Pria Selandia Baru ini dibayar $ 10.000 setahun untuk menjadi penyihir resmi kota

Pria Selandia Baru ini dibayar $ 10.000 setahun untuk menjadi penyihir resmi kota

Itu bukan Halloween, dan mereka tidak sedang dalam perjalanan ke pesta kostum. Dan sementara mereka menarik perhatian dari orang yang lewat, tidak ada jari yang menunjuk atau menatap habis-habisan.

Itu karena, di Christchurch, melihat penyihir bukanlah hal yang luar biasa.

Selama beberapa dekade, kota ini memiliki penyihir resmi. Lahir di Inggris Raya, Ian Brackenbury Channell menetap di Selandia Baru pada 1970-an, di mana ia dikenal sebagai The Wizard. Seolah ingin mempertegas keseriusannya, ia bahkan memegang SIM Selandia Baru yang dikeluarkan untuk The Wizard, meski ia mengatakan belum secara resmi mengganti namanya.

Sekarang berusia 87 tahun, The Wizard menghabiskan lebih sedikit waktu di depan umum. Dia ingin mencari penggantinya – dan tampaknya mendapatkannya pada Ari Freeman yang berusia 39 tahun, yang mengajar gitar dan memimpin sebuah band funk psikedelik.

Saat dia dan Freeman duduk di sebuah meja di luar kafe di dalam kota yang cerah, seorang pengendara sepeda paruh baya memanggil mereka: “Jangan mantera mantera!”

“Tidak bisa menjanjikan apa-apa,” kata Freeman.

Menjadi seorang penyihir

Sebagai seorang pemuda, The Wizard melakukan perjalanan keliling Eropa, adalah seorang Perwira Angkatan Udara Kerajaan di Kanada, dan mengajar sastra Inggris di Universitas Teheran. Tetapi baru setelah dia pindah ke Australia dengan istrinya saat itu, dia menemukan peran yang akan dia mainkan seumur hidupnya: Penyihir.

Setelah menyelesaikan gelar di bidang sosiologi dan psikologi, ia bekerja sebagai organisator seni komunitas untuk Universitas Western Australia di Perth, dan kemudian sebagai pengajar sosiologi di Universitas New South Wales (UNSW) di Sydney.

Di sana, dia memulai apa yang disebutnya “revolusi yang menyenangkan”, yang bertujuan membawa cinta, logika, dan kesembronoan ke dunia, dan mengubah universitas menjadi “teater yang absurd”. Ketika dia kehilangan pekerjaan universitasnya, dia membuat rencana dengan wakil rektor untuk memberinya posisi baru – Penyihir resmi pertama UNSW.

“Saya telah menemukan penyihir entah dari mana,” kata The Wizard. “Tidak ada penyihir ketika saya tiba di dunia, kecuali di buku.”

Foto dirinya dalam peran tersebut – diterbitkan oleh Origins, buletin Arsip UNSW – menunjukkan dia mengenakan jaket kulit, berdiri di kursi dan memegang tengkorak seperti Hamlet zaman modern-day.

Penyihir adalah bagian penting dari kehidupan kampus di Universitas New South Wales (UNSW) di Sydney, Australia. (Sumber: Arsip UNSW)

Hak atas foto Trevor James Dallen / Fairfax Media melalui Getty Photographs The Wizard mempromosikan Selandia Baru di Sydney pada tahun 1981.

Bagi The Wizard, pekerjaannya tidak berarti merapal mantra, atau meniru Gandalf dari trilogi Lord of the Rings JRR Tolkien. Menurutnya, perannya adalah menjadi semacam provokator – seseorang yang membawa kesenangan ke dunia, tetapi juga mengkritik sistem. Seorang pemain sandiwara, yang tidak keberatan mempermalukan dirinya sendiri.

READ  Billy Hamilton mengalami hari pertama yang liar dengan Mets: 'Criminal Minds'

“Setiap hari dunia menjadi lebih serius, jadi kesenangan adalah hal terkuat di dunia saat ini,” katanya.

Tapi, seperti yang dikatakan The Wizard, ada banyak orang yang menentangnya. Para akademisi di Sydney tidak menyukai apa yang dia lakukan (“akademisi tidak suka hal-hal konyol dan menyenangkan,” katanya) jadi dia menuju ke Universitas Melbourne, di mana dia mengklaim bahwa dia memimpin departemen kosmologi sendiri. Universitas, bagaimanapun, mengatakan itu adalah “kebesaran” dari apa yang dia lakukan – menurut mereka, dia tidak dipekerjakan oleh universitas, meskipun dia terkait dengan serikat mahasiswa.

Ketika dia menjadi penyihir, dia bilang dia kehilangan semua temannya dan istrinya meninggalkannya – dia bilang dia mengubahnya mengusirnya dari rumah menjadi sebuah ritual dengan mengundang teman untuk datang juga. “Bagiku itu menyenangkan, tapi tidak bagi dia. Dia masih marah.”

Jadi pada tahun 1974, dia pindah ke Christchurch, Selandia Baru. Dan di sanalah jalur sihirnya benar-benar lepas landas.

Christchurch yang mistis

Jika pernah ada tempat untuk menjadi penyihir, Christchurch adalah tempatnya.

Meskipun banyak bangunan dalam kota masih dalam keadaan rusak akibat gempa bumi tahun 2011 yang menghancurkan kota dan menewaskan 185 orang, beberapa arsitektur kebangkitan Gotik tetap ada, dan ada nuansa khas Inggris pada lingkungan binaannya. Saat kabut dataran rendah menyelimuti kota, menempel pada bangunan batu abu-abu dan patung-patung period kolonial, itu memiliki efek menyulap adegan dari serial kriminal Inggris, atau movie horor berbiaya rendah.

Singkatnya: itu sesuai mistik untuk seorang penyihir.

The Wizard setelah Christchurch Square dibuka kembali untuk umum pada 2013 setelah gempa mematikan pada 2011.

Ketika The Wizard tiba di Christchurch pada tahun 1970-an, dia melihat kota itu sebagai “mimpi romantis”, tempat indah yang jauh dari belahan dunia lain yang tidak mungkin menjadi pusat perkembangan ekonomi.

Sesampai di sana, ia menjadi andalan di Cathedral Sq., di mana ia berdiri di atas tangga dan mengenakan berbagai pakaian, termasuk di kain pinggang sebagai Yohanes Pembaptis. Dia memuji Kerajaan Inggris dan mengkritik apa yang dia sebut “seksisme anti-laki-laki.”

Pada awalnya, dewan tidak ikut bersamanya, menurut The Wizard. Mereka awalnya menolak untuk menunjuknya sebagai penyihir resmi kota dan tidak akan memberinya izin tertulis yang dia butuhkan untuk berbicara di alun-alun di bawah Anggaran rumah tangga Christchurch. Jadi The Wizard memainkan “permainan konyol dengan dewan” – dia memakai masker gasoline dan berbicara dalam bahasa Prancis, berharap untuk menghindari aturan.
The Wizard menunggu kedatangan Pangeran William dan Kate dari Inggris selama kunjungan kerajaan mereka ke Christchurch pada 14 April 2014.

“Saya menjadi orang paling populer di Christchurch sejak saat itu,” kata The Wizard. “Dan orang yang paling dibenci oleh para birokrat.”

Tetapi ketika profilnya meningkat, dia mendapat pengakuan lebih resmi.

Pada tahun 1982, Asosiasi Direktur Galeri Seni Selandia Baru mengatakan bahwa dia telah menjadi sebuah karya seni yang hidup – dokumen Galeri Seni Kota Auckland menggambarkan medium karya tersebut sebagai “substansi korporeal seniman” dan nilainya sebagai “tak ternilai.” (Lucunya, The Wizard tidak terlalu positif tentang seni present day, yang dia gambarkan sebagai “terutama tentang menulis aplikasi untuk mendapatkan hibah.”)

Pada 1988, Waimate – sebuah kota tidak jauh dari Christchurch – dilanda kekeringan. Penyelenggara pameran pertanian setempat mengundangnya untuk menampilkan tarian hujan, dan, menurut The Wizard, hujan turun hanya beberapa jam setelah dia mulai menabuh drumnya. “Sang Penyihir menunggu di tenda penyegaran untuk menyaksikan hujan deras dan mengambil wiski free of charge yang disodorkan ke tangannya oleh para petani yang tampak terguncang,” kata situs webnya.

READ  Sterling Shepard, Leonard Williams tiba-tiba menjadi negarawan yang lebih tua dari Giants

Sebuah surat dikirim dari Perdana Menteri Selandia Baru Mike Moore ke The Wizard pada tahun 1990. (Credit: Provided by The Wizard)

Salinan SIM The Wizard New Zealand. (Kredit: Disediakan oleh The Wizard)

Pada tahun 1990, Perdana Menteri Selandia Baru Mike Moore menulis kepadanya sebuah surat dengan kop surat resmi perdana menteri, yang menyarankan bahwa ia harus “segera mempertimbangkan saran saya agar Anda menjadi Penyihir Selandia Baru, Antartika, dan wilayah lepas pantai yang relevan.”

“Tidak diragukan lagi akan ada implikasi di bidang mantra, berkah, kutukan, dan hal-hal supernatural lainnya yang berada di luar kompetensi Perdana Menteri belaka,” Tulis Moore.

Delapan tahun kemudian datang mungkin validasi terbesar dari statusnya sampai saat ini – dan perubahan yang luar biasa.

Dewan Kota Christchurch mengontraknya untuk “memberikan tindakan sihir dan layanan serupa penyihir lainnya sebagai bagian dari pekerjaan promosi untuk kota Christchurch,” menurut juru bicara dewan. Penyihir dibayar 16.000 dolar Selandia Baru ($ 10.400) for each tahun – sebagai referensi, pensiun Selandia Baru untuk satu orang adalah 22.039 Dolar Selandia Baru setiap tahun setelah pajak. Wizard tidak membayar pajak, dan didukung secara finansial oleh -nya tunangan 43 tahun, Alice Flett, yang dia temui di sebuah gereja Anglikan di Christchurch, dan bertunangan dalam sebuah pertunjukan publik.
The Wizard of Christchurch dan mitranya Alice Flett menghadiri pemutaran perdana dunia The Changeover pada 25 September 2017 di Christchurch, Selandia Baru.

Menurut juru bicara Dewan, jasanya termasuk membantu mempromosikan acara dan pariwisata lokal, serta menyambut pejabat atau delegasi ke kota, yang biasanya melibatkan tidak lebih dari 200 jam kerja setiap tahun.

Pada tahun 2009, The Wizard menerima Queen’s Company Medal – salah satu penghargaan tertinggi di Selandia Baru. “Saya tidak percaya, saya pikir itu tidak akan pernah terjadi,” kata The Wizard.

Magang sihir

Freeman telah magang di The Wizard selama enam tahun – tetapi telah melihat dirinya sebagai penyihir jauh lebih lama.

“Saya pikir itu terjadi pada pertengahan usia 20-an saya. Itu salah satu hal yang Anda tidak memiliki nama dan ketika Anda melihat ke belakang, Anda menyadari bahwa Anda telah melakukannya untuk waktu yang sangat lama.”

READ  Menteri Olahraga Rijiju akan mengadakan konferensi 2 hari dengan menteri olahraga negara bagian dan UT

Pada 2014, Freeman memutuskan untuk mengambil langkah selanjutnya. Dia berjalan ke The Wizard, yang sudah berjanggut panjang. “Hai, saya Ari, dan saya penyihir muda,” kenangnya. “Oke, mari kita mulai,” kata Freeman, sang Wizard menjawab.

The Wizard dan muridnya, Ari Freeman, di Christchurch pada 2 Juni 2020.

Menjadi magang penyihir – seperti yang mungkin Anda bayangkan – bukanlah pengaturan yang sangat formal. Pasangan ini sering bertemu dan berdebat, meskipun Freeman jarang bisa mengubah opini The Wizard.

Lagipula, Wizard – yang sering tergelincir ke dalam garis singgung yang berapi-api – tidak malu untuk memegang pandangan yang kuat. Sensus, yang telah dia hindari selama beberapa dekade, adalah “pencitraan hewan di peternakan.” Wicca, juga dikenal sebagai sihir Pagan, adalah “barang-barang konsumeris yang dangkal, saya khawatir … Ini seperti vegetarian, itu iseng.”

Penyihir menolak gagasan penyihir wanita, dan menyarankan wanita bisa menjadi peri, sebagai gantinya. Dia tidak yakin dengan perubahan iklim, meskipun dia menyukai gagasan tentang cara hidup yang lebih sederhana (“Para Hobbit benar.”)

Di antara hal-hal yang tidak disetujui Freeman dan penyihir tua adalah musik. Sementara The Wizard mengatakan banyak musik itu “jahat”, Freeman menganggap musik adalah bentuk sihir. Jika dia memainkan lagu yang tepat dalam konteks yang tepat, dia bisa membuat orang menari. “Mereka akan mengira menari adalah ide mereka, tapi lagu saya berhasil,” katanya.

Freeman menjadi penyihir dengan sedikit harapan, tetapi dalam puluhan ribu interaksinya, dia hampir tidak memiliki pengalaman negatif. Dia mendapat sambutan positif yang sama dari teman, keluarga, dan pasangannya. Ketika dia memberi tahu pasangannya bahwa dia ingin menjadi penyihir, “dia menyukainya.”

Sang Penyihir dan muridnya, Ari Freeman, tidak selalu setuju.

Tapi waktu berubah untuk jenis penyihir. Tempat lama Penyihir – Alun-Alun Katedral – tidak seperti dulu lagi. Sebuah barikade mengelilingi gereja tua, dan burung-burung bertengger di lemari besi yang rusak akibat gempa. Dan mungkin hanya ada sedikit kebutuhan akan figur publik yang pandangannya semakin tidak sejalan dengan orang-orang di sekitarnya.

Freeman tahu dia tidak bisa menjadi penyihir tanpa dukungan komunitas. Jika orang menginginkan penyihir, dia akan menjadi salah satunya, katanya. Dewan tidak berkomentar ketika ditanya apakah Freeman akan diberi kontrak The Wizard.

“Saya ingin fenomena penyihir berlanjut, dan saya akan sepenuhnya memenuhi peran itu,” kata Freeman. “Seperti sebuah band membutuhkan pemain gitar – saya akan menjadi pemain gitar itu.”

Bagi Freeman, menjadi penyihir adalah cara untuk memberdayakan orang-orang yang tersesat atau tertekan, dan menyingkirkan mereka dari batas yang diharapkan.

“Dibutuhkan seseorang untuk melakukan sesuatu yang tidak biasa untuk menjulurkan kepalanya untuk menciptakan perubahan zeigeist,” kata Freeman. “Dan orang-orang itu adalah penyihir.”

More from Casildo Jabbour

Toko perbaikan sepatu NYC yang selamat 9/11 mengalahkan COVID-19

Asimenia Polychronakis bertekad untuk membuka kembali Perbaikan Sepatu Minas pada bulan Juni,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *