Pria Dibunuh Secara Brutal Pada Usia 21 Tahun Setelah Perebutan Gaji, Kata Polisi

Polisi Delhi memasang jebakan untuk Tasleem setelah menerima informasi tentang keberadaannya

New Delhi:

Seorang pria berusia 21 tahun yang dituduh membunuh majikannya, atas argumen tentang pengurangan gaji selama pandemi virus corona, telah ditangkap, kata Kepolisian Delhi pada hari Senin.

Terdakwa – Tasleem, dari distrik Shamli di Uttar Pradesh barat – bekerja sebagai pembantu rumah tangga untuk Om Prakash, seorang peternak sapi perah berusia 45 tahun. Gajinya ditetapkan pada Rs 15.000, kata polisi. Tetapi dengan wabah Covid yang memengaruhi bisnis, tersangka diminta untuk mengambil potongan gaji.

Terjadi pertengkaran antara keduanya, investigasi polisi dan interogasi tersangka terungkap, di mana Tasleem mengklaim bahwa Om Prakash menamparnya.

Tasleem memberi tahu polisi bahwa setelah Om Prakash tidur, dia memukul kepalanya dengan tongkat kayu, memotong lehernya dengan pisau, dan memasukkan tubuhnya ke dalam karung, sebelum melemparkannya ke sumur terdekat.

Dia juga mengatakan bahwa dia telah mencoba mengalihkan perhatian dengan memberi tahu kerabat Om Prakash bahwa dia pergi untuk urusan bisnis, tetapi menjadi takut tertangkap dan melarikan diri dari rumah pada penghujung hari.

Polisi dipanggil pada 12 Agustus setelah laporan orang hilang diajukan oleh keponakan Om Prakash, yang mengatakan dia tidak melihat pamannya sejak malam 10 Agustus. Keponakan itu menambahkan bahwa Om Prakash terakhir kali terlihat dengan pembantu rumahnya – Tasleem.

Dengan sedikit yang berharga untuk dilanjutkan melalui petunjuk, polisi mendapatkan keberuntungan setelah para tetangga mengeluhkan bau menyengat dari sumur – sumur yang sama tempat terdakwa membuang tubuh Om Prakash.

Polisi menemukan dan menemukan jenazah, yang memiliki tanda-tanda pembunuhan, dan sebuah kasus didaftarkan di Kantor Polisi Baba Haridas Nagar.

READ  Foto Dalam Dari Pernikahan Miheeka Bajaj Dan Rana Daggubati

Polisi kemudian bertindak, dengan cepat menemukan bahwa terdakwa telah membawa sepeda motor dan ponsel Om Prakash bersamanya ketika dia melarikan diri.

Penggerebekan dilakukan di beberapa tempat di distrik Shamli dan tempat-tempat lain di Haryana, tetapi Tasleem berhasil mengelak dari polisi. Peruntungannya akhirnya habis pada hari Minggu; polisi, setelah menerima informasi bahwa dia berada di daerah Jharoda Kalan di Delhi barat, memasang jebakan untuknya.

Ponsel Om Prakash dan beberapa dokumen miliknya, serta pisau yang dibunuhnya, ditemukan dalam kepemilikan Tasleem, kata Anto Alphonse, DCP Polisi Delhi (Dwarka).

Written By
More from Suede Nazar

Whistleblower Rusia mempertaruhkan semuanya untuk mengekspos skala bencana tumpahan minyak Arktik

“Masih terbakar dengan sangat baik,” kata Ryabinin. “Sangat mungkin genangan ini membentang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *