Ralph Boston, juara lompat jauh Olimpiade, meninggal pada usia 83 tahun

Ralph Boston, juara lompat jauh Olimpiade, meninggal pada usia 83 tahun

ralph bostonyang pada tahun 1960 bubar Jesse OwensPelompat jarak jauh rekor dunia dan kemudian memenangkan gelar Olimpiade telah meninggal pada usia 83, menurut Negara Bagian Tennessee, almamaternya, dan Asosiasi Alumni Olimpiade dan Paralimpiade Amerika.

Boston meninggal Minggu pagi setelah baru-baru ini menderita stroke, berdasarkan tennessian.

Pada Agustus 1960, Boston memecahkan rekor dunia lompat jauh Owens yang telah berdiri sejak 1935. Boston melompat 8,21 meter, lebih baik delapan sentimeter dari Owens.

“Sampai saat itu, saya melihat diri saya hanya sebagai yokel lokal lainnya,” Boston, yang menyebut Owens sebagai mentor dan teman tersayang, kata tahun lalu.

Tiga minggu kemudian, Boston memenangkan emas di Olimpiade Roma.

Boston memenangkan perak dan perunggu di dua Olimpiade berikutnya dan tetap menjadi satu-satunya orang yang memenangkan medali lompat jauh Olimpiade dengan warna apa pun. Hanya Carl Lewisyang telah memenangkan empat medali emas, memiliki lebih banyak medali lompat jauh Olimpiade.

Boston memecahkan rekor dunia lompat jauh putra enam kali antara tahun 1960 dan 1965 dan berbagi rekor tersebut sebelum Mexico City Games pada tahun 1968.

Kalau bukan karena Boston, sesama pelompat jauh Amerika Bob Bemon mungkin tidak mencapai prestasi paling menakjubkan dari Olimpiade ini.

Boston akan menjadi inspirasi bagi Beamonsetelah berbicara di depan Beamon dan teman-teman sekelasnya di gimnasium sekolah menengah pada tahun 1964.

Mendekati Olimpiade 1968, Boston dilaporkan menjadi pelatih tidak resmi Beamon setelah Beamon dan atlet atletik UTEP lainnya kehilangan beasiswa karena memboikot pertandingan melawan BYU karena pandangan rasis Gereja Mormon secara historis.

Pada Olimpiade 1968, Boston memecahkan rekor Olimpiadenya sendiri di babak kualifikasi dengan melompat sejauh 8,27 meter.

READ  Bagaimana dan kapan menonton Cape Town E-Prix

Juga di kualifikasi, Beamon menyalahkan dua dari tiga lompatan pertamanya, memberinya satu kesempatan terakhir untuk lolos ke final. Merasakan kegugupan Beamon, Boston memberi tahu rekan setim mudanya untuk “mendukungnya setinggi tiga kaki” dengan lompatan hati-hati untuk menghindari pelanggaran, Beamon kemudian berkata. Beamon mengindahkan nasihat itu dan melanjutkan.

Di final, lompatan pertama Beamon sangat jauh sehingga alat pengukur tidak dapat menjangkau cukup jauh untuk mencatatnya. Setelah proses setengah jam untuk menemukan dan meletakkan rekaman itu, Boston-lah yang mengumumkan kepada Beamon bahwa dia telah melompat 8,90 meter, memperbaiki rekor dunia dengan jarak hampir dua kaki.

“Mudah untuk mengakhiri karir saya,” pada tahun 1968, kata Boston. “Saya telah memenangkan emas, perak, dan perunggu dalam urutan itu. Tidak ada apa-apa untuk tempat keempat, jadi saya hanya berkata, ‘Oke, cukup.’ »

Written By
More from Umair Aman
Tawaran Olimpiade 2032 Indonesia: ‘tidak ada tempat selain Jakarta’ – olahraga
Komite Olimpiade Nasional Indonesia (NOC) mengatakan negara itu tidak memiliki kota di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *