Pria Tionghoa ditangkap karena menyerang wanita keturunan India di Singapura karena tidak memakai topeng

Polisi Singapura menangkap seorang pria Tionghoa karena menyerang seorang wanita India. (Wakil)

Singapura:

Polisi Singapura telah menangkap seorang pria Tionghoa berusia 30 tahun karena menyerang seorang wanita keturunan India dan menuduhnya diejek rasis karena tidak mengenakan topeng saat dia berjalan dengan cepat minggu lalu.

Pria itu ditangkap “karena mengganggu publik, mengucapkan kata-kata dengan maksud untuk melukai perasaan rasial orang lain dan dengan sengaja melukai,” kata Kepolisian Singapura (SPF) kepada Channel News Asia, Selasa.

Wanita itu sedang berjalan di sepanjang catwalk di Choa Chu Kang Drive sekitar jam 8:45 pagi hari Jumat ketika dia dihadapkan oleh pasangan China yang menyuruhnya memakai topengnya dengan benar sebagai tindakan keamanan, kata polisi.

“Dia diduga melakukan percakapan verbal dengan pria itu. Pria itu diduga membuat pernyataan rasial yang menyinggung dan menyerangnya, menyebabkan dia jatuh ke tanah,” kata polisi.

Pasangan itu kemudian meninggalkan tempat kejadian dan wanita berusia 55 tahun, yang diidentifikasi sebagai Hindocha Nita Vishnubhai, seorang wali pribadi, dibantu oleh orang yang lewat.

Investigasi atas insiden itu sedang berlangsung, kata polisi.

Jika terbukti menyebabkan gangguan publik, pria tersebut dapat dipenjara hingga tiga bulan, didenda hingga 2.000 SGD ($ 1.509), atau keduanya.

Untuk mengucapkan kata-kata dengan sengaja menyakiti perasaan rasial siapa pun, hukumannya adalah hukuman penjara hingga tiga tahun, denda, atau keduanya.

Pelanggaran cedera yang disengaja dapat dikenakan hukuman penjara hingga tiga tahun, denda hingga 5.000 SGD ($ 3.773), atau keduanya.

“Polisi menganggap serius tindakan yang berpotensi merusak kerukunan rasial di Singapura,” katanya.

“Siapapun yang membuat pernyataan atau mengambil tindakan yang dapat memprovokasi niat buruk dan permusuhan antara ras yang berbeda akan ditangani segera dan sesuai dengan hukum,” kata kantor itu, mengutip polisi.

READ  Kunjungan Sitharaman ke Kanada sedang dipelajari: Sumber | berita Dunia
More from Casildo Jabbour
Ram Mandir: 40kg lempengan perak untuk ditempatkan selama ‘bhumi pujan’
67 hektar tanah di Ayodhya diperoleh oleh Pemerintah India pada tahun 1993,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *