Ratusan orang berkumpul untuk rave rahasia di bawah Jembatan Kosciuszko NYC

Pesta seperti itu COVID-19 – fase empat.

Sebuah perkelahian ilegal terjadi di bawah Jembatan Kosciuszko di Brooklyn pada Sabtu malam, ketika bar dan klub tetap dikunci dari coronavirus.

Beberapa orang bersuka ria mengenakan topeng di pesta dansa liar yang mengguncang pada dini hari Minggu pagi, tetapi menunjukkan ketidakpedulian yang merajalela terhadap pedoman jarak sosial, menurut rekaman yang beredar di media sosial.

Kerumunan ratusan dapat dilihat di rave yang tidak sah di Greenpoint, berlomba untuk dipukul oleh DJ Mazurbate – yang berada di belakang setup meja putar mengenakan topeng bedah dan menundukkan kepalanya.

Rupanya acara itu dimaksudkan untuk menjadi protes Black Lives Matter dan itu “lepas kendali,” menurut situs web Tamu Tamu.

Seorang peserta dapat terlihat memegang kaus hitam dengan tulisan “F-k 12” sementara yang lain memegang tanda-tanda untuk mendukung gerakan Black Lives Matters.

DJ dan produser Mike Simonetti mentweet bahwa dia menolak tawaran untuk tampil di pesta di bawah jembatan karena ayahnya meninggal sendirian karena virus corona.

“Aku melihatnya sebagai rasa tidak hormat pada ibuku dan semua orang yang mengalami apa yang dia alami,” tulis Simonetti.

“Bayangkan menikah selama 50 tahun dan tidak bisa melihat suamimu di ranjang kematiannya.”

Pekan lalu, Gubernur Andrew Cuomo mengecam konser Hamptons akhir pekan yang dipimpin oleh The Chainsmokers di mana 3.000 peserta secara terbuka mencemooh aturan sosial jarak jauh coronavirus.

“Kami tidak memiliki toleransi terhadap bahaya ilegal & membahayakan kesehatan masyarakat,” kata gubernur tentang konser di luar ruangan.

DJ tidak menanggapi permintaan komentar. Penyelenggara tidak dapat segera dihubungi.

Written By
More from Suede Nazar

Shamima Begum, remaja London yang bergabung dengan ISIS, harus diizinkan kembali ke Inggris, aturan pengadilan

Begum, sekarang berusia 20 tahun, kewarganegaraan Inggrisnya dilucuti oleh Menteri Dalam Negeri...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *