Prashant Bhushan, N Ram, Arun Shourie Challenge Contempt Act Di Mahkamah Agung

Mahkamah Agung akan mendengarkan proses penghinaan terhadap Prashant Bhushan minggu depan

New Delhi:

Jurnalis senior N Ram, advokat Prashant Bhushan dan mantan Menteri Uni Arun Shourie menggerakkan Mahkamah Agung pada Sabtu untuk menantang Contempt of Courts Act, yang mereka katakan memiliki “efek mengerikan pada kebebasan berbicara dan berekspresi” sebagaimana dijamin oleh Konstitusi.

Menggambarkan tindakan 1971 sebagai “tidak konstitusional dan bertentangan dengan struktur dasar Konstitusi”, para pemohon meminta pengadilan untuk membatalkan ketentuan tertentu.

Petisi tersebut berpendapat bahwa “sub-bagian yang ditentang adalah tidak konstitusional karena tidak sesuai dengan nilai-nilai (Pembukaan) dan fitur-fitur dasar dari Konstitusi” dan, lebih lanjut, bahwa itu “tidak konstitusional dan tidak dapat disamarkan kabur, dan jelas-jelas sewenang-wenang”.

“… dengan mengkriminalisasi kritik terhadap pengadilan dengan cara yang menyeluruh dan absolut, sub-bagian yang dipenjara ini menimbulkan pengekangan terhadap pidato mengenai hal-hal yang penting bagi publik dan politik,” katanya.

Tantangan untuk Contempt of Courts Act datang beberapa hari sebelum pengadilan tinggi adalah untuk mendengar proses penghinaan terhadap Bhushan atas tuduhan serius terhadap pengadilan.

Bulan lalu, Bhushan menuduh pengadilan memiliki andil dalam menangani kerusakan demokrasi.

“Kicauan Prashant Bhushan merusak martabat dan wewenang Lembaga Mahkamah Agung dan jabatan Ketua Mahkamah Agung India di mata publik,” kata pengadilan bulan lalu.

Pengadilan juga menyebut Twitter India dalam persidangan, menuntut untuk mengetahui mengapa tweet itu tidak dihapus setelah tindakan penghinaan menjadi jelas.

Masalah ini akan didengar selanjutnya pada 4 Agustus.

Mr Bhushan memiliki penghinaan kedua terhadapnya – kasus 11 tahun atas komentar untuk publikasi berita tentang mantan Hakim Agung India.

Sementara itu, sebanyak 131 kepribadian, termasuk mantan hakim, penulis, mantan pegawai pemerintah dan jurnalis, menentang langkah pengadilan dan menginginkan agar persidangan terhadap Bhushan dibatalkan.

READ  Kami berada di bawah tekanan dari negara-negara sahabat untuk mengakui Negara Israel

Sebuah pernyataan dari mereka mengatakan: “Kami tidak dapat menyetujui situasi di mana warga negara hidup dalam ketakutan akan kekuasaan arbitrer Pengadilan untuk menghukum karena menghina kata-kata kritik atas perilaku hakim, di dalam atau di luar pengadilan”.

N Ram dan Arun Shourie juga memiliki proses penghinaan terhadap mereka di masa lalu.

Wartawan senior itu harus menghadapi satu di Pengadilan Tinggi Kerala atas publikasi proses pengadilan dalam kasus tragedi minuman keras Kollam. Mr Shourie menghadapi kasus penghinaan atas sebuah artikel tentang komisi Keadilan Kuldip Singh Pengadilan akhirnya memutuskan bahwa pasal tersebut tidak berarti penghinaan terhadap pengadilan.

More from Casildo Jabbour

Bernadette Beck dari ‘Riverdale’ mengatakan dia berperan untuk ‘memenuhi kuota keragaman’

“Riverdale’s” Bernadette Beck adalah aktris warna kedua yang memanggil pertunjukan CW untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *