Poomsae memimpin saat PH melewati 30 tanda emas di SEA Games

Filipina meraih 31 medali emas di SEA Games 2023 saat mereka menggandakan jarahan mereka dari dua hari terakhir

PHNOM PENH, Kamboja — Taekwondo memberi Filipina dorongan besar saat negara itu memenangkan empat medali emas pada Jumat, 12 Mei — peningkatan yang disambut baik setelah hanya meraih dua medali emas dalam dua hari terakhir.

Trio Jocel Lyn Ninobla, Nicole Labayne dan Aidaine Laxa bersama Patrick King Perez memimpin di poomsae dengan sepasang medali emas, sementara wushu dan atletik masing-masing berkontribusi membawa total Filipina menjadi 31.

Perez akhirnya melakukan percobaan ketiganya di SEA Games, memerintah di individu putra yang diakui setelah puas dengan medali perak berturut-turut di nomor beregu dari dua SEA Games terakhir.

Ninobla, juara individu putri yang diakui untuk dua edisi terakhir, memenangkan medali emas SEA Games ketiganya dengan bekerja sama dengan Laxa dan Labayne untuk memimpin acara beregu putri yang diakui.

“Itu bukan perjalanan yang mudah bagi kami semua,” kata Perez. “Kami memberikan segalanya setiap hari pelatihan.”

Tim poomsae juga memenangkan medali perak berkat Perez, Joaquin Dominic Tuzon dan Ian Matthew Corton (tim putra yang diakui) dan sepasang perunggu dari Ninobla dan Corton (pasangan campuran yang diakui) dan Juvenile Crisostomo , Kobe Macario, Zyka Santiago, Jordan Dominguez . , dan Darius Venerable (tim gaya bebas campuran).

Ratu Wushu Agatha Wong memulai hari yang kuat untuk Filipina dengan memenangkan nomor taijiquan + taijijian putri untuk medali emas SEA Games kelimanya.

Tim estafet 4x400m Filipina kemudian menyelesaikan kompetisi trek dan lapangan dengan penuh gaya, dengan Umajesty Williams, Frederick Ramirez, Michael Carlo del Prado dan Joyme Sequita merebut medali emas terakhir hari itu.

READ  Tidak ada pemenang di Old Trafford

Itu bisa menjadi lima medali emas untuk negara itu pada hari Jumat jika bukan karena cedera lutut yang diderita pemain anggar Samantha Catantan sebelum final individu wanita.

Catantan memilih untuk kehilangan tawaran gelarnya dengan mengingat gambaran yang lebih besar saat dia bersiap untuk jendela kualifikasi untuk Olimpiade Paris 2024.

Wushu dan atletik masing-masing juga meraih satu dan dua medali perak, berkat Gideon Fred Padua (sanda 60kg putra), Jessel Lumapas, Bernalyn Bejoy, Robyn Brown dan Maureen Schrijvers (lari gawang 4x400m putri) dan Jennah Malapit (lempar lembing putri).

Filipina unggul 2-3 dalam lempar lembing putri saat Evalyn Palabrica meraih perunggu, sementara pebalap sepeda Ronald Oranza menambahkan satu perunggu lagi dalam start massal jalan individu putra.

Sementara itu, Gilas Women melihat tawaran bola basket 5 lawan 5 tiga putaran mereka dalam bahaya setelah kekalahan 89-68 yang mengecewakan dari Indonesia yang tak terkalahkan.

Jatuh menjadi 2-1, Filipina harus menyapu tiga pertandingan tersisa mereka dan membutuhkan Indonesia kehilangan dua pertandingan terakhir mereka, dengan emas pergi ke tim dengan catatan yang lebih baik.

Filipina tetap di tempat keenam dalam perolehan medali dengan 31 emas, 56 perak, dan 73 perunggu, tetapi harapan tinggi bahwa mereka masih bisa naik satu atau dua tempat dengan sembilan petinju dalam pencarian emas selama dua hari ke depan. – Rappler.com

Written By
More from Umair Aman
Olahraga Berbasis Presisi Berpotensi Menaklukkan Indonesia Secara Global
Untuk menjadi atlet menembak yang baik, ia harus memiliki fisik yang memadai....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *