan intan. Teori ini menunjukkan bahwa kebanyakan exoplanet mengandung berlian. Meski teori ini tidak fokus pada semua exoplanet.

Baca Juga: Penemuan Planet Cakram Tebal di Atas Bima Sakti, Lihat Karakteristiknya!

Penemuan planet kaya karbon, apakah layak huni?

Peneliti sebelumnya melakukan percobaan yang sama. Eksperimen ini menghasilkan klon yang kaya karbon dari sebuah planet ekstrasurya. Lingkungan eksperimental memiliki suhu dan tekanan termal yang tinggi.

Kemudian para peneliti juga menggunakan sel landasan berlian bertekanan tinggi. Hasilnya memuaskan, karbon silikon bereaksi dengan air kemudian muncul intan dan silika.

Penelitian di masa depan menimbulkan pertanyaan apakah penemuan planet kaya karbon ini layak huni? Itu juga merupakan subjek penelitian ilmiah.

Bumi memiliki atmosfer yang sangat mendukung kehidupan. Di jantungnya, ada juga berlian dan unsur karbon. Tapi apakah exoplanet ini sama dengan Bumi?

Ilmuwan mengatakan penemuan planet kaya karbon tidak mendukung kehidupan. Di dalam planet ini, mungkin tidak ada unsur yang membantu makhluk hidup bertahan hidup. Jika Anda melihat perbandingannya dengan Bumi, exoplanet secara geologis tidak aktif.

Bahkan, atmosfer bisa jadi sama sekali tidak aktif. Oleh karena itu, kemungkinan adanya unsur kehidupan sangat tidak mungkin. Jika demikian, kemungkinannya kecil.

Baca Juga: Penemuan Exoplanet GJ 504b Warna Pink Seperti Magenta Kusam

55 Cancri e, planet ekstrasurya yang kaya akan berlian

Penemuan planet kaya karbon mendorong para ilmuwan untuk mendapatkan informasi tambahan. Salah satunya adalah bertambahnya karakteristik dan kondisi eksoplanet. Saat ada data baru, lebih mudah untuk diinterpretasikan.

Ada banyak rencana misi untuk masa depan. Ilmuwan pasti tidak bisa memprediksi apa yang mungkin terjadi. Faktanya, tidak ada yang tahu apa yang akan ditemukan di masa depan.

Dengan adanya data masa lalu dan saat ini, terdapat tambahan referensi. Begitu pula data dari exoplanet pertama yang mengandung berlian melimpah. Planet ekstrasurya diberi nama 55 Cancri e.

Planet ekstrasurya ini berukuran dua kali ukuran Bumi. Selain itu, suhu permukaan juga mencapai 2.150 derajat Celcius. Kondisi ini sangat ideal untuk mendukung proses pembuatan berlian.

Data tersebut termasuk komposisi planet. Penemuan planet kaya karbon ini telah dimasukkan dalam sebuah penelitian. Kemudian dipublikasikan di Planetary Science Journal. (R10 / HR online)

READ  Geger, "Kakek Noah" Usia Bintang lebih tua dari alam semesta?
Written By
More from Faisal Hadi

7 tips sederhana agar tidak mudah sakit, termasuk berhati-hati saat minum atau batuk

TRIBUN-BALI.COM – Di tengah pandemi Covid-19 dan cuaca yang tidak menentu, Anda...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *