Putri Kusuma Wardani dari bulu tangkis terinspirasi untuk menang oleh juara Olimpiade Carolina Marin

Putri Kusuma Wardani akan senang bermain melawan idola bulu tangkisnya, peraih medali emas Rio 2016 Carolina Marin.

Petenis Indonesia itu menganggap juara dunia tunggal putri tiga kali Spanyol sebagai pahlawan dalam olahraga dan berharap suatu hari dapat mengikutinya ke puncak podium.

“Saya ingin menjadi juara Olimpiade,” kata Wardani dalam wawancara eksklusif dengan Olympics.com.

Dia ingat menonton Marin di final Rio 2016, di mana petenis Spanyol itu menjadi orang pertama dari negaranya yang memenangkan emas Olimpiade dalam olahraga yang telah lama didominasi oleh pemain Asia.

“Sangat menginspirasi untuk menontonnya bermain, saya suka cara dia bermain.” – Wardini di Carolina Marine

Wardani adalah salah satu pemain yang menjanjikan untuk ditonton di daftar pemain Indonesia. Di usianya yang baru 19 tahun, ia telah naik ke 50 besar dunia dan sudah memiliki dua gelar Tur Dunia atas namanya. Itu termasuk memenangkan Spanish Masters, sebuah acara yang biasanya didominasi oleh Marin, yang akhirnya pensiun pada tahun 2021 karena ia memilih untuk fokus pada persiapannya untuk Olimpiade Tokyo 2020 yang tertunda.

Wardani yang tidak diunggulkan mengambil kemenangan tetapi menyesali kesempatan yang hilang untuk memainkan idolanya. “Saya sangat ingin bermain melawan Carolina Marin,” kata Wardani kepada kami. “Di Spanish Masters 2021 dia seharusnya berkompetisi, tetapi mengundurkan diri.”

Wardani belajar untuk menang

Wardani memulai 2022 dengan membantu Indonesia mengangkat tim Asia gelar juara di Kuala Lumpur pada bulan Februari.

Dia kemudian dipilih untuk mewakili bangsa sebagai wakil daerah Pesta Olahraga Asia Tenggara pada bulan Mei di mana dia meraih perak dalam acara tim dan perunggu individu.

READ  Atlet India yang Percaya Diri Menunggu dengan Penuh Semangat

Remaja itu juga memiliki empat medali kejuaraan junior, termasuk medali emas tim di kejuaraan dunia, dan tahu apa yang diperlukan untuk melangkah ke podium teratas.

Selain perolehan medali olimpiade, Wardani justru mengatakan, “Saya juga ingin memenangkan banyak turnamen lainnya.”

Ini merupakan peningkatan pesat dari tahun-tahun awalnya dalam olahraga, yang dia mulai setelah didorong oleh ayahnya. Dia sendiri adalah mantan atlet dan ibunya bermain tenis. Dengan dukungan mereka, Wardani unggul dan terpilih sebagai pemain klub sebelum diminta bergabung dengan tim nasional.

“Inspirasi saya adalah keluarga saya, pelatih saya, dan tim tunggal putri,” remaja bersuara lembut itu berbagi.

Indonesia meraih medali emas tunggal putri pertama di Pertandingan Barcelona 1992 terima kasih kepada Susi Susanti. Sejak itu, tidak ada pemain yang berhasil mengulangi prestasi ini dengan medali nasional terakhir dalam kategori ini di Beijing 2008. Indonesia dapat segera melihat ke Wardani untuk mengikuti contoh Marin dan membuat sejarah medali emas Olimpiade untuk negaranya.

More from Benincasa Samara
Video triceratop yang ditemukan di Indonesia sebenarnya adalah bagian dari pameran dinosaurus yang keren
Fiuh, 2020, kamu adalah sesuatu yang lain. A video terbaru itu diduga...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *