Presiden AS Donald Trump Semakin Marah di China Atas Penyebaran Coronavirus

Ini terjadi setelah pejabat kesehatan AS memperingatkan bahwa mereka tidak berada dalam kendali “total” pandemi. (Mengajukan)

Washington:

Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Selasa bahwa dia semakin “semakin marah pada China” atas penyebaran virus korona, ketika para pejabat kesehatan Amerika memperingatkan mereka tidak berada dalam kendali “total” pandemi tersebut.

“Ketika saya menyaksikan Pandemi menyebarkan wajahnya yang buruk di seluruh dunia, termasuk kerusakan luar biasa yang telah terjadi pada AS, saya menjadi semakin marah pada China,” tweet Trump.

Pandemi global, yang dituduhkan Trump pada Beijing, telah meningkatkan ketegangan yang sudah kuat antara kedua negara karena perang perdagangan yang sedang berlangsung.

Di tengah lonjakan dalam kasus-kasus AS, khususnya di selatan dan barat, pakar penyakit menular Anthony Fauci mengatakan kepada Kongres Selasa sebelumnya bahwa segala sesuatu “berjalan ke arah yang salah,” dan bahwa “jelas kita tidak berada dalam kendali penuh saat ini.”

Dia juga memperingatkan bahwa kasus bisa lebih dari dua kali lipat menjadi 100.000 per hari jika pihak berwenang dan masyarakat gagal mengambil langkah untuk menekan pandemi.

China menuduh pemerintahan Trump mempolitisasi pandemi untuk membelokkan dari penanganan penyakitnya sendiri, dengan Amerika Serikat yang sejauh ini merupakan jumlah kematian tertinggi di negara mana pun.

Para pejabat AS, sementara itu, telah mendesak transparansi yang lebih besar dari China.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

READ  Mengapa Gandhis Belum Bertemu Pilot Sachin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *