Presiden Sri Lanka Ranil Wickremesinghe menyerukan kesepakatan bilateral dengan siapa pun yang kita inginkan

Ranil Wickremesinghe juga berbicara tentang utang Sri Lanka, yang sebagian besar berutang ke China.

Presiden Sri Lanka Ranil Wickremesinghe tampaknya mencemooh kesepakatan perdagangan di Asia Selatan pada hari Jumat, dengan mengatakan ada “terlalu banyak politik” dan negara itu perlu memperluas kemitraan dengan “siapa pun yang kita inginkan”.

“Sayangnya, saya tidak berpikir akan ada integrasi perdagangan luar negeri di kawasan Asia Selatan. Tidak, harus ada kesepakatan bilateral dengan siapa pun yang kita inginkan,” katanya saat wawancara. . terhuyung-huyung dari krisis terburuknya.

“Terlalu banyak politik yang terlibat untuk menjadi kesepakatan perdagangan regional di Asia Selatan. Kita bisa mengesampingkannya. Kita bisa memiliki integrasi dalam menari, memasak, tapi yang pasti, Anda tidak akan tidak memiliki integrasi sejauh ini. ekonomi prihatin,” kata Wickremesinghe.

Meskipun dia tidak menyebut nama India, pernyataan itu dapat memicu kekhawatiran di New Delhi. Pendorong utama keterlibatan Asia Selatan, India telah lama berusaha menjauhkan Sri Lanka dari China, dalam upaya yang membuahkan hasil minggu ini di tengah rencana kunjungan kapal ‘mata-mata’ China di sebuah pelabuhan di negara itu.

Sumber pemerintah India mengatakan kemajuan kapal sedang dipantau. India telah menjelaskan bahwa mereka akan memantau dengan cermat “setiap implikasi pada keamanan dan kepentingan ekonomi India dan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk melindungi mereka.”

Selain bantuan sebesar 5 miliar dolar untuk negara yang sedang krisis, India memiliki beberapa perjanjian perdagangan dengan Sri Lanka.

Dua hari lalu, dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Sri Lanka yang baru, Ali Sabry, Menteri Luar Negeri India, S Jaishankar, menegaskan kembali komitmen India sebagai “teman yang dapat diandalkan dan mitra yang dapat diandalkan, untuk pemulihan ekonomi dan kesejahteraan” negara kepulauan.

READ  Pakistan di tangan, China kini berniat bangun pangkalan militer di 12 negara lain, termasuk Indonesia, AS ungkap fakta - All page

Mengatasi krisis dan tumpukan utang – sebagian besar karena China – pada konferensi tersebut, Wickremesinghe mengatakan: “Pertama utang luar negeri, kemudian jika Anda melihat utang resmi, apakah kita terjebak dalam geopolitik kawasan Asia? Geopolitik, itulah masalahnya.

Mencermati hubungan perdagangan yang lebih erat dengan negara-negara Asia Tenggara, negara-negara Indo-Pasifik, Eropa dan Amerika Serikat, ia juga menyebutkan pelabuhan Hambantota Sri Lanka, yang dikelola oleh China, tempat kapal China akan pergi.

“Jika Anda melihat ekonomi India, Bangladesh dan Pakistan, logistik dapat memainkan peran besar. Di sini, di Kolombo, Hambantota dan Trincomalee, itulah cara kami menggunakan posisi strategis kami,” kata Presiden Sri Lanka.

Kantor berita AFP melaporkan pada hari Sabtu bahwa Sri Lanka telah meminta China untuk menunda tanpa batas waktu kunjungan kapal Yuan Wang 5, yang dapat digunakan untuk pengawasan dan pelacakan rudal balistik antarbenua dan satelit, ke Hambantota.

More from Casildo Jabbour
Penduduk setempat bergegas membawa sekop demi gunung yang terbuat dari bijih kaya emas yang ditemukan di DR Kongo
Sebuah video dibagikan secara luas di media sosial di mana puluhan penduduk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *