Presiden Sepak Bola-Indonesia mengatakan tidak ada perubahan kebijakan luar negeri dalam menjadi tuan rumah Israel untuk Piala Dunia U-20

Presiden Sepak Bola-Indonesia mengatakan tidak ada perubahan kebijakan luar negeri dalam menjadi tuan rumah Israel untuk Piala Dunia U-20

CERITA BERLANJUT DI BAWAH VIDEO SALTWIRE INI

https://www.youtube.com/watch?v=videoseries

Oleh Ananda Teresia dan Stanley Widianto

JAKARTA (Reuters) – Presiden Indonesia mengatakan pada hari Selasa bahwa partisipasi Israel dalam Piala Dunia U-20 negaranya berarti tidak ada perubahan dalam kebijakan luar negerinya, menekankan di tengah protes domestik bahwa olahraga dan politik tidak boleh dicampur.

Joko Widodo telah mengkonfirmasi bahwa dia mengirim Erick Thohir, menteri kabinet dan mantan presiden Inter Milan yang mengepalai Persatuan Sepak Bola Nasional (PSSI), untuk berbicara dengan badan sepak bola dunia FIFA setelah pembatalan undian turnamen bulan depan karena penentangan terhadap partisipasi Israel. .

Jokowi, panggilan akrab presiden, menggarisbawahi dukungan Indonesia untuk Palestina dan solusi dua negara dan mengatakan kualifikasi Israel tercapai jauh setelah negaranya memenangkan hak untuk menyambut.

“Dengan ini saya jamin partisipasi Israel tidak ada hubungannya dengan konsistensi sikap kebijakan luar negeri kita terhadap Palestina, karena dukungan kita terhadap Palestina masih kuat dan solid,” ujarnya dalam pidato yang disiarkan secara langsung.

“Jangan gabungkan olahraga dan politik.”

Indonesia tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Israel, dan pengunjuk rasa baru-baru ini mengadakan pawai menuntut agar Israel dilarang berpartisipasi dalam acara 24 tim dari 20 Mei hingga 11 Juni.

Penduduk Indonesia sebagian besar Muslim dan sebagian besar mempraktekkan Islam versi moderat, meskipun peningkatan konservatisme agama telah merayap ke dalam politik dalam beberapa tahun terakhir.

GAMBAR DIBATALKAN

PSSI mengatakan pada hari Minggu bahwa undian minggu ini untuk turnamen tersebut telah dibatalkan setelah gubernur pulau liburan Bali yang sebagian besar beragama Hindu menolak untuk menjadi tuan rumah tim Israel.

Gubernur Wayan Koster telah mendesak Kementerian Pemuda dan Olahraga untuk “menerapkan kebijakan yang melarang tim Israel berkompetisi di Bali,” lapor media, mengutip surat dari Koster.

READ  Konfederasi Baseball dan Softball Dunia

Kantor Koster tidak segera menanggapi permintaan komentar. Gubernur mengatakan kepada media pada hari Senin bahwa dia mengikuti “posisi pemerintah.” Asosiasi Sepak Bola Israel telah dihubungi untuk memberikan komentar.

Seorang juru bicara FIFA mengatakan inspeksi tempat turnamen telah selesai tetapi tidak memberikan komentar tentang pertemuan presiden PSSI atau kapan undian akan dilakukan.

Jokowi tidak menyebutkan pada hari Selasa tentang apa yang akan ditawarkan Erick kepada FIFA.

Di halaman Instagram-nya, Erick mengatakan masalah itu “bukan hal yang mudah”.

Pembatalan undian tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa negara tersebut dapat kehilangan hak tuan rumah dan kembali menjerumuskan sepak bola Indonesia setelah diskors dari FIFA selama satu tahun hingga Mei 2016 karena campur tangan pemerintah.

Indonesia juga berusaha untuk membangun kembali reputasinya setelah penyerbuan di sebuah stadion di Jawa Timur tahun lalu yang menewaskan 135 penonton, banyak yang hancur saat mereka melarikan diri ke pintu keluar setelah polisi menembakkan gas air mata ke arah kerumunan.

Muhadjir Effendy, pelaksana tugas menteri olahraga, mengatakan pada Selasa malam bahwa solusi harus ditemukan dan penyelenggaraan turnamen itu penting bagi sepak bola Indonesia.

“Masih ada kemungkinan,” katanya. “FIFA sangat berterima kasih dan mengerti apa yang terjadi di Indonesia.”

(Laporan oleh Ananda Teresia dan Stanley Widianto; Laporan tambahan oleh Rohith Nair di Bengaluru; Disunting oleh Ed Davies, Peter Rutherford, Martin Petty dan Ken Ferris)

Written By
More from Umair Aman
Anthony Ginting senang memikul harapan Indonesia di pundaknya | Berita BADMINTON
Pilar Indonesia Anthony Ginting telah terbiasa membawa beban ekspektasi negaranya di pundaknya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *