Presiden ABVP, Subbiah Shanmugam, “dengan putus asa mencari kompromi” tentang masalah pelecehan

ABVP president

Presiden nasional Akhil Bharatiya Vidyarthi Parishad (ABVP), Dr. Subbiah Shanmugam dituduh melecehkan seorang wanita berusia 52 tahun, yang kebetulan adalah tetangganya. Rincian yang sama telah ditangkap dalam rekaman CCTV apartemen tetapi polisi kota, menurut keluarga pengadu, menolak untuk mendaftarkan Laporan Informasi Pertama (FIR).

Ini memicu kontroversi seputar penolakan FIR karena polisi hanya memberikan tanda terima CSR (Daftar Layanan Masyarakat) kepada keluarga pengadu.

Rincian tentang paparan audio-video dari Dr. Subbiah Shanmugam

Dalam rekaman audio yang bocor di Twitter, Dr. Subbiah Shanmugam dapat diduga didengar dalam percakapan dengan mungkin seorang penasihat politik yang mengakui bahwa para fungsionaris BJP secara langsung dikirim oleh RSS untuk menutupi tuduhan pelecehan wanita terhadapnya. Orang yang tampak jelas (Dr. Shanmugam) mengatakan, “Mungkin ada banyak alasan mengapa wanita itu marah, tetapi tuduhan langsung oleh wanita itu mengatakan, saya buang air kecil di pintu itu tidak benar.”

Dia lebih lanjut menyatakan, “100% saya tidak bertanggung jawab. Namun, karena ada banyak kemarahan media sosial, saya mati-matian mencari kompromi tentang masalah dengan wanita itu dan Jayakumar memang mencoba meyakinkan wanita itu, tetapi keluarga tidak menjawab.” Namun, keaslian rekaman audio-video berada di bawah pemindai.

Audio-video mengekspos Dr. Subbaih Shanmugam dalam percakapanTwitter.com

Menurut pesan audio, seorang penasihat bertanya siapa yang diyakini sebagai Dr. Shanmugam “untuk tidak mencari keterlibatan Jayakumar dan yang lainnya dalam masalah ini, karena mereka adalah orang luar dan menurutnya mudah untuk menyelesaikan masalah dengan orang dalam di dalam kota.” “Ancaman jahat seperti itu kepada korban tidak akan bekerja pada masalah seperti itu, tetapi untuk mencari dukungan dari Mr. Narasimhan, kepala BJP.”

READ  Istri Sanjay Dutt, Maanayata Mengatakan Mereka Akan "Melawan Gigi dan Kuku," Berbagi Beberapa Detail Perawatan

Keluarga wanita itu berusaha mendaftarkan FIR yang mencari tindakan hukum terhadap Dr. Subbiah Shanmugam yang mengajukan tuntutan pelecehan, dan gangguan berdasarkan Undang-Undang Epidemi, tetapi polisi menunggu dokter untuk mengajukan pengaduan terlebih dahulu.

Juga, sekarang wanita korban mengatakan, dia ditekan oleh pejabat BJP, seorang bernama Jayakumar yang mengancamnya memintanya untuk menarik pengaduan terhadap Dr. Subbiah Shanmugam.

Detail bagian dalam: Bagaimana dan kapan semuanya dimulai?

Masalahnya mulai muncul sekitar empat bulan lalu ketika tetangga wanita itu meminta Dr. Shanmugam untuk membayar Rs. 1500 per bulan karena menggunakan slot parkir mobil yang dialokasikan di kompleks apartemen di Nanganallur. Seorang anggota keluarga berkata, “Dia akan memanggilnya dan melecehkan, bertanya apakah dia bisa mengirim ayamnya, tahu betul dia vegetarian.”

Keluarga wanita itu menuduh Dr. Subbiah Shanmugam, kepala Onkologi Bedah di Rumah Sakit Medical College Kilpauk, dan rumah sakit pemerintah di Royapettah karena buang air kecil di depan pintu mereka, melecehkan wanita itu melalui telepon, melemparkan masker wajah dan sampah bekas di luar pintu. dan memecahkan papan nama juga.

Jelas membantah dugaan tidak bertindak polisi tentang masalah ini, Bala, seorang petugas polisi di kantor polisi Adambakkam Chennai mengatakan, wanita yang dimaksud tidak menginginkan FIR dan membuat masalah publik. Dia telah memberi tahu polisi sebelumnya bahwa kompromi akan berhasil.

Namun, dengan kontroversi yang semakin meningkat di media sosial, polisi kota terpaksa mendaftarkan pengaduan terhadap Dr. Shanmugan karena melanggar aturan karantina dan menyebabkan “kerusakan dan gangguan”.

Rekaman CCTV yang ditangkap saat ini sedang diselidiki oleh polisi Chennai. Sumber dengan pengetahuan tentang klaim materi, video telah dirusak.

Intervensi Kepala Menteri Tamil Nadu Edappadi Palaniswami telah dicari oleh DMK MP Kanimozhi dan sekarang dipertanyakan apakah ABVP, kelompok mahasiswa yang terkait dengan BJP dan afiliasi politik Dr. Shanmugam menyebabkan keterlambatan penyelidikan dan tindakan lebih lanjut mengenai masalah ini.

READ  Trip.com Group mendonasikan 130 oksigen konsentrator ke Indonesia

Written By
More from Suede Nazar
Berita terbaru dari seluruh dunia
Perdana Menteri Jacinda Ardern menyaksikan konferensi pers di Parlemen pada 21 Agustus,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *