Politik Malaysia panas, istana raja akhirnya buka suara

Jakarta, CNBC Indonesia – Pekan ini, pemberitaan internasional diwarnai dengan drama politik negeri jiran. Rabu (23/9/2020), pemimpin oposisi itu Malaysia, Anwar Ibrahim mengatakan bahwa pemerintahan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin telah jatuh.

Dia menuntut suara mayoritas di parlemen. Pertemuan juga akan dilakukan dengan Raja Malaysia, Yang di-Pertuan Agong Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah.

“Pemerintah (Perdana Menteri) Muhyiddin Yassin telah jatuh. Saya akan memiliki lebih banyak informasi setelah menghadapi Yang Mulia (Raja) dalam waktu dekat. Insya Allah, ”ujarnya kepada media lokal, Malaysia Kini.

Permintaan itu datang kurang dari tujuh bulan setelah Muhyiddin berkuasa. Muhyiddin menjadi Perdana Menteri setelah terjadi gejolak politik yang menyebabkan runtuhnya pemerintahan Mahathir Mohamad.

Muhyiddin sendiri mengaku masih menjadi perdana menteri yang sah. Dia mengaku pernyataan Anwar itu hanya permintaan.

Klaim ini harus dibuktikan dengan proses dan metode yang ditentukan oleh Konstitusi Federal. Tanpa proses ini, pernyataan Datuk Seri Anwar hanyalah sebuah penegasan, ”ujarnya seperti yang ditulis The Star Malaysia.

“Sampai terbukti bersalah, pemerintah Aliansi Nasional masih kuat dan saya adalah perdana menteri yang sah.”

Baru-baru ini, Jumat (25/9/2020), Istana Raja Malaysia akhirnya buka suara. Dikatakan bahwa raja tidak bertemu siapa pun, baik Anwar maupun Muhyiddin Yassin selama minggu ini. Ia menjalani perawatan di National Heart Institute (IJN).

“Yang Mulia telah dinasihati oleh dokternya untuk tinggal di (rumah sakit) selama tujuh hari untuk observasi. Jadi pada saat itu dia tidak akan mengadakan pertemuan,” kata pengawas keuangan istana kepada Reuters, Ahmad Fadil Shamsuddin.

Raja sendiri dirawat di kawasan kerajaan IJN sejak Senin (21/9/2020) setelah mengaku sedang tidak enak badan. Istana juga mengatakan bahwa raja disarankan untuk diawasi oleh dokter, tetapi tidak ada alasan untuk mengkhawatirkan kondisinya saat ini.

READ  Gempa berkekuatan 7,0 SR mengguncang pulau utama Indonesia


Politik Malaysia memanas sejak Februari 2020. Mahathir Mohamad mengundurkan diri dari jabatannya sebagai perdana menteri dan kemudian diangkat menjadi penjabat perdana menteri.

Dia mengundurkan diri tak lama setelah Anwar Ibrahim mengatakan telah terjadi pengkhianatan dalam koalisinya dengan Mahathir. Saat itu mereka membentuk Koalisi Pakatan Harapan.

Koalisi ini merupakan koalisi partai pendukung Mahathir dan Anwar, yang terdiri dari Partai Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu), UMNO, Partai Islam Se-Malaysia (PAS), Gabungan Parti Sarawak (GPS) dan Partai Warisan Sabah ( Warisan).

Sebelumnya, keduanya sama-sama ingin mengalahkan UMNO pimpinan Najib Razak, pada Mei 2018. Saat itu, keduanya mencapai kesepakatan bahwa setelah 2,5 tahun jabatan perdana menteri akan diserahkan Mahathir kepada Anwar. .

Namun, Pakatan Harapan dilaporkan kehilangan suaranya untuk partai lain, di mana koalisi baru dibentuk oleh parlemen tanpa menyertakan politisi Anwar Ibrahim. Kekacauan inilah yang kemudian membawa Muhyiddin Nasir sebagai Perdana Menteri baru setelah dilantik secara resmi oleh Raja Malaysia.

“Raja Malaysia adalah kuncinya,” tulisnya Bloomberg dalam analisisnya.

Jika benar Anwar mendapat dukungan mayoritas seperti yang dia klaim, Yang di-Pertuan Agong harus memutuskan apakah dia siap mencalonkan dan melantik Anwar sebagai Perdana Menteri Malaysia kesembilan.

(Kepala / kepala)


More from Casildo Jabbour
US coronavirus: Hanya dua negara melaporkan penurunan dalam kasus baru
Kenaikan mengejutkan dilaporkan di 36 negara bagian, termasuk Florida, yang oleh beberapa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *